Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Eksklusif Interview

Cisco: Indonesia Berada di Jalan yang Benar soal Adopsi AI, tapi Masih Ada PR

Kompas.com - 24/11/2023, 09:00 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ledakan AI (AI boom) membuat banyak perusahaan berlomba-lomba mengadopsi teknologi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) ke lini bisnis dan layanannya, termasuk di Indonesia.

Ledakan AI menjadi fenomena penggunaan teknologi yang masif serta tumbuh pesat, dan belum pernah terjadi sebelumnya. Indonesia dinilai sudah berada di jalan yang benar dalam proses adopsi AI ke sektor bisnis.

Hal ini diungkap oleh Country Managing Director Cisco Indonesia, Marina Kacaribu berdasarkan hasil survei Cisco sendiri yang bertajuk "AI Readiness Index".

Survei AI Readiness Index pertama dari perusahaan manufaktur alat jaringan dan produk software ini menganalisa soal kesiapan adopsi teknologi kecerdasan buatan secara global, dengan melibatkan lebih dari 8.000 pemimpin bisnis di 30 negara, termasuk di Indonesia, Malaysia, Singapura, Inggris Raya, Swiss, Swedia, Italia, Jepang, Australia, hingga Hong Kong.

Jurnalis KompasTekno Galuh Putri Riyanto berbincang langsung dengan Marina secara eksklusif untuk membahas soal kesiapan adopsi teknologi artificial intelligence di Indonesia ini.

Baca juga: Pendiri OpenAI Beri Wanti-wanti soal Kecerdasan Buatan

"Meski sudah di jalan yang benar, masih banyak pekerjaan rumah (PR) yang mesti diselesaikan agar adopsi AI berjalan mulus dan perusahaan bisa memanfaatkan dan menikmati potensi penuh dari AI," kata Marina saat ditemui KompasTekno di kantor Cisco Indonesia di Jakarta Selatan, Kamis (23/11/2023).

Pekerjaan rumah yang masih harus diselesaikan meliputi soal infrastruktur yang aman dan andal; sumber daya manusia (SDM) yang "AI ready"; data yang terintegrasi, akurat, dan aman; hingga soal budaya kerja.

Country Managing Director Cisco Indonesia, Marina Kacaribu saat ditemui KompasTekno di kantor Cisco Indonesia di Jakarta Selatan, Kamis (23/11/2023).KOMPAS.com/ Galuh Putri Riyanto Country Managing Director Cisco Indonesia, Marina Kacaribu saat ditemui KompasTekno di kantor Cisco Indonesia di Jakarta Selatan, Kamis (23/11/2023).
Hanya 20 persen yang sepenuhnya siap adopsi AI

Survei AI Readiness Index dari Cisco ini melihat kesiapan adopsi AI perusahaan dari enam pilar utama, yakni strategi, infrastruktur, data, tata kelola, SDM, dan budaya kerja.

Kesiapan dari masing-masing pilar dikategorikan dalam empat tingkat, yakni "Pacesetters" (siap sepenuhnya), "Chasers" (cukup siap), "Followers" (kesiapan terbatas), dan Laggards (tidak siap).

Marina mengatakan bahwa hasil survei kesiapan adopsi di Indonesia ini menarik. Pasalnya, secara keseluruhan, ada 20 persen perusahaan yang masuk dalam kategori Pacesetters atau siap sepenuhnya mengadopsi AI saat ini.

"Angka 20 persen itu menarik, karena sebenarnya lebih tinggi daripada angka kesiapan adopsi AI secara global (14 persen) di kategori Pacesetters," kata Marina.

Lalu, 51 persen perusahaan di Tanah Air dikategorikan cukup siap untuk mengadopsi AI. Namun, masih ada 28 persen perusahaan di Indonesia dianggap Followers (kesiapan terbatas) dan tidak siap sebanyak 1 persen.

Mayoritas perusahaan sudah punya strategi untuk adopsi AI

Persentase kesiapan adopsi AI perusahaan di Indonesia di aspek strategi, infrastruktur, dan data.Cisco AI Readiness Index Persentase kesiapan adopsi AI perusahaan di Indonesia di aspek strategi, infrastruktur, dan data.
Dari survei Cisco AI Readiness Index, pilar "strategi" memiliki persentase kesiapan paling besar di antara pilar lainnya. Pasalnya, lebih dari tiga perempat (86 persen) perusahaan dikategorikan sebagai Pacesetters atau Chasers, dan tidak ada perusahaan yang berada di kategori Laggards (tidak siap).

Artinya, mayoritas perusahaan di survei Cisco ini sudah memiliki strategi adopsi artificial intelligence yang sangat jelas, atau sedang dalam proses untuk mengembangkan strategi tersebut.

Baca juga: Peta Regulasi AI: Bagaimana Negara-negara Mengatur Kecerdasan Buatan

"Hasil tersebut cukup menggembirakan dan merupakan sinyal positif. Karena, itu mengindikasikan bahwa perusahaan menyadari pentingnya adopsi AI," kata Marina.

Salah satu hasil yang ingin dicapai dengan penerapan AI, menurut Cisco adalah untuk meningkatkan efisiensi sistem, proses, dan operasi. Di antara responden survei, 73 persen menempatkan alasan tersebut sebagai tiga alasan utama mereka mengadopsi AI.

Hal lain yang ingin dicapai adalah peningkatan kemampuan inovasi (70 persen) dan peningkatan pendapatan dan pangsa pasar (45 persen).

Infrastruktur dan tantangan

ilustrasi AI atau kecerdasan buatanAmazon AWS ilustrasi AI atau kecerdasan buatan
Marina mengatakan, dari hasil survei AI Readiness Index 2023, kesiapan infrastruktur di Indonesia masih berada di tingkat rata-rata. dengan hanya 29 perusahaan lokal yang dikategorikan sebagai Pacesetters, dan 33 persen sebagai Followers atau Laggards.

Salah satu tantangan di pilar infrastruktur yang mesti diperhatikan perusahaan di Tanah Air, kata Marina, adalah soal kemampuan komputasi.

Survei menemukan, dua pertiga perusahaan (64 perusahaan) akan memerlukan pusat data unit pemrosesan grafis (GPU) untuk mendukung beban kerja AI di masa depan.

Dalam lingkungan kompetitif saat ini, kemampuan memanfaatkan AI dengan cepat memberikan keuntungan tersendiri. Skalabilitas dan fleksibilitas infrastruktur TI yang ada dalam suatu perusahaan sangat penting untuk meraih keuntungan ini.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com