Kesempatan Langka, Mengintip Isi Pesawat Uji Airbus A350 XWB

Kompas.com - 01/03/2016, 07:52 WIB
|
EditorWicak Hidayat

Rombongan jurnalis dan blogger memulai tour A350 XWB dari bagian belakang pesawat. Perwakilan Airbus mengatakan ada alasannya mengapa kami diajak memulai dari belakang.

"Biasanya orang kalau bertamu hanya melihat ruang tamu atau keluarga saja, bagian dapur jarang dikunjungi, kami ingin memperlihatkan juga 'dapur' kami," kata perwakilan dari Airbus.

Seperti pesawat-pesawat lain, bagian belakang A350 dipakai sebagai galley, tempat bagi awak kabin menyiapkan makanan dan beristirahat. Ada pula kursi jumpseat yang dipakai duduk pramugara/pramugari.

Kesan lega dan lapang terasa di sini, memungkinkan awak kabin bergerak secara leluasa. Namun toilet nampak tidak terpasang di bagian belakang pesawat, hanya di bagian tengah dan depan kabin.

Bergerak ke depan, terlihat ruangan kabin yang masih kosong, tidak ada kursi yang dipasang. Beberapa panel plastik penutup bodi juga di beberapa bagian juga dilepas, memperlihatkan rangkaian kabel dan pipa-pipa hidrolis, maklum ini adalah pesawat testbed.

KompasTekno juga melihat masih ada beberapa perangkat instrumen pengujian yang terpasang di dalam pesawat.


Reska K. Nistanto/KOMPAS.com Komponen yang dipakai untuk menguji pesawat masih terpasang.

Kursi bagi yang pacaran dan yang menikah

Bergerak ke depan lagi, Airbus memamerkan desain kabin kelas Ekonomi yang terdiri atas kursi dengan konfigurasi 3-3-3 (tiga deret di kedua sisi jendela dan tiga deret di tengah) dengan lebar kursi 18 inci di dalam kabin berukuran 221 inci.

Oleh Airbus, desain ini diyakini memberi kenyamanan baru untuk penerbangan jarak menengah dan jauh. Saat mencoba duduk pun badan rata-rata orang Indonesia dengan tinggi 165 cm masih menyisakan ruang lutut yang lega dengan kursi depannya.

Reska K. Nistanto/KOMPAS.com Referensi layout kursi dari Airbus di kabin Airbus A350.
Semua kursi di pesawat ini dilengkapi dengan perangkat inflight entertainment/IFE (opsional, di maskapai lain bisa tidak dipasang) yang menggunakan layar high definition ukuran 10,7 inci.

Kabin ini pernah dipakai oleh Airbus untuk melakukan simulasi bagaimana awak kabin melayani penumpang di pesawat A350, serta mencari masukan dari penumpang yang diajak untuk mencobanya.

Berpindah ke depan di kabin kelas Bisnis, Airbus memperkenalkan desain kabin kelas Bisnis yang lebih lega dengan pengaturan kursi 1-2-1, dengan lebar kursi hingga 22 inci.

Desain kursi yang dipamerkan Airbus ini unik, karena di satu baris memiliki kursi yang saling berdampingan dengan armrest dan meja kecil di sisi luar, dan di baris berikutnya kursinya terpisah oleh meja kecil di tengah.

Reska K. Nistanto/KOMPAS.com Referensi layout kursi kelas Bisnis di pesawat Airbus A350.
Dengan bercanda, perwakilan Airbus mengatakan desain kursi di kelas bisnis ini disebut dengan kursi "Couple and married," atau kursi orang pacaran dan yang sudah menikah.

Kursi couple merujuk kepada baris yang kursinya berdempetan, sementara kursi married merujuk kepada kursi yang terpisah/berjauhan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.