Kisah Ellyana, Pekerja di Pabrik Xiaomi Batam - Kompas.com

Kisah Ellyana, Pekerja di Pabrik Xiaomi Batam

Kompas.com - 28/01/2019, 19:27 WIB
Ellyana Pasaribu (36), pekerja fasilitas perakitan Xiaomi di Sarnusa, Batam.Lulu Cinantya/Kompas.com Ellyana Pasaribu (36), pekerja fasilitas perakitan Xiaomi di Sarnusa, Batam.

BATAM, KOMPAS.com - Menjadi orang tua tunggal (single-parent) untuk tiga anak lelaki bukan hal mudah. Ellyana Pasaribu (36) adalah salah satu yang menjalani peran tersebut, pasca suaminya meninggal pada Juni 2018 lalu.

Anak pertamanya sudah SMA, yang kedua SMP, dan si bungsu masih tiga tahun. Beberapa saat lalu, tim KompasTekno berkunjung dan mengobrol dengan Ellyana, di rumahnya, kampung Tiban Lama, Batam.  

Meski mengaku jarang beres-beres, rumah Ellyana tampak rapi dan bersih. Kami duduk di ruang tengah dengan disuguhi minuman kemasan, sembari Ellyana meninabobokan anak bungsunya di atas ayunan bayi.

“Ya begini setiap hari, kalau aku masuk shift sore kayak sekarang, masih sempat bikin sarapan untuk anak-anak. Tapi kalau masuknya pagi, ya nggak sempat,” ia bercerita.

“Untungnya mereka yang besar-besar sudah bisa bikin nasi goreng atau ceplok telur sendiri. Palingan ini aja yang paling bungsu aku titip ke tetangga,” kata dia.

Shift pagi, sore, dan malam, dijalani Ellyana sebagai pegawai fasilitas perakitan Xiaomi di Satnusa, Batam. Sudah hampir setahun ia bekerja di sana sebagai petugas kebersihan.

Kendati terhitung baru di fasilitas Xiaomi, hubungan Ellyana dan Satnusa sudah terjalin lama. Ia pernah menjadi operator perakitan untuk produk elektronik rumah tangga beberapa tahun lalu.

“Dulu aku sudah pernah kerja di Satnusa, lalu keluar karena vendornya sudah nggak ada lagi. Baru-baru ini aku minta kerja lagi ke superintendent aku yang lama, ternyata ada lowongan di fasilutas Xiaomi,” ia menjelaskan.

Xiaomi membuka fasilitas perakitan di Satnusa pada 2017 lalu, sebagai bagian dari pemenuhan aturan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) yang dicanangkan pemerintah.

Baca juga: Apa Itu TKDN, Aturan yang Bikin Ponsel 4G Susah Masuk Indonesia?

Aturan itu mengharuskan pabrikan asing yang hendak menjual perangkat 4G di Indonesia untuk menyisipkan elemen lokal ke produknya. Sejauh ini, sudah ribuan tenaga kerja lokal yang terserap berkat berdirinya fasilitas perakitan Xiaomi.

“Kalau aku bilang, untuk ibu-ibu rumah tangga yang belum terlalu tua, (adanya fasilitas Xiaomi di Satnusa) cukup membantulah. Kalau bisa lebih bayak lagi penerimaan,” Ellyana berharap.

Banyak-sedikitnya tenaga kerja lokal di fasilitas perakitan Satnusa tentu bergantung pada banyaknya permintaan dari para pembeli smartphone resmi. Sayangnya, hingga kini masih marak beredar ponsel ilegal (black market), yang merugikan negara, konsumen, hingga Ellyana dkk. 

Baca juga: Xiaomi Indonesia Tak Lagi Layani Servis Ponsel BM

Untuk mengetahui lebih jauh seperti apa keseharian Ellyana dan ribuan pekerja lokal lainnya di fasilitas perakitan Xiaomi, serta bagaimana cita-cita Ellyana dalam membesarkan anaknya, saksikan videonya berikut ini.



Close Ads X