"Walkman" Bakal Diproduksi Kembali, Kaset Pita Bakal Populer Lagi?

Kompas.com - 23/01/2020, 16:37 WIB
Perangkat pemutar musik Sony Walkman. GadgetGuyPerangkat pemutar musik Sony Walkman.

KOMPAS.com - Mendengarkan musik melalui kaset pita kini sudah dianggap lawas dan telah ditinggalkan. Para penikmat musik telah dimudahkan dengan format digital.

Namun, perusahaan asal Perancis, Mulann, berkeinginan untuk kembali menghidupkan tren mendengarkan musik lewat kaset.

Mulann baru-baru ini mengungkapkan rencananya untuk kembali membuat pemutar kaset pita portabel, mirip dengan Walkman yang booming lebih dari dua dekade silam.

CEO Mulann, Jean Luc Renou, mengatakan bahwa kaset pita dan pemutar musik portabel yang ia produksi bukanlah dibuat untuk bersaing dengan musik- musik digital.

Renou meyakini bahwa kaset pita akan menjadi pelengkap dalam menikmati musik pada era digital saat ini dan sulit untuk tergantikan. 

Renou menganalogikan kaset pita seperti sebuah perapian yang ada di dalam rumah. Perapian tersebut tidak akan tergantikan di musim dingin, meski di setiap penduduk kini sudah memiliki pemanas modern.

Baca juga: Layanan Music Streaming Sumbang 43 Persen Pendapatan Industri Musik

"Seperti itulah. Perapian tidak akan menggantikan pemanas modern dan pemanas modern tidak selamanya menggantikan perapian," tutur Renou. 

Ia pun optimistis bahwa kaset dan pemutar musik analog yang ia produksi akan diterima oleh pasar.

Dirangkum KompasTekno dari ConnexionFrance, Kamis (23/1/2020), pemutar kaset pita portabel yang diproduksi Mulann juga akan membawa sederet fitur modern, seperti koneksi bluetooth dan baterai yang dapat diisi ulang.

Pihak Mulann juga mengatakan bahwa pada 2016 lalu, permintaan pasar terhadap kaset analog melonjak 80 persen.

Baca juga: Koleksi Musik 12 Tahun Lenyap dari MySpace

Oleh sebab itulah, Mulann kemudian mendirikan sebuah anak perusahaan bernama Recording The Master yang memproduksi kaset pita.

Pemutar kaset pita portabel besutan Mulann tersebut kabarnya akan diberi nama "Le Walkman". Perangkat ini akan dijual dengan harga 69 euro atau sekitar Rp 1 juta.

Mulann bukan satu-satunya perusahaan yang percaya bahwa analog akan tetap hidup, hal ini sejalan dengan pandangan perusahaan Walkman - NINM Lab yang berbasis di Hong Kong.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber Forbes
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X