Begini Cara Kerja Sistem Pelacak Virus Corona Buatan Apple dan Google

Kompas.com - 14/04/2020, 20:02 WIB
Logo Apple dan Google AppleLogo Apple dan Google

KOMPAS.com - Covid-19 atau virus corona akhirnya mempersatukan dua raksasa yang kian berseteru di industri teknologi, Google dan Apple.

Pandemi berkepanjangan membuat jengah semua pihak ini akhirnya mampu meluruhkan ego dua perusahaan tersebut.

Dua perusahaan itu sejatinya saling bersaing dalam urusan platform sistem operasi mobile. Google dengan Android-nya, sementara Apple dengan iOS-nya.

Namun, beberapa waktu lalu, bos Google dan Apple bebarengan mengumumkan kerja sama untuk membuat sebuah sistem pelacak corona yang disebut contact tracing.

Sistem ini akan melacak orang yang kemungkinan pernah berdekatan atau berinteraksi dengan pasien positif Covid-19.

Tujuannya adalah, untuk memberikan peringatan bahwa mereka pernah punya riwayat berdekatan dengan pasien positif.

Cara kerja sistem ini kurang lebih mirip dengan aplikasi Peduli-Lindungi buatan pemerintah Indonesia dan Trace Together buatan pemerintah Singapura. Dua aplikasi itu nantinya juga bisa memanfaatkan sistem yang dirancang Apple dan Google.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sistem yang dibuat Google dan Apple ini, berwujud application programming interface (API) dan bukan merupakan sebuah aplikasi utuh yang langsung bisa diunduh di Play Store atau Apps Store.

Baca juga: Apple dan Google Bersatu Bikin Sistem Pelacak Virus Corona

API ini nantinya akan kompatibel dengan platform Android maupun iOS. API inilah yang akan dipasang di aplikasi badan kesehatan masyarakat negara setempat.

Sistem ini bekerja menggunakan konsep contact tracing, dengan melacak semua pengguna yang pernah berdekatan dengan pengguna ponsel.

Bluetooth digunakan sebagai medium untuk melakukan pelacakan orang-orang yang berada di sekitar ponsel pengguna.

Sebagai informasi, sistem ini memanfaatkan koneksi Bluetooth Low Energy (BLE) yang terdapat di perangkat pengguna. Sehingga meski bluetooth menyala, daya yang digunakan tidak akan menguras baterai dengan cepat.

Data pelacakan itu nantinya akan dikumpulkan dan dapat diakses oleh otoritas terkait untuk kemudian memberikan peringatan ke ponsel pengguna yang pernah berdekatan dengan pasien positif.

Sistem ini hanya akan menyimpan data selama 14 hari terakhir saja, data sebelumnya tidak akan disimpan.

Baca juga: Google Luncurkan Halaman Khusus Informasi Virus Corona

Tujuannya, tak lain untuk tetap menjaga privasi dan keamanan pengguna. Hal ini dijanjikan pula oleh CEO Apple Tim Cook.

"Contact Tracing bisa membantu pelambatan penularan Covid-19 dan bisa dilakukan tanpa mencederai privasi pengguna," tulis Cook di Twitternya.

Ada tiga kunci yang akan digunakan untuk mengumpulkan data yakni tracing key, daily tracing key (pelacak harian), dan rolling proximity identifier (pengidentifikasi kedekatan).

Data yang disimpan bukanlah data pribadi seperti data lokasi GPS atau identitas. Sistem ini hanya akan menyimpan daftar log proximity identifier yang tidak terhubung ke akun Apple atau Google pengguna.

Data proximity identifier tersebut dihasilkan oleh daily tracing key. 

Apabila ada pengguna yang teridentifikasi positif, sistem yang melacak riwayat harian pengguna tersebut akan mengirimkan informasi ke server.

Baca juga: Apple Luncurkan Situs dan Aplikasi untuk Cek Gejala Covid-19

Nantinya, informasi tersebut akan digunakan sebagai acuan untuk memberikan notifikasi kepada pengguna yang pernah berdekatan.

Dihimpun KompasTekno dari WCCF Tech, Selasa (14/4/2020), Google dan Apple menjamin data-data tersebut tidak akan diserahkan ke pemerintah dan tetap akan tersimpan di server. API ini rencananya akan dirilis bulan Mei 2020 mendatang. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.