Rekor Baru Kecepatan Internet Dunia Tercipta, Tembus 44 Tbps

Kompas.com - 26/05/2020, 11:03 WIB
Ilustrasi Fiber Optic ThinkstockIlustrasi Fiber Optic

KOMPAS.com - Peneliti gabungan dari Universitas Monash Australia, Swinburn, dan RMIT menciptakan rekor kecepatan internet terbaru.

Dalam publikasi mereka yang berjudul Nature Communications, disebutkan bahwa riset yang mereka lakukan bisa menghasilkan kecepatan internet hingga 44,2 Tbps, dan diklaim sebagai kecepatan internet terkencang di dunia yang bisa dicapai saat ini.

Secara teori, kecepatan tersebut mampu mengunduh lebih dari 50 hingga 100 GB video Blu-ray resolusi Ultra HD, atau 1.000 video dengan resolusi tinggi dalam satu detik.

Dr Bill Corcoran, peneliti dari Universitas Monash yang terlibat dalam penelitian ini mengatakan bahwa kecepatan internet ini tidak semata-mata akan memanjakan sektor hiburan yang menyuguhkan video.

Baca juga: Inilah Daftar 10 Smartphone Terkencang April 2020 Versi AnTuTu

"Data ini bisa digunakan untuk mobil swakemudi dan transportasi masa depan, serta membantu industri pengobatan, pendidikan, keuangan, e-commerce, dan menemani cucu kita membaca dari jarak yang sangat jauh" kata Corcoran.

Ini adalah rekor baru, di mana sebelummya rekor kecepatan internet yang dicatatkan mencapai 30,1 Tbps. Para peneliti menggunakan teknologi micro-comb buatan Universitas Swinburn.

Teknologi tersebut bisa menggantikan 80 laser yang terpisah di dalam kabel optis, dengan chip tunggal, sehingga memungkinkan transmisi data lebih efisien. Micro-chip diletakan di dalam serat kabel. Menurut peneliti, cara ini baru pertama kalinya diuji-cobakan.

Tes ini dilakukan dengan menggunakan jaringan fiber optis yang khusus digunakan untuk penelitian dan pendidikan. Transmisinya dikirim dari laboratorium RMIT di pusat bisnis Melbourne, ke Universitas Monash di Clayton yang terpisah jarak 76 kilometer.

Dalam kecepaatan paling maksimal, teknologi ini diklaim bisa menampung data yang dikirim 1,8 juta penduduk di Melbourne dalam satu waktu, dan miliaran pengguna di seluruh dunia dengan kecepatan paling rendah.

Baca juga: Internet di Berbagai Belahan Dunia Melambat Sejak Wabah Virus Corona

Corcoran mengatakan, dalam jangka waktu lama, timnya berharap bisa membuat chip fotonik terintegrasi yang memungkinkan kecepatan data semacam ini digunakan oleh seluruh kabel optis yang ada, dengan biaya lebih murah.

"Untuk tahap awal, penemuan ini akan menarik untuk komunikasi antar pusat data berkecepatan sangat tinggi," jelas Corcoran, dihimpun KompasTekno dari Science Daily, Rabu (26/5/2020).

"Kita bisa membayangkan teknologi ini menjadi cukup murah dan ringkas, sehingga bisa digunakan untuk sektor komersil oleh masyarakat umum di seluruh dunia," pungkas Corcoran.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X