Demi YouTube Music, Layanan Google Play Music Dipensiunkan

Kompas.com - 06/08/2020, 09:07 WIB
Seorang pengguna sedang menggunakan aplikasi Google Play Music Wahyunanda Kusuma Pertiwi/Kompas.comSeorang pengguna sedang menggunakan aplikasi Google Play Music

KOMPAS.com - Google berencana untuk menghentikan layanan Google Play Music dalam beberapa bulan ke depan. Hal ini dilakukan untuk menggiring pengguna ke platform YouTube Music yang dirilis November lalu.

Rencananya, YouTube Music akan mulai menggantikan Google Play Music pada bulan Desember 2020 mendatang. Pengguna layanan Google Play Music dapat memindahkan semua daftar lagunya ke YouTube Music.

Proses pemindahan bisa dilakukan melalui layanan Google TakeOut atau laman berikut. Sejumlah perubahan juga akan dilakukan di Google Play Store dan Music Manager dalam beberapa bulan ke depan.

"Pengguna memiliki kesempatan memindahkan daftar musik mereka dari Google Play Music ke YouTube Music sebelum waktu tersebut," jelas tim YouTube dalam blog resmi mereka.

Mulai September 2020, pengguna Google Play Music di Selandia dan Afrika Selatan tidak akan lagi bisa digunakan untuk streaming musik. Disusul pengguna lain secara global pada Oktober mendatang.

Baca juga: Spotify Premium Vs YouTube Music, Siapa yang Lebih Menarik?

"Jangan khawatir, kami akan menyimpan daftar lagu, unggahan, pembelian, lagu yang disukai, dan sebagainya hingga bulan Desember 2020 untuk memudahkan pemindahan ke YouTube Music," jelas Tim YouTube.

Setelah Desember 2020, daftar pustaka pada Google Play Music sudah tidak lagi tersedia. Pengguna juga dipersilakan apabila ingin menghapus segala informasi yang disimpan di layanan tersebut.

Mulai bulan Agustus ini, pengguna Google Play Music tidak lagi bisa membeli dan memesan (pre-order) musik, serta mengunggah dan mengunduh lagu melalui Music Manager.

Dirangkum KompasTekno dari Tech Radar, Kamis (6/8/2020), YouTube Music merupakan layanan streaming musik mirip Spotify. Layanan ini belum genap setahun dirilis.

Sama seperti Spotify, YouTube Music juga bisa diakses secara gratis asalkan pengguna juga mau mendengarkan iklan yang tayang. Atau, bisa juga diakses tanpa iklan dengan berlangganan.

Di Indonesia, Google mematok harga berlangganan YouTube Music Premium sebesar Rp 49.000 per bulan. 

Baca juga: Cara Langganan YouTube Music Premium Khusus Pelajar, Harga Lebih Murah

Dengan banderol harga tersebut, pengguna bisa menikmati beragam fitur ekstra YouTube Music, seperti streaming musik tanpa iklan, hingga mengunduh lagu agar bisa diputar secara offline.

Bedanya dengan Spotify, YouTube Music tidak hanya menyediakan audio namun juga video.
Pengguna bisa beralih dari audio ke video atau sebaliknya, bahkan saat lagu terputar.



Sumber Tech Radar
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X