Menyoal Akuisisi WhatsApp dan Instagram oleh Facebook pada 2014

Kompas.com - 23/11/2020, 16:06 WIB
Ilustrasi aplikasi Facebook, WhatsApp, Instagram, Messenger ARUN SANKAR / AFPIlustrasi aplikasi Facebook, WhatsApp, Instagram, Messenger

KOMPAS.com - Akuisisi Facebook terhadap Instagram dan WhatsApp menjadi beberapa akuisisi yang cukup besar di industri teknologi pada tahun 2014.

Namun, akuisisi yang sudah dilakukan beberapa tahun silam itu memunculkan dugaan monopoli Facebook.Inc di industri media sosial. (Baca juga: Facebook Beli WhatsApp Rp 223 Triliun)

Sekelompok jaksa agung yang diketuai oleh Jak Agung New York, Letitia James, sedang menyiapkan pengajuan dakwaan antipakat (anti-trust) terhadap Facebook yang akan didaftarkan pada awal Desember mendatang.

Akuisisi Facebook terhadap Instagram dan WhatsApp disebut dituding menciptakan kondisi anti-persaingan. Sehingga masyarakat tidak punya banyak pilihan media sosial lain, selain yang berada di bawah naungan Facebook Inc.

Jaksa Agung dan Komisi Perdagangan Federal juga memeriksa apakah dengan diakuisisinya WhatsApp dan Instagram oleh Facebook justru membuat layanan lebih buruk dengan perlindungan privasi lebih rendah daripada jika dua platform itu tetap berdiri secara independen.

Diketahui, dalam kelompok Jaksa Agung tersebut ada sekitar 47 anggota yang tergabung. Mereka mulai melakukan investigasi atas dugaan monopoli Facebook sejak bulan September lalu.

Dihimpun KompasTekno dari Cnet, Senin (23/11/2020), Komisi Perdagangan Federal mengatakan sedang memasuki fase akhir penyelidikan dugaan monopoli oleh Facebook.

Penyelidikan ini terpisah dari investigasi negara bagian dan merupakan salah satu bagian dari investigasi kasus antipakat yang lebih luas di industri teknologi AS.

Dari hasil penyelidikan tersebut, tuntutan bisa diajukan pada akhir tahun ini. Sementara itu, Facebook telah mengeluarkan pernyataan secara publik bahwa akuisisi WhatsApp dan Instagram tidak melanggar aturan kompetisi.

Baca juga: Pendiri WhatsApp: Lamaran Kerja Saya Ditolak Facebook

Dirangkum dari Forbes, pada sesi dengar pendapat, CEO Facebook, Mark Zuckerberg mengatakan bahwa akuisisi kedua platform tersebut justru membuat mereka kian sukses berkat investasi dari Facebook.

Dalam sebuah e-mail internal dari Zuckerberg, terungkap bahwa sang bos besar memang sempat mengkhawatirkan Instagram yang dinilainya bisa menjadi ancaman sebelum diakuisisi.

"Instagram bisa sangat merugikan kita tanpa menjadi bisnis yang besar," tulis Zuckerberg pada tahun 2012.

Banyak yang berpendapat bahwa surat tersebut menjadi bukti bahwa akuisisi Instagram oleh Facebook merupakan strategi untuk mencegah persaingan.

Baca juga: WhatsApp Dibeli demi Ambisi 10 Tahun Facebook



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X