Xiaomi dan Oppo Siapkan Chip 5G Pesaing Snapdragon

Kompas.com - 12/04/2021, 13:05 WIB
Ilustrasi Chipset Xiaomi. IstIlustrasi Chipset Xiaomi.

KOMPAS.com - Qualcomm dan MediaTek boleh dibilang mendominasi pasaran chip untuk smartphone. Namun, kedua vendor itu agaknya bakal kedatangan system-on- (SoC)chip pesaing yang dikembangkan secara bersama oleh Oppo dan Xiaomi.

Dua pabrikan ponsel asal China itu belakangan dikabarkan bergabung dengan perusahaan chip asal China, Unisoc, untuk mengembangkan "otak" smarpthone untuk dipakai di produk-produk ponselnya.

SoC buatan Oppo dan Xiaomi disebut akan mendukung konektivitas 5G di jaringan sub-6 GHz. Keterangan dari sumber industri menyebutkan bahwa chip ini bakal dirilis menjelang akhir 2021.

Baca juga: Oppo Pastikan Akan Bikin Chip untuk Smartphone

Xiaomi sebenarnya pernah membuat chip sendiri bernama Surge C1 pada 2017. Namun, chip tersebut hanya merupakan prosesor pengolah gambar yang bertugas memproses hasil rekaman kamera ponsel, bukan menangani keseluruhan kinerja sistem seperti SoC.

Akan halnya Oppo, keinginannya mengembangkan chip sendiri  mulai terendus sejak tahun lalu saat Oppo merekrut petinggi Mediatek. Oppo juga disebut-sebut sempat berbincang dengan petinggi Qualcomm dan Huawei.

Tujuan Xiaomi dan Oppo mengembangkan chip sendiri diduga untuk mengurangi ketergantungan terhadap Qualcomm yang merupakan pabrikan asal Amerika Serikat.

Seandainya salah satu atau kedua perusahaan itu suatu saat dimasukkan ke dalam daftar hitam entity list oleh pemerintah AS -seperti yang terjadi pada Huawei- mereka bakal kesulitan memperoleh pasokan chip dari Qualcomm.

Baca juga: Chip Ponsel Google Pixel 6, Bukan Snapdragon atau MediaTek

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Phone Arena, Senin (12/4/2021), dengan membuat chip sendiri, Xiaomi dan Oppo pun bisa mengurangi risiko konflik kepentingan dengan pemerintah AS itu.

Selain Xiaomi dan Oppo, Google juga dirumorkan bakal menanam chip buatan sendiri yang bernama "Whitechapel" di calon ponsel barunya, Pixel 6. Chip tersebut konon dibuat lewat kerja sama dengan Samsung.

Namun, karena Google notabene merupakan perusahaan AS, motivasinya membuat chip sendiri pun bukan untuk mengantisipasi black list, melainkan agar bisa mewujudkan integrasi yang lebih erat antara software dan hardware. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X