Microsoft Caplok Perusahaan Kecerdasan Buatan Senilai Rp 288 Triliun

Kompas.com - 13/04/2021, 12:34 WIB
ilustrasi Microsoft Office businessinsider.comilustrasi Microsoft Office
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Microsoft resmi mengakuisisi perusahaan penyedia layanan asisten suara berbasis kecerdasan buatan (AI), Nuance. Ini merupakan akuisisi terbesar kedua Microsoft di bawah kepemimpinan CEO Satya Nadella.

Menurut keterangan di situs Microsoft, nilai akuisisi atas Nuance mencapai 19,7 miliar Dollar AS atau sekitar Rp 288,2 triliun.

Dalam sebuah kicauan di Twitter terkait akuisis Nuance, CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan bahwa AI sekarang adalah prioritas teknologi paling penting.

Baca juga: Menengok Sejarah Microsoft, dari DOS hingga Windows dan Xbox

"Bersama dengan Nuance, kami akan memberikan solusi AI yang canggih ke tangan para profesional untuk mendorong pengembangan yang lebih baik ke depannya," kata CEO Microsoft, Satya Nadella.

Nuance sendiri merupakan perusahaan software yang bergerak di bidang penyedia layanan asisten suara berbasis AI yang sudah berdiri sejak tahun 1992 di Amerika Serikat.

Nuance dikenal lewat jajaran software Dragon buatannya yang menggunakan deep learning untuk mengubah suara ucapan seseorang menjadi kata-kata tertulis, kemudian akurasinya meningkat seiring waktu dengan beradaptasi terhadap suara pengguna.

Perusahaan ini banyak melisensikan teknologinya ke berbagai aplikasi dan layanan lain, termasuk asisten digital milik Apple, Siri.

Microsoft sendiri diperkirakan bakal memperbesar skala bisnisnya lewat akuisisi ini, khususnya di industri keseharan. Kabarnya, Microsoft juga akan mengintegrasikan teknologi Nuance ke dalam produk Teams dan layanan komputasi awan (Cloud) Azure.

Baca juga: Profil Bill Gates, Pendiri Microsoft yang Putus Kuliah demi Kejar Mimpi

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Selasa (13/4/2021), Microsoft dan Nuance sebelumnya sudah menjadi rekanan sejak 2019 untuk pengembangan Microsoft Cloud for Healthcare.

"Dengan akuisisi ini, kami dapat mengoptimalkan Microsoft Cloud for Healthcare dengan dukungan teknologi Nuance, serta memanfaatkan keahlian Nuance dalam menyediakan sistem EHR," ujar Microsoft.

Saat ini, produk software buatan Nuance telah digunakan oleh lebih dari 500.000 tenaga medis di seluruh dunia dan melayani 77 persen rumah sakit di Amerikas Serikat.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X