Bukalapak, Startup Unicorn Indonesia Pertama yang Gelar IPO

Kompas.com - 29/07/2021, 07:09 WIB
Ilustrasi Bukalapak. KOMPAS.com/Wahyunanda Kusuma PertiwiIlustrasi Bukalapak.

KOMPAS.com - Pada 6 Agustus mendatang, Bukalapak akan resmi mencatatkan namanya di bursa saham. Penawaran umum perdana (IPO) saham Bukalapak sendiri sudah dilakukan pada 27 Juli hingga 30 Juli 2021.

Perusahaan rintisan berstatus unicorn itu lebih memilih melakukan penawaran saham umum perdana (initial public offering/IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI), alih-alih di negara lain.

Strategi ini membuat Bukalapak menorehkan sejarah baru sebagai startup unicorn pertama yang listing di BEI, mendahului IPO GoTo (perusahaan gabungan Gojek-Tokopedia) yang juga sudah lama digadang akan melakukan IPO.

Tidak hanya itu, nilai IPO Bukalapak juga disebut menjadi yang terbesar sepanjang sejarah BEI. Dalam laporan prospektus yang diterbitkan perusahaan 27 Juli, saham Bukalapak (BUKA) ditawarkan kepada masyarakat dengan harga Rp 850 per lembar saham.

Bukalapak menawarkan paling banyak 25,7 miliar lembar saham atau mewakili 25 persen dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan setelah IPO. Apabila dikalkulasi, target pendanaan yang bisa dikumpulkan dalam IPO ini mencapai sekitar Rp 21,9 triliun.

Baca juga: Bukalapak Resmi IPO, Harga Rp 850 per Lembar Saham

Menurut pemerhati startup, Rama Mamuaya, Bukalapak memanfaatkan momentum pertumbuhan positif yang mereka raih untuk segera melakukan IPO.

Ditambah ekonomi yang perlahan-lahan pulih dan gairah para investor yang juga sedang tumbuh, terutama di industri teknologi. Rama menilai keputusan Bukalapak untuk melakukan listing di BEI ketimbang luar negeri adalah hal yang wajar.

Sebab, Bukalapak didirikan oleh orang Indonesia, di Indonesia, dan produknya ditujukan untuk pasar Indonesia.

"Meskipun primary market (pasar utama) tetap Indonesia, tidak menutup kemungkinan untuk go public (menjadi perusahaan publik) di pasar lain yang memberikan akses ke investor-investor kelas global yang bisa membantu Bukalapak untuk mulai melangkah untuk menjadi perusahaan global," jelas Rama ketika dihubungi KompasTekno melalui pesan singkat, Rabu (28/7/2021).

Berbeda dengan Bukalapak, GoTo kabarnya akan melakukan dual listing di Indonesia dan Amerika Serikat. Menurut kabar terbaru dari Bloomberg, GoTo saat ini sedang berdiskusi dengan para investor untuk mencari pendanaan hingga 2 miliar dollar AS atau sekitar Rp 28,9 triliun.

Baca juga: IPO Bukalapak: Saham Banjir Pesanan, Harga Bisa Tembus Level Tertinggi

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Itu Socialspy WhatsApp yang Disebut Alat untuk Menyadap? Apakah Aman Digunakan?

Apa Itu Socialspy WhatsApp yang Disebut Alat untuk Menyadap? Apakah Aman Digunakan?

Software
Apa Itu Starlink? Layanan Internet Satelit yang Dijanjikan Hadir di Indonesia Mulai 2023

Apa Itu Starlink? Layanan Internet Satelit yang Dijanjikan Hadir di Indonesia Mulai 2023

Internet
Game 'Fall Guys: Ultimate Knockout' Kini Digratiskan

Game "Fall Guys: Ultimate Knockout" Kini Digratiskan

Software
Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Software
Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

e-Business
Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Software
Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Internet
Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

e-Business
Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

e-Business
Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Gadget
Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Software
Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Gadget
Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun 'Bot', Bos Twitter Menjelaskan

Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun "Bot", Bos Twitter Menjelaskan

Internet
Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Gadget
Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Software
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.