Facebook dan Google Disebut Beri Panggung Konten "Clickbait" dan Sebar Misinformasi

Kompas.com - 23/11/2021, 10:01 WIB
Ilustrasi Facebook ZDNet.comIlustrasi Facebook

KOMPAS.com - Di tengah derasnya arus informasi di era internet, misinformasi menjadi salah satu masalah yang dihadapi oleh berbagai platform digital, seperti Facebook dan Google, misalnya.

Yang mengejutkan, keberadaan misinformasi di Facebook dan Google ternyata turut didukung dan didanai oleh dua perusahaan teknologi raksasa itu sendiri.

Hal tersebut terungkap dalam laporan investigasi dari situs Technology Review, sebuah media yang didirikan di kampus Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Dalam situs resminya, MIT Technology Review melaporkan bahwa Facebook dan Google mendukung penyebaran misinformasi dengan memberikan panggung kepada pembuat informasi clickbait secara global.

Baca juga: Facebook Saring Berita “Clickbait” dari Linimasa Pengguna

Informasi clickbait biasanya menyisipkan kata-kata sensasional, biasanya pada judul, tapi menyembunyikan informasi apa yang terdapat dalam artikel sebenarnya.

Tujuannya untuk memancing rasa penasaran pembaca. Seringkali isi informasi clickbait ini tak sesuai harapan bahkan dapat berisi misinformasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Kominfo, misinformasi sendiri dapat didefinisikan sebagai informasi yang memang tidak benar atau tidak akurat, namun orang yang menyebarkannya berkeyakinan bahwa informasi tersebut benar dan dapat dipercaya.

Tak hanya panggung, Facebook dan Google mengamini misinformasi dengan memberikan insentif melalui iklan.

Panggung misinformasi Facebook: Instant articles

Facebook disebut memberikan panggung kepada misinformasi melalui Instant Article, fitur yang diluncurkan pada 2015 ini dapat digunakan untuk hosting penerbitan konten berita secara langsung di platform Facebook.

Sebelum ada fitur Instant Article, saat pengguna membuka artikel yang diposting di Facebook, mereka akan dialihkan ke situs web penerbitnya langsung di browser. Tidak dibuka langsung di browser bawaan Facebook.

Alhasil, Facebook tidak bisa mendapatkan keuntungan sebab tak memiliki ruang iklan. Ruang iklan di browser biasanya dikuasai oleh Google, selaku pemilik browser Chrome.

Baca juga: Kominfo Gandeng Google Perangi Misinformasi di Internet, Begini Caranya

Untuk mengakali hal ini, Facebook meluncurkan Instant Article. Dengan fitur ini, artikel yang diposting di Facebook dapat terbuka langsung di dalam aplikasi, tidak lagi dialihkan ke browser eksternal.

Ini membuat Facebook bisa memiliki ruang iklan untuk meraup keuntungan. Jika ingin memonetisasi konten miliknya, penerbit bisa berpartisipasi dalam jaringan periklanan Facebook, yang disebut Audience Network.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.