Kompas.com - 22/09/2022, 18:15 WIB

KOMPAS.com - Aplikasi ojek online (ojol) asal Indonesia, Gojek akan memberlakukan tarif waktu tunggu di wilayah operasional Singapura. Tarif yang diberlakukan ini mirip seperti pesaingnya, Grab, yang sudah memperkenalkan aturan ini lebih dulu sejak bulan Juli lalu.

Tarif waktu tunggu yang dimaksud adalah penumpang bakal dikenakan tarif tambahan, apabila ojol yang dipesan telah menunggu di titik lokasi penjemputan dalam kurun waktu tertentu.

Mulai 26 September nanti, penumpang akan dikenakan denda atau biaya tambahan sebesar 3 dollar Singapura (sekitar Rp 31.734) apabila membuat mitra driver menunggu di titik penjemputan setelah masa tunggu habis.

Adapun masa tunggu yang kini diberlakukan adalah empat menit, lebih cepat dari sebelumnya lima menit.

Baca juga: Jangan Salah, Begini Cara Memberi Rating Restoran dan Driver di Grab serta Gojek

Jadi, penumpang hanya punya waktu empat menit untuk bergegas naik kendaraan. Nah, apabila lewat dari empat menit, maka penumpang akan dikenakan denda 3 dollar Singapura untuk lima menit pertama.

Penumpang Gojek di Singapura akan dikenakan denda apabila tidak segera datang dalam waktu empat menit setelah driver tiba.Gojek Singapura Penumpang Gojek di Singapura akan dikenakan denda apabila tidak segera datang dalam waktu empat menit setelah driver tiba.

Apabila masih membuat mitra driver Gojek menunggu, penumpang akan dikenakan biaya tambahan 3 dollar Singapura lagi untuk setiap lima menit berikutnya. Adapun batas maksimal waktu tunggu yang diterapkan adalah 19 menit dengan tarif maksimum 9 dollar Singapura (Rp 95.204).

Gojek Singapura beralasan pemberlakuan denda atau tarif waktu tunggu ini adalah upaya perusahaan memberikan pengalaman yang lebih baik bagi penumpang maupun mitra driver.

"Cara ini adalah untuk mengompensasi waktu dan tenaga mereka (mitra driver) juga," kata pihak Gojek Singapura, seperti dirangkum KompasTekno dari Channel News Asia, Kamis (22/9/2022).

Dalam situs resmi, Gojek Singapura mengatakan tarif waktu tunggu akan sepenuhnya diberikan ke mitra driver, bukan pihak Gojek.

Baca juga: Cara Pesan GoFood di Tokopedia Tanpa Buka Aplikasi Gojek

"Agar tidak dikenai denda waktu tunggu, pastikan Anda memesan hanya ketika Anda sudah siap berangkat dan sudah berada di lokasi penjemputan dalam waktu empat menit dari ketibaan mitra driver," imbuh pihak Gojek Singapura.

Tarif waktu tunggu ini akan berlaku untuk semua jenis kendaraan, baik GoCar, GoCar XL, dan GoCar Premium. Sedangkan, GoTaxi tidak akan terkena biaya waktu menunggu. Di Singapura, Gojek tidak menghadirkan layanan GoRide seperti di Indonesia.

Gojek Singapura menambahkan, tarif waktu tunggu ini akan berlaku otomatis dan tidak bisa dibayarkan dengan voucher. Apabila ada kesalahan dalam penambahan tarif, pengguna bisa meminta ulasan lewat aplikasi.

Selain tarif waktu tunggu, Gojek Singapura juga memberlakukan denda bagi penumpang yang membatalkan pesanan empat menit setelah mendapatkan mitra driver, membatalkan ketika driver sudah tiba di lokasi penjemputan, atau driver yang membatalkan penjemputan setelah empat menit menunggu.

Denda pembatalan yang dikenakan penumpang adalah sebesar 4 dollar Singapura (Rp 42.313). Namun, apabila driver tidak kunjung tiba di lokasi penjemputan lebih dari empat menit, penumpang bisa membatalkan tanpa dikenai denda.

Hingga saat ini, Gojek beroperasi di tiga negara, yakni Indonesia, Singapura, dan Vietnam. Sementara bisnisnya di Thailand, telah dilepas ke maskapai aviasi asal Malaysia, AirAsia tahun lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNA


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.