Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Langgar Privasi dan Licik, Epic Games Didenda Rp 8 Triliun

Kompas.com - 22/12/2022, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Penerbit dan pengembang game Fortnite, Epic Games didenda 520 juta dolar AS (sekitar Rp 8 triliun) oleh Komisi Perdagangan Federal Amerika Serikat (Federal Trade Commision/FTC).

Denda ini dijatuhkan kepada Epic Games karena FTC menuduh perusahaan tersebut telah melanggar privasi anak-anak di AS, serta melanggar aturan transaksi uang atau pembelian di dalam game (microtransactions) melalui Fortnite.

Lebih lanjut untuk masalah privasi, FTC menuduh bahwa Epic Games telah mengumpulkan data anak-anak asal AS yang berumur di bawah 13 tahun tanpa izin orang tua atau wali mereka.

Baca juga: Game Fortnite Resmi Ditutup di China

Selain itu, fitur percakapan suara (voice chat) di game Fortnite juga diklaim telah mengamcam keamanan para pemain Fortnite di bawah umur. Sebab, fitur tersebut memungkinkan anak-anak berkomunikasi dengan orang asing, termasuk orang dewasa.

Masalah privasi ini membuat Epic Games didenda 275 juta dolar AS (sekitar Rp 4,2 triliun) oleh FTC.

Lalu untuk masalah microtransactions, Epic Games juga diduga telah membuat strategi licik untuk menempatkan menu atau tombol "Beli" atau sejenisnya di dalam game Fortnite, supaya tombol tersebut "mudah diklik" secara sengaja oleh para pemain.

Strategi terselubung yang dijuluki sebagai "dark patterns" ini juga membuat orang-orang, termasuk anak-anak, yang tidak sengaja menekan tombol microtransactions tadi sulit melakukan penarikan uang kembali alias refund di atas kebijakan Epic Games.

Baca juga: Epic Games Kumpulkan Donasi Rp 714 Miliar untuk Ukraina dari Penjualan Fortnite

Adapun strategi bisnis yang dianggap licik ini membuat Epic Games harus membayar denda yang dijatuhkan FTC senilai 245 juta dolar AS (sekitar Rp 3,8 triliun), sehingga totalnya menjadi 520 juta dolar AS (sekitar Rp 8 triliun).

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari PlayStationLifestyle, Kamis (22/12/2022), Epic Games tampaknya belum memberikan keterangan soal denda yang dijatuhkan FTC ini.

Namun, adanya tuntutan dan denda dari FTC ini agaknya bakal membuat Epic Games harus menghadirkan beragam fitur atau kebijakan baru yang ada hubungannya dengan privasi anak, dan aturan lainnya yang mungkin berkaitan dengan kebijakan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.