Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/09/2023, 11:00 WIB
Lely Maulida,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

Sumber trendforce

KOMPAS.com - Produksi smartphone global terus menurun. Setidaknya begitu menurut laporan firma riset pasar, TrendForce.

Pada triwulan kedua 2023, produksi smartphone global mencapai 272 juta unit. Angka ini turun 6,6 persen dibanding kuartal II-2022, sebanyak 292 juta unit.

Pada kuartal I-2023, jumlah produksi smartphone global mencapai 250 juta unit. Jadi, bila digabungkan dengan kuartal II-2023, maka jumlah produksi smartphone global pada paruh pertama 2023 sebanyak 522 juta unit.

Angka gabungan dua kuartal awal 2023 itu juga tercatat turun 13,3 persen dari jumlah produksi smartphone global pada semester awal 2022, yaitu sebesar 602 juta unit.

Menurut TrendForce, ada tiga faktor utama yang membuat produksi smartphone di seluruh dunia terus merosot.

Baca juga: Pasar Ponsel Indonesia Masih Lesu, Pengiriman Turun 10 Persen

Pertama, disebabkan oleh rendahnya permintaan meskipun pembatasan alias lockdown saat pandemi sudah dilonggarkan di China. Adapun China merupakan negara dengan produsen smartphone yang mendominasi secara global.

Alasan kedua yaitu permintaan di pasar negara berkembang seperti India juga masih lesu. China dan India, merupakan dua negara dengan pengguna smartphone terbanyak di dunia saat ini, menurut laporan New Zoo

Sementara itu, alasan ketiga adalah melemahnya ekonomi yang membuat konsumen membatasi pengeluaran, sehingga perusahaan memangkas produksinya pada semester ini, lebih dari perkiraan.

Padahal, sebelumnya diramalkan bahwa produksi smartphone akan meningkat seiring dengan berkurangnya sisa pasokan yang tadinya berlebihan.

5 vendor smartphone paling produktif di dunia kuartal II-2023

TrendForce juga merangkum produsen smartphone global yang paling produktif saat ini. Dalam daftar ini, merek smartphone asal China paling mendominasi.

Setidaknya, ada tiga produsen smartphone asal China yang masuk dalam lima besar, yakni Xiaomi, Oppo, dan Transsion, induk perusahaan Infinix, Tecno, dan Itel. Berikut daftar dan rinciannya.

Peringkat Merek Produksi Q2 2023 Pertumbuhan dari Q1 2023 Pangsa pasar
1 Samsung 53,9 juta -12,4 persen 19,8 persen
2 Apple 42 juta -21,2 persen 15,4 persen
3 Xiaomi 35 juta 32,1 persen 12,9 persen
4 Oppo 33,6 juta 25,4 persen 12,3 persen
5 Transsion 25,1 juta 71,9 persen 9,2 persen

Tabel jumlah produksi smartphone global kuartal II-2023 berdasarkan laporan TrendForce yang dipublikasikan di situs resmi TrendForce 4 September 2023TrendForce Tabel jumlah produksi smartphone global kuartal II-2023 berdasarkan laporan TrendForce yang dipublikasikan di situs resmi TrendForce 4 September 2023

  • Samsung

Dari 272 juta unit smartphone yang diproduksi pada kuartal II-2023, Samsung menjadi vendor smartphone dengan kontributor terbesar. Perusahaan asal Korea Selatan itu tercatat memproduksi 53,9 juta unit pada periode tersebut.

Meski masih memimpin daftar vendor smartphone terbesar di dunia dalam hal produksi, jumlah produksi ponsel Samsung pada kuartal II-2023 turun 12,4 persen dibanding kuartal sebelumnya, sebesar 61,5 juta unit.

Jumlah produksi ponsel Samsung di kuartal III-2023 juga ditaksir masih agak rendah meski perusahaan memproduksi pula ponsel lipat. Sebab, menurut TrendForce volume penjualan ponsel lipat belum setara Galaxy S series.

Baca juga: Pasar HP di Indonesia Masih Loyo, Pengiriman Turun 13 Persen di Kuartal II-2023

  • Apple

Seperti tahun-tahun sebelumnya, performa Apple pada kuartal II cenderung lemah setiap tahun. Hal ini dikarenakan periode pergantian dari iPhone lama ke iPhone generasi baru akan segera tiba.

Jumlah produksi iPhone pada kuartal II-2023 adalah sebanyak 42 juta unit, turun 21,2 persen dibanding kuartal sebelumnya sebesar 53,3 juta unit.

Untuk kuartal III-2023, produksi iPhone juga kemungkinan turun, menyusul pasokan sensor gambar CMOS untuk iPhone 15 dan iPhone 15 Plus yang kabarnya terhambat.

Terlepas dari taksiran tersebut, Apple punya potensi menyaingi Samsung di periode selanjutnya, apalagi jika iPhone 15 series laris manis.

  • Xiaomi

Xiaomi memproduksi sekitar 35 juta unit smartphone pada kuartal II-2023. Angka ini juga mencakup produksi ponsel dari sub-merek Xiaomi, yaitu Redmi dan Poco.

Jumlah produksi ponsel Xiaomi itu naik 32,1 persen dibanding kuartal sebelumnya. Menurut TrendForce, pencapaian ini kemungkinan disebabkan oleh sisa stok yang kian berkurang di distributor, menandakan tingginya permintaan pasar.

Selain itu, daya tarik dari sejumlah produk baru perusahaan, bisa jadi membuat Xiaomi menggenjot produksinya.

  • Oppo

Pada kuartal April-Juli 2023 Oppo juga mencatat jumlah produksi yang cukup tinggi, sebanyak 33,6 juta unit. Angka ini meliputi produksi aneka merek yang masih "bersaudara" dengan Oppo, meliputi Realme dan OnePlus.

Berdasarkan laporan TrendForce, pencapaian ini didapat Oppo berkat lonjakan permintaan di Asia Tenggara dan wilayah lainnya.

Ke depannya, jumlah produksi smartphone Oppo juga ditaksir bakal naik lagi sampai 10 persen - 15 persen, terutama di pasar China, Asia Selatan, Asia Tenggara dan Amerika Latin.

  • Transsion

Induk dari merek ponsel Infinix, Tecno dan Itel ini untuk pertama kalinya masuk dalam daftar 5 vendor smartphone dengan produksi paling tinggi di dunia.

Pada kuartal II-2023, jumlah produksi Transsion mencapai 25,1 juta. Angka ini naik 71,9 persen dibanding jumlah pengiriman kuartal sebelumnya.

Peningkatan tersebut disebabkan oleh tiga faktor, yaitu pembaruan stok produk, peluncuran produk baru, dan masuknya perusahaan ke pasar kelas menengah dan kelas atas.

Hadirnya Transsion dalam daftar 5 vendor smartphone dengan produksi paling banyak di dunia sekaligus menyalip Vivo yang semua menempati posisi bontot di kuartal I-2023.

Adapun Vivo pada kuartal II-2023 hanya memproduksi 23 juta unit ponsel, meliputi merek Vivo dan iQoo. Kendati dimikian, volume produksi smartphone Vivo naik 15 persen dari kuartal sebelumnya.

Baca juga: Pasar iPhone Global Lesu pada Awal 2023

Proyeksi produksi smartphone semester II-2023

Menimbang permintaan seperti di pasar China, Eropa dan Amerika Utara yang belum menunjukkan peningkatan signifikan pada kuartal II-2023, TrendForce menaksir produksi smartphone pada semester II-2023 nanti akan lebih rendah dibanding paruh pertama 2023.

Selain karena alasan di atas, firma riset itu juga menilai bahwa pemulihan jumlah produksi smartphone ke depannya masih akan sulit, meskipun indikator ekonomi di pasar negara berkembang seperti India, membaik.

Di tahun 2024, TrencdForce juga menaksir peningkatan produksi smartphone global hanya sebesar 2 persen - 3 persen per tahun, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari TrendForce, Rabu (6/9/2023).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber trendforce
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com