Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kekayaan Nvidia Tembus Rp 28.000 Triliun, Lampaui Google dan Amazon

Kompas.com - 16/02/2024, 13:01 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber Reuters

KOMPAS.com - Peringkat perusahaan chip asal Amerika Serikat, Nvidia, naik dalam daftar perusahaan paling bernilai di dunia. Nvidia kini menempati peringkat empat dari sebelumnya peringkat enam.

Nilai kapitalisasi pasar Nvidia melewati induk Google, Alphabet, dan perusahaan e-commerce Amazon. Hal ini berkat "meledaknya" popularitas kecerdasan buatan (AI) yang memicu pemanfaatan chip H100 Nvidia.

Dalam beberapa waktu belakangan ini, popularitas dan penggunaan teknologi AI kian masif serta tumbuh pesat. Hal ini belum pernah terjadi sebelumnya sehingga muncul istilah "booming AI".

Tren ini kemudian membuat nilai kapitalisasi pasar Nvidia meroket. Kapitalisasi pasar sendiri mengacu pada nilai total seluruh saham suatu perusahaan. Ini dihitung dengan mengalikan harga suatu saham dengan jumlah saham beredar.

Pada 14 Februari 2024, saham Nvidia tercatat menghijau 2,46 persen ke level tertinggi sekitar 741,1 dollar AS (sekitar Rp 11.598.066) per lembar, menurut Reuters.

Kenaikan saham inilah yang membuat nilai kapitalisasi pasar Nvidia ikut terdongkrak naik ke angka 1,83 triliun dollar AS (sekitar Rp 28.633 triliun) pada 14 Februari 2024.

Baca juga: Nvidia Rilis GPU RTX 2000 ADA, Kartu Grafis Entry Level untuk Workstation

Market cap Nvidia tembus 1,794 triliun dollar AS (sekitar Rp 28.000 triliun), lampaui Alphabet (induk Google) dan Amazon.Companies Market Cap Market cap Nvidia tembus 1,794 triliun dollar AS (sekitar Rp 28.000 triliun), lampaui Alphabet (induk Google) dan Amazon.
Pantauan KompasTekno di situs Companies Market Cap, nilai kapitalisasi pasar Nvidia turun 1,68 persen ke angka 1,794 triliun dollar AS atau setara Rp 28.000 triliun per Jumat (16/2/2024) pagi.

Angka ini naik 46,72 persen dari market cap Nvidia di akhir 2023 yang sebesar 1,223 triliun dollar AS (kira-kira Rp 19.139 triliun).

Ketika itu, Nvidia menjadi perusahaan paling berharga keenam, setelah Alphabet dan Amazon. Namun kini, market cap Nvidia menyalip duo raksasa teknologi Alphabet (1,781 triliun dollar AS) dan Amazon (1,763 triliun dollar AS).

Namun dengan market cap 1,794 triliun dollar AS, Nvidia berhasil menjadi perusahaan nomor empat paling berharga di dunia, setelah Microsoft (market cap 3,020 triliun dollar AS), Apple (2,839 triliun dollar AS), dan Saudi Aramco (2,062 triliun dollar AS).

Berkat booming AI dan chip H100

Ilustrasi rak-rak yang dipenuhi berbagai GPU Nvidia untuk menunjang kinerja AI Microsoft.Microsoft Ilustrasi rak-rak yang dipenuhi berbagai GPU Nvidia untuk menunjang kinerja AI Microsoft.
Nvidia kini dikenal sebagai rajanya pasar chip AI karena menguasai sekitar 80 persen pangsa pasar.

Nvidia mengandalkan produk chip pengolah grafis (GPU) buatannya yang banyak dipakai di pusat-pusat data untuk pengolahan AI.

Misalnya, perusahaan komputasi awan (cloud computing) besar seperti Amazon Web Services (AWS), Microsoft Azure, dan penyedia layanan cloud regional lainnya.

Perusahaan chip yang berbasis di Santa Clara, California ini, salah satunya memproduksi GPU AI H100 sebagai andalan, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Jumat (16/2/2024).

Chip AI ini mendukung sebagian besar model bahasa besar (LLM) yang digunakan saat ini, termasuk ChatGPT dari OpenAI, hingga sebagian besar proyek AI dari Microsoft, Meta, dan Amazon.

Khusus Microsoft Azure, perusahaan ini menggunakan puluhan hingga ribuan unit GPU Nvidia. Salah satunya untuk menopang kinerja ChatGPT, chatbot AI bikinan OpenAI.

Baca juga: Nvidia Rilis GeForce RTX 4090 Versi Ringan untuk China

Dalam sebuah posting blog, Microsoft menjelaskan bagaimana sebenarnya ChatGPT berjalan di atas puluhan hingga ribuan GPU Nvidia, yaitu dengan model GPU AI Nvidia A100 atau H100, yang saling terhubung di jaringan Microsoft Azure.

Selain Microsoft, Google juga dikabarkan akan memborong unit GPU Nvidia. Awal tahun ini, Google dilaporkan membutuhkan lebih dari 4 juta unit GPU Nvidia untuk pengembangan AI. Nilainya bisa mencapai 100 miliar dollar AS atau sekitar Rp 1.500 triliun.

Perusahaan-perusahaan AI disebut juga mengantre pada Nvidia untuk mendapat jatah chip GPU. Hal ini pun tak ayal mendongkrak harga saham Nvidia sebesar 47 persen sepanjang tahun ini. Pada 2023, harga saham Nvidia tercatat meningkat lebih dari tiga kali lipat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Reuters
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com