Awas, “Hoax” di Facebook Catut Nama Situs Berita Resmi

Kompas.com - 11/12/2016, 13:53 WIB
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta

KOMPAS.com - Hoax alias berita palsu banyak beredar di Facebook. Pengguna pun kerap kali tertipu dan membantu penyebarannya di media sosial tersebut.

Untuk memberi kesan bahwa informasi di dalamnya benar-benar kredibel, pembuat berita palsu bisa mencantumkan nama sumber terpercaya di preview artikel yang dibagikan lewat Facebook.

Dari pengamatan pada Minggu (11/12/2016), misalnya, KompasTekno menemukan seorang pengguna Facebook membagikan artikel mengenai Gubernur DKI Jakara non-aktif Basuki Tjahaja Purnama.

Judul dan lead pada preview artikel dimaksud mengesankan bahwa Basuki yang biasa disapa Ahok itu melakukan suatu perbuatan yang belum pernah terjadi.

Di bagian bawah tertera nama website “Kompas.com”. Padahal, ketika di-klik, pengguna malah dibawa ke situs lain yang bukan Kompas.com. Informasi yang terdapat di situs lain itupun diragukan kebenarannya.

Baca: Dua Situs Penyebar "Hoax" di Indonesia

Pencatutan nama sumber berita resmi dalam artikel hoax ini disoroti oleh pengguna Facebook lain. Melalui sebuah posting yang dimaksudkan sebagai sindiran, dia membagikan “artikel” mengenai presiden AS terpilih Donald Trump.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nama sebuah portal berita besar lain tercantum di bawah judul dan lead. Seperti sebelumnya, begitu di-klik, posting ternyata membawa pengguna ke laman web lain. Di dalamnya ada sebuah pesan.

“Berhati-hatilah, jangan share berita yang belum tentu kebenarannya, cek dan telusuri terlebih dahulu,”  bunyi pesan itu mewanti-wanti.

Masalah berita palsu

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X