Ada Anomali, Satelit Nusantara Dua Gagal Mengorbit

Kompas.com - 10/04/2020, 12:10 WIB
Satelit Nusantara Dua Nasa Space FlightSatelit Nusantara Dua

KOMPAS.com - Satelit Nusantara Dua atau satelit Palapa N-1 yang meluncur dari Xichang Satellite Launch Center (XLSC) di Xichang, China, Kamis (9/4/2020) malam waktu setempat, gagal mengorbit.

Menurut keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Jumat (10/4/2020), satelit yang dioperasikan oleh PT Palapa Satelit Nusa Sejahtera (PSNS) dan berkolaborasi dengan Indosat Ooredoo itu sebenarnya telah melakukan proses lift off yang berjalan dengan baik.

Namun, terdapat anomali ketika memasuki tahap pelepasan roket Long March-3B tingkat tiga. Walhasil, satelit tidak bisa mencapai orbit yang ditetapkan.

Presiden Direktur PT Palapa Satelit Nusa Sejahtera (PSNS) Johanes Indri Trijatmodjo mengatakan kegagalan mengorbit ini tercakup oleh asuransi.

Baca juga: Menanti Palapa N-1, Satelit Komunikasi Generasi Terbaru Buatan China

"Nusantara Dua telah dilindungi oleh asuransi yang sepenuhnya memberikan perlindungan atas risiko peluncuran dan operasional satelit," jelasnya.

Satelit ini diluncurkan untuk memberikan akses internet di Indonesia yang lebih berkualitas. Nusantara Dua atau yang juga disebut Palapa N-1 sedianya akan menggantikan satelit Palapa-D di 113 Bujur Timur dan direncanakan mulai beroperasi pada Juni 2020 mendatang.

Palapa-D yang dioperasikan Indosat Ooredoo dirancang oleh Thales Alenia Space dan mengorbit sejak 31 Agustus 2009 lalu. Satelit ini memiliki bobot 5.550 kilogram dengan kapasitas 20×36 MHz C-band FSS Transponder dan 9,5 Gbps High Throughput Satellite (HTS).

Puing-puing berapi


Jangkauannya mencakup wilayah Asia Pasifik dan Australia untuk C-Band Transponder dan melewati Indonesia untuk HTS. Puing dari roket tahap tiga yang mengangkut Nusantara Dua kabarnya telah masuk kembali ke atmosfer.

Baca juga: Indosat Ooredoo Tandatangani Pembelian Satelit Palapa-N1 dari China

Menurut laporan dari Space.com yang dihimpun KompasTekno, Jumat (10/4/2020), serpihan puing satelit Nusantara Dua dan roket yang mengangkutnya terlihat melintas di langit Guam, sebuah pulau kecil di bagian barat Samudra Pasifik.

Beberapa penduduk Guam sempat melihat puing-puing berapi yang bergerak melintasi langit pada malam hari.

Kantor Keamanan Dalam Negeri dan Pertahanan Sipil Guam mengatakan, serpihan berapi itu kemungkinan berkaitan dengan gagalnya peluncuran roket Long March-3B di Xichang.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X