Apa Itu GameStop, Perusahaan Game yang Sahamnya Belakangan Meroket?

Kompas.com - 31/01/2021, 16:06 WIB
Ilustrasi toko GameStop. MarketInsiderIlustrasi toko GameStop.
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Belakangan, nama "GameStop" ramai dibicarakan publik gara-gara harga sahamnya melonjak drastis.

Bahkan, dalam sebulan terakhir, kenaikan harga saham GameStop Corporation (GME) mencapai lebih dari 1.000 persen dan menyentuh puncaknya pada angka 468 dolar AS per lembar di bursa efek New Yotk, AS (NYSE), berdasarkan informasi Marketwatch.

Bagi yang belum familiar, GameStop Corporation adalah perusahaan consumer electronics yang bergerak di segmen ritel. Bisnisnya adalah penjualan aneka pernik game lewat toko.

Baca juga: Saham GameStop Naik Drastis dan Catat Rekor Baru, Apa Pemicunya?

Perusahaan asal Grapevine, Texas, AS ini menaungi sejumlah toko ritel di berbagai penjuru dunia, mencakup EB Games, ThinkGeek, dan Micromania-Zing, hingga GameStop itu sendiri.

Berbagai produk yang dijual lewat jaringan ritel GameStop sebagian besar adalah konsol, video game, dan alat elektronik serupa lainnya. GameStop Corp. juga memiliki majalah seputar video game yang bernama Game Informer.

Dari Babbage's berubah jadi GameStop

Sejarah lahirnya GameStop berawal dari tahun 1984, di mana saat itu namanya masih "Babbage's". Babbage's merupakan sebuah toko penjual software yang berlokasi di Dallas, Texas, AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada 1994, Babbage's merger dengan perusahaan ritel lainnya, Software Etc., melahirkan satu perusahaan baru yang bernama NeoStar Retail Group.

Baca juga: Fenomena Reddit vs Hedge Funds yang Sebabkan Saham GameStop Meroket

Sekitar dua tahun setelah itu, perusahaan tersebut berganti nama lagi menjadi Babbage's Etc dan meluncurkan puluhan toko ritel flagship dengan nama "GameStop", bersamaan dengan situs GameStop.com.

Pada 1999, Babbage's Etc. diakuisisi oleh toko buku Barnes & Noble Booksellers. Setahun kemudian, perusahaan ini juga mengakuisisi peritel video game lainnya, Funco ,yang kemudian namanya diganti menjadi GameStop.

Pada 2004, GameStop menjadi perusahaan independen dengan namanya sendiri karena pergantian kepemilikan saham. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X