Apa Itu Clubhouse, Medsos Baru yang Dipopulerkan Elon Musk

Kompas.com - 04/02/2021, 09:15 WIB
Aplikasi Clubhouse bbc.comAplikasi Clubhouse
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Mungkin banyak yang belum mengetahui soal media sosial bernama Clubhouse. Aplikasi ini belakangan populer sejak CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk melakukan sesi perbincangan lewat jejaring sosial tersebut lalu mengunggahnya di kanal YouTube.

Video tersebut diunggah di kanal YouTube Tesla Owners Online pada tanggal 2 Februari 2021 lalu. Dalam video berdurasi sekitar satu setengah jam itu, terlihat Musk tengah mengadakan sesi diskusi dengan beberapa pengguna lain melalui aplikasi Clubhouse.

Lantas, apa itu Clubhouse? Aplikasi ini merupakan jejaring sosial berbasis audio yang dirilis di AS pada Maret 2020 lalu. Clubhouse dikembangkan oleh perusahaan software bernama Alpha Exploration Co.

Lewat aplikasi Clubhouse, pengguna bisa melakukan streaming audio, panggilan telepon, hingga membuat acara dengan topik khusus yang dikemas dalam bentuk podcast.

Baca juga: Chip Bikinan Elon Musk Bikin Monyet Bisa Main Game

Layaknya sesi siaran langsung, pengguna Clubhouse juga bisa mendengarkan streaming dari kalangan selebriti atau influencer. Bedanya, yang ditampilkan bukanlah berupa video, melainkan hanya suara dari sejumlah partisipan yang ada di dalamnya.

Singkatnya, Clubhouse bisa artikan sebagai platform untuk mengadakan diskusi virtual dengan topik tertentu yang nantinya dapat disaksikan secara langsung oleh pengguna lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setiap mendengarkan sesi obrolan, pengguna akan menjumpai banyak orang yang muncul dan bisa langsung ditambahkan sebagai teman. Semakin banyak topik dan orang yang diikuti, semakin sering pula muncul rekomendasi acara yang sesuai dengan preferensi.

Aplikasi ClubhouseAdWeek Aplikasi Clubhouse

Secara desain, tampilan ruang obrolan di aplikasi Clubhouse juga terbilang sederhana. Hanya ada foto profil berikut nama pengguna di bawahnya.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari PC Magazine, Kamis (4/2/2021), ruang obrolan di aplikasi Clubhouse diklaim mampu menampung sekitar 5.000 partisipan.

Ketika sesi perbincangan selesai, nantinya ruang obrolan akan diselesaikan oleh moderator dan ditutup secara otomatis. Namun, pengguna Clubhouse tidak bisa menyimpan maupun merekam sesi percakapan yang sudah berlangsung.

Baca juga: PBB Khawatir dengan Kekuatan Besar Media Sosial

Clubhouse juga tidak menyediakan tools editing, efek suara, filter transisi, serta cuplikan iklan di dalamnya. Aplikasi ini juga dikatakan belum bisa dimonetisasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.