GoTo, Inikah Nama Perusahaan Baru Hasil Merger Gojek-Tokopedia?

Kompas.com - 14/04/2021, 14:47 WIB
Ilustrasi logo Gojek dan Tokopedia Kompas.com/Wahyunanda KusumaIlustrasi logo Gojek dan Tokopedia

KOMPAS.com - Kabar merger dua startup unicorn Indonesia, Gojek dan Tokopedia semakin santer terdengar dan dikabarkan kian mendekati kenyataan.

Menurut bocoran terbaru, proses merger Gojek dan Tokopedia akan diselesaikan pada bulan ini, dan keduanya sudah menentukan nama untuk perusahaan baru gabungan keduanya.

Kabar ini terungkap dari salah seorang sumber yang dekat dengan isu merger ini. Sumber tersebut mengatakan, perusahaan hasil perkawinan Gojek-Tokopedia ini akan diberi nama GoTo, dengan pelafalan "go to".

Baca juga: Merger Gojek-Tokopedia Semakin Dekat

Dikabarkan, GoTo akan dipimpin oleh empat eksekutif paling senior, yakni dua orang dari Gojek dan dua lainnya dari Tokopedia.

Adapun eksekutif yang dimaksud menurut sumber dalam tersebut ialah Co-CEO Gojek, Andre Soelistyo dan Kevin Aluwi; serta CEO Tokopedia, William Tanuwijaya dan Presiden Tokopedia, Patrick Cao.

Ke depannya, keempat pemimpin eksekutif tersebut akan bersama-sama membuat keputusan penting dan mengembangkan strategi bisnis secara keseluruhan, untuk perusahaan gabungan Goto, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Information, Rabu (14/4/2021).

Kendati bocoran informasi soal merger sudah banyak bertebaran di ruang maya, pihak Gojek maupun Tokopedia belum mengelurkan informasi resmi terkait hal ini.

Baca juga: Ini Sebab Gojek Didenda KPPU Rp 3,3 Miliar

Restu Pemegang Saham dan Rencana IPO

Berbagai bocoran soal merger Gojek dan Tokopedia sudah banyak tersiar. Sebelumnya, beberapa sumber yang mengetahui hal ini, mengungkapkan bahwa syarat kesepakatan merger telah disetujui, dan keduanya tengah menanti restu dari para pemegang saham.

"Semua syarat kesepakatan telah disetujui. (Merger) ini membawa dua perusahaan yang tidak saling bersaing untuk bersama," kata seorang sumber yang enggan disebut identitasnya, dirangkum dari Reuters, Sabtu (10/4/2021).

Apabila nanti para pemegang saham telah merestui rencana merger keduanya, maka Gojek dan Tokopedia akan segera merampungkan transaksi dalam beberapa minggu ke depan.

Baca juga: Gandeng Altimeter, Grab Bakal IPO di AS dengan Valuasi Capai Rp 580 Triliun

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X