Perusahaan Raksasa Teknologi Raup Untung Besar di Masa Pandemi

Kompas.com - 07/05/2021, 07:29 WIB
ilustrasi Tech Company Fortune.comilustrasi Tech Company
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Tahun 2020 hingga 2021 bukanlah tahun yang mudah bagi sebagian pelaku industri. Banyak perusahaan terpaksa memangkas karyawan demi bertahan di tengah pandemi Covid-19.

Namun, hal tersebut tidak berlaku untuk perusahaan-perusahaan raksasa teknologi Alphabet (perusahaan induk Google), Amazon, Apple, Facebook, dan Microsoft.

Menurut laporan Financial Times, pendapatan gabungan dari kelima perusahaan yang sering disebut sebagai "The Big Five" atau "The Big Tech"  ini meningkat 41 persen hingga 322 miliar Dollar AS (sekitar Rp 4.640 triliun) pada kuartal pertama 2021.

Baca juga: Sejarah Amazon, Toko Buku Online yang Berubah Jadi Raksasa E-commerce

Beberapa investor dan analis teknologi menyebut bahwa angka pertumbuhan ini merupakan pencapaian paling tinggi yang diperoleh perusahaan teknologi terkemuka selama bertahun-tahun, bahkan ketika mereka telah menjadi perusahaan terbesar di dunia.

"Ini merupakan pencapaian yang luar biasa dan terbesar yang pernah ada," kata Jim Tierney, manajer keuangan di perusahaan manajemen aset asal AS, AllianceBernstein.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pencapaian ini juga menggambarkan bahwa ketergantungan manusia pada teknologi informasi dan komunikasi seolah sudah tidak bisa dipisahkan lagi, sehingga mau tidak mau aktivitas manusia pun kini dilakukan melalui teknologi digital.

Selain meningkatnya angka pendapatan, laba bersih setelah pajak dari kelima perusahaan teknologi tersebut juga ikut melonjak hingga 105 persen dari tahun sebelumnya menjadi 75 miliar Dollar AS (sekitar Rp 1.081 triliun).

Baca juga: Menengok Sejarah Microsoft, dari DOS hingga Windows dan Xbox

Adopsi teknologi digital pun disebut memiliki korelasi yang kuat terhadap pertumbuhan bisnis platform digital. Terlebih, sejak pandemi melanda, sejumlah aktivitas seperti bekerja, sekolah, hingga jual-beli, beralih ke ranah online.

Dihimpun KompasTekno dari Financial Times, Jumat (7/5/2021), Gene Munster, investor dari Loup Ventures, mengatakan bahwa meroketnya bisnis raksasa-raksasa teknologi di masa pandemi mencerminkan besarnya pengaruh mereka di kehidupan sehari-hari masyarakat.

"Konsumen dulu bisa menentukan pilihan, tetapi kini mereka justru mengalami ketergantungan. Mereka juga cenderung menghabiskan waktu di platform yang sering mereka kunjungi seperti Google atau media sosial Instagram dan Facebook," kata Munster.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X