Smartfren: Sayang Kalau 5G Hanya untuk "Chatting"

Kompas.com - 17/06/2021, 17:54 WIB
Kantor Smartfren di Jakarta Pusat. KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoKantor Smartfren di Jakarta Pusat.

KOMPAS.com - Indonesia telah memasuki era komersialisasi 5G, ditandai dengan diluncurkannya layanan teknologi seluler generasi kelima itu oleh Telkomsel dan Indosat. 

Kini, giliran Smartfren yang bersiap menyusul. Bahkan, Smartfren juga telah mengungkapkan niatnya untuk menghadirkan layanan 5G secara totalitas di Tanah Air.

Namun, Presiden Direktur Smartfren, Merza Fachys mengungkapkan bahwa jarngan 5G harus dimanfaatkan untuk memajukan bangsa, bukan hanya untuk hiburan saja.

Hal ini mengingat jaringan 5G ini menjanjikan banyak hal dengan kemampuan kecepatan yang tinggi dan latensi rendah.

Baca juga: Smartfren Tak Mau Buru-buru Gelar 5G, Ini Sebabnya

"Sangat disayangkan bila jaringan 5G hanya akan dinikmati di handphone untuk melihat film, video, apalagi kalau hanya untuk sekadar chatting saja," ungkap Merza, dalam acara uji coba jaringan 5G Smartfren, yang digelar secara online, Kamis (17/6/2021).

Merza melanjutkan, kalau 5G hanya untuk melayani hal-hal yang sifatnya hiburan seperti itu, jaringan 4G dirasa sudah jauh dari cukup untuk menanganinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Merza, jaringan 5G harus betul-betul dimanfaatkan untuk kemajuan bangsa dan negara Indonesia. Maka dari itu, Smartfren sudah dua kali ini terhitung melakukan uji coba jaringan 5G menggunakan spektrum frekuensi 28 GHz (mmWave).

Tujuannya untuk mengkaji bagaimana efektivitas frekuensi mmWave bila digunakan untuk menggelar layanan 5G yang utuh. Mulai dari menyediakan layanan untuk pengguna umum, industri, bahkan sampai hal-hal yang sifatnya mission critical.

"Apakah itu di bidang kesehatan, transportasi, atau apapun yang tidak bisa bergantung hanya kepada spektrum yang rendah saja (low band). Inilah yang menjadi sasaran utama, karena saat ini bandwidth yang lebar hari ini hanya available di spektrum mmWave," lanjut Merza.

Ia juga mengungkapkan, ada beberapa sektor industri yang sudah menanti kehadiran jaringan 5G ini, seperti industri manufaktur, medis, transportasi, hingga agribisnis.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X