Jangan Langsung Ganti HP Jika Lemot, 11 Cara Ini Bisa Mempercepat Ponsel Android Anda

Kompas.com - 30/06/2021, 18:32 WIB
ilustrasi smartphone Androidcc digitaltrends.comilustrasi smartphone Androidcc
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Performa sebuah ponsel Android seringkali terasa semakin lambat seiring berjalannya waktu dan pemakaian penggunanya. 

Hal ini tentunya mengecewakan, apalagi jika ponsel sudah "berumur" dan memiliki hardware yang lawas. 

Performa ponsel Android yang menurun tak jarang menjadi pemicu kita untuk membeli perangkat baru yang lebih mutakhir. Namun, untuk mendapat perangkat dengan spesifikasi mumpuni, dibutuhkan juga kocek yang lebih besar. 

Nah, bagi Anda yang memiliki ponsel Android dengan performa yang mulai melambat, Anda bisa melakukan 12 trik berikut ini sehingga pengguna bisa menunda untuk membeli smartphone baru. Apa saja?

1. Bersihkan data menggunakan aplikasi Files

Ilustrasi aplikasi Files, laman Settings untuk mencopot aplikasi Android, dan laman pembaruan OS.KOMPAS.com/BILL CLINTEN Ilustrasi aplikasi Files, laman Settings untuk mencopot aplikasi Android, dan laman pembaruan OS.
Aplikasi Files buatan Google yang bisa diunduh di tautan berikut ini bisa dipakai untuk membersihkan beragam file atau dokumen "sampah" yang tidak diperlukan lagi oleh ponsel.

Dengan begitu, beban media penyimpanan ponsel (storage) akan semakin ringan dan performa pun kemungkinan akan meningkat.

Untuk membersihkan ponsel, pengguna cukup membuka aplikasi Files, mengunjungi tab "Clean" dan klik tombol "Clean" di bagian "Junk files".

Aplikasi ini juga bisa dipakai untuk membersihkan aneka foto atau video yang tidak dibutuhkan, file yang sudah diunduh, hingga aneka file berukuran besar untuk memperluas storage perangkat.

Baca juga: Malah Bikin Boros, Jangan Pakai Cara Ini untuk Menghemat Baterai Android

2. Hapus aplikasi yang tidak terpakai

Performa ponsel bisa ditingkatkan dengan menghapus beberapa aplikasi yang jarang atau tidak pernah dipakai.

Pasalnya aplikasi tersebut juga memenuhi storage dan ruang pemrosesan (RAM) dalam ponsel. Artinya, aplikasi tersebut punya andil dalam membebani kinerja.

Penghapusan aplikasi biasanya bisa dilakukan dengan meng-klik dan menahan (hold) ikon aplikasi terkait selama beberapa detik dan Anda bisa meng-klik tombol "Uninstall".

Jika aplikasi yang ingin dihapus merupakan aplikasi sistem dan tidak bisa di-uninstall, biasanya Anda tetap bisa mematikan aplikasi tersebut supaya tidak memakan memori.

Caranya, masuk ke "Settings" > "Apps" dan perhatikan aplikasi yang ada di sana.

Bila menemukan salah satu atau beberapa yang ternyata tak berguna, langsung saja pilih dan klik tombol "Disable" untuk mematikan tanpa menghapusnya atau uninstall agar langsung dihapus.

3. Perbarui OS secara berkala

Pastikan ponsel Android yang Anda pakai sudah diperbarui (update) ke sistem operasi (OS) versi terbaru. Biasanya, OS terbaru juga akan meningkatkan performa ponsel.

Langkah untuk memperbarui OS bervariasi tergantung pembuat ponselnya. Namun, biasanya Anda bisa meng-update OS dengan cara masuk ke menu "Setting" > "About device" > dan "Software update". Lalu, klik tombol "Check for updates".

Bila menemukan pembaruan, segera unduh dan pasang ke ponsel Anda. Biasanya, selain memperbaiki kinerja, pembaruan ini juga berisi bermacam fitur baru.

Hal yang sama juga berlaku pada aplikasi yang terpasang di ponsel. Usahakan untuk selalu memperbaruinya agar kinerja aplikasi tersebut tetap kencang.

4. Memasang aplikasi versi "Lite"

Ilustrasi aplikasi Facebook Lite, Nova Launcher, dan tampilan untuk restart ponsel Android.KOMPAS.com/BILL CLINTEN Ilustrasi aplikasi Facebook Lite, Nova Launcher, dan tampilan untuk restart ponsel Android.
Aplikasi yang cukup populer, seperti Facebook, Line, TikTok, dan lain sebagainya biasanya memiliki versi yang lebih ringan alias "Lite" untuk mengakomodir ponsel yang memiliki hardware minim. 

Nah, Anda bisa memakai aplikasi versi Lite ini dengan mengunjungi laman resmi pengembangnya masing-masing di Google Play Store.

Caranya adalah dengan membubuhkan kata kuncu "Lite" di akhir aplikasi yang diinginkan, misalnya "Facebook Lite", "TikTok Lite", dan lain sebagainya.

Baca juga: Instagram Lite Resmi Meluncur di Indonesia

5. Restart ponsel secara berkala

Kegiatan mematikan ponsel dan menyalakannya kembali (restart) diyakini bisa meningkatkan performa ponsel.

Sebab, ketika ponsel di-restart, sistem konon bakal menghapus aneka sampah di storage dan RAM. Artinya, tak ada salahnya untuk bisa me-restart ponsel secara berkala apabila Anda memiliki ponsel dengan RAM yang sedikit.

6. Matikan animasi

Ilustrasi menu untuk menghilangkan atau mempercepat animasi, tampilan home screen, dan tampilan untuk melakukan Force stop aplikasi Android.KOMPAS.com/BILL CLINTEN Ilustrasi menu untuk menghilangkan atau mempercepat animasi, tampilan home screen, dan tampilan untuk melakukan Force stop aplikasi Android.
Tampilan animasi yang dimatikan atau dipercepat bisa meningkatkan performa ponsel Android secara visual.

Caranya bisa saja bervariasi antar vendor ponsel. Namun, biasanya Anda bisa mematikannya melalui menu "Settings" > dan "About phone". Lalu, carilah menu "Device information" atau "Systems".

Dari menu tersebut, cari kolom yang menampilkan "Build number". Sentuhlah kolom tersebut sebanyak 7 kali untuk mengaktifkan mode Developer.

Setelahnya, di dalam menu "Settings", akan muncul pilihan "Developer option". Masuklah ke sana dan temukan kolom "Window animation scale", "Transition animation scale", serta "Animation duration scale".

Secara berurutan, ubah angka yang tertera menjadi "0.5x" atau "Animation off".

7. Bersihkan home screen

Home screen seringkali dipenuhi berbagai shortcut aplikasi, baik yang baru dipasang atau karena sering dipakai.

Cobalah untuk membersihkan shortcut tersebut, merapikannya dalam satu folder, atau hapus dan sisakan seperlunya saja agar animasi terkesan lebih mulus dan terlihat lebih rapi.

Selain itu, pastikan juga bahwa wallpaper yang dipasang bersifat statis. Hindari wallpaper bergerak karena ini berperan membebani kinerja ponsel.

Lalu, hapus aneka widgets atau pelengkap layar yang dimuat di home screen karena hal ini turut berkontribusi terhadap peningkatan performa ponsel.

Baca juga: Google Perbaiki Masalah Google Terus Berhenti di Android

8. Hentikan aplikasi yang boros baterai

Selain menghapus, Anda bisa menghentikan sejumlah aplikasi yang sedang berjalan di ponsel yang tentunya akan membuat baterai ponsel cepat habis.

Caranya adalah dengan mengunjungi menu "Settings" > dan "Apps". Lalu, pilih aplikasi yang ingin dihentikan dan klik tombol "Force stop".

Selain itu, hindari pemasangan aplikasi yang berfungsi untuk menghemat baterai. Karena, aplikasi semacam ini biasanya dibekali dengan iklan yang bakal dimuat dan membuat ponsel menjadi lambat.

9. Bersihkan cache aplikasi

Ilustrasi menghapus cache di aplikasi Android, menonaktifkan fitur melalui bilah notifikasi, dan menu reset factory ponsel Android.KOMPAS.com/BILL CLINTEN Ilustrasi menghapus cache di aplikasi Android, menonaktifkan fitur melalui bilah notifikasi, dan menu reset factory ponsel Android.
Aplikasi biasanya menyimpan data cached agar bisa dibuka kembali dengan cepat. Seiring berjalannya waktu dan pemakaian ponsel, data cached tersebut bisa menumpuk makin besar dan memakan banyak memori dan memperlambat kinerja ponsel.

Agar tidak demikian, cobalah longgarkan memori ponsel Anda dengan mengakses menu "Settings" > dan "Apps".

Kemudian, pilih aplikasi yang biasanya menyimpan banyak cache, misalnya Facebook dan pilih menu "Storage and cache". Terakhir, pilih tombol "Clear cache".

Anda juga bisa juga menggunakan aplikasi pihak ketiga yang bisa membersihkan cache, misalnya CC Cleaner atau Clean Master.

10. Matikan fitur yang tidak penting

Anda bisa mematikan fitur-fitur Android yang tidak penting untuk meningkatkan performa ponsel Anda, sekaligus meningkatkan daya tahan baterai.

Beberapa di antaranya seperti fitur Always-on Display di sejumlah ponsel dengan layar AMOLED, fitur Bluetooth, koneksi data apabila WiFi tersedia, Battery Saver, GPS, NFC, dan sejenisnya.

Anda juga bisa mematikan fitur auto-sync untuk mematikan kemampuan sinkronisasi berbagai aplikasi yang terpasang di ponsel Anda dengan cara mengunjungi "Settings" > dan "Accounts".

Ketika fitur auto-sync dimatikan, maka aplikasi macam Gmail atau Facebook tidak akan memperbarui informasinya kepada pengguna kecuali aplikasinya dibuka. 

Baca juga: Bos Apple Ungkap Titik Lemah Ponsel Android

12. Reset ponsel

Jalan termudah untuk memperbaiki kinerja ponsel Android Anda adala melakukan Factory Reset.

Ini akan membuat software ponsel kembali pada kondisi saat Anda baru membelinya dan membersihkan segala data yang ada di dalamnya.

Biasanya, factory reset bisa dilakukan dengan mengunjungi menu "System" > "Reset" > dan "Erase all data".

Memang ini tidak sederhana karena akan menghapus semua aplikasi dan data. Bahkan Anda mesti mengunduh ulang beberapa aplikasi yang memang penting, lalu menyalin ulang data-data.

Namun, dengan cara melakukan Factory Reset, kinerja ponsel bisa kembali seperti sediakala. Jangan lupa untuk menyiman data cadangan sebelum Anda melakukan hal ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.