Moch S. Hendrowijono
Pengamat Telekomunikasi

Mantan wartawan Kompas yang mengikuti perkembangan dunia transportasi dan telekomunikasi.

kolom

VoLTE, Tambang Emas Baru Operator

Kompas.com - 02/08/2021, 12:29 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini


Oleh: Moch S Hendrowijono

Industri telekomunikasi, khususnya seluler termasuk salah satu usaha yang tidak tergerus pandemi Covid-19, bahkan masih memberi keuntungan. Kebutuhan masyarakat, pekerja, mahasiswa, pelajar dan ibu rumah tangga yang harus lebih aktif di rumah membuat layanan data jualan telko seluler menjadi makin moncer.

Pendapatan operator justru meningkat saat pandemi, dan peluang-peluang lain juga terbuka. Layanan serat optik ke rumah selain menyajikan internet kecepatan tinggi juga hiburan, marak dan menyerap pelanggan baru dalam setidaknya setahun terakhir. Misalnya Telkom Indihome dan XL Home.

Pemanfaatan teknologi Open RAN (radio access network) mampu menghemat biaya modal (capex – capital expenditure) operator, dengan menafikan vendor teknologi tradisional yang menguasai pasar. Teknologi jaringan akses radio yang bisa dipasok vendor kecil, lokal atau startup ini menghemat belanja modal operator sampai 25 persen.

Peluang masih juga terbuka, dan ini soal kelas recehan yang semula dipandang dengan sebelah mata lalu menjadi sumber pendapatan baru tanpa melakukan hal yang tidak disukai pelanggan. Layanan segar tanpa menaikkan tarif, itulah VoLTE, Voice over Long Term Evolution.

Walaupun, tetap saja jer basuki mawa bea, kesejahteraan menuntut pengorbanan. Meski tarif tidak dinaikkan, tabungan data pelanggan yang jadi sasaran bisa sangat cepat tergerus lewat penggunaan layanan VoLTE.

LTE sendiri berupa teknologi yang mulai digunakan akhir tahun 2009 dan menjadi jawaban akan kebutuhan akses data dan media transpor berkecepatan tinggi para operator seluler. LTE yang disematkan di teknologi 4G bisa mengunduh dengan kecepatan sampai 300 megabyte per detik (Mbps) dan kecepatan unggah sampai 75 Mbps.

Di Indonesia, teknologi VoLTE semula diperkenalkan dan menjadi andalan Smartfren pada tahun 2016, dan operator lain mulai meliriknya serta mengadopsi teknologi ini pada tahun 2020, berturutan mulai Telkomsel, Indosat, dan XL Axiata.

VoLTE beda dengan layanan WhatsApp, atau Line, Telegram dan sebagainya, meskipun sama-sama menggunakan data. VoLTE menggunakan data pada jaringan 4G LTE, yang mampu memberikan kualitas suara sekelas HD (high definiton), dengan beberapa keunggulan lain.
telepon, gim, internet, video.

Masa lalu ada layanan VoIP, Voice over Internet Protocol, yang mentransmisikan suara yang diubah jadi data menggunakan protokol internet. VoIP merembetkan panggilan suara di jaringan telepon kabel, yang sangat tergantung pada besaran lebar pita, tetapi tanpa jaminan mutu.

Keduanya, VoIP dan VoLTE, menggunakan teknologi packet switching, hanya beda prasarananya, kabel dan nirkabel. VoLTE mentransferkan suara digital dalam teknologi nirkabel 4G LTE yang beda dengan WA, Line atau sejenisnya yang masih mengandalkan jaringan nirkabel 2G dan 3G.

Packet switching merupakan metode pengiriman data yang memecah-mecah data menjadi beberapa paket sebelum dikirimkan. Tujuan pemecahan data, supaya lentur – fleksibel – dalam proses pengiriman data.

Kelebihan VoLTE, pelanggan seluler bebas berselancar mengakses layanan internet, streaming video, main gim, pada saat sama sedang tersambung dengan panggilan suara. Menghubungi relasi lewat VoLTE terjadi lebih cepat, selain suara lebih jernih dengan mutu HD berbasis jaringan 4G.

Menurut Director & Chief Technology Officer PT XL Axiata, I Gede Darmayusa, untuk memberi layanan VoLTE operator perlu menyediakan elemen baru ke dalam jaringan LTE, yaitu IMS atau IP Multimedia System, beserta seluruh fiturnya.

Pelanggan pun bisa mengakses layanan LTE jika ponselnya menggunakan kartu 4G dan sudah mengadopsi teknologi VoLTE, serta berada di jaringan VoLTE-nya operator.

Ponsel-ponsel dari vendor ponsel yang dirilis sejak tahun 2017 umumnya sudah memasukkan fitur VoLTE ke dalam produksi ponsel pintar mereka. Hanya saja dari sisi operator, perangkat teknologi yang sudah diisi elemen baru tadi belum tersedia di semua jaringan.

Tambahan pendapatan operator dari layanan VoLTE sekarang memang masih tergolong “recehan”. Namun ke depan, saat pelanggan menghendaki mutu layanan suara semakin baik, VoLTE akan menjadi primadona.

Menurut praktisi dan pengamat teknologi seluler, Munir Syahda Prabowo, fitur VoLTE menjadi salah satu penambah pendapatan operator walau saat ini belum besar. “Sekitar 10 persen sampai 15 persen,” katanya.

Namun paling penting, VoLTE akan membantu operator “menggiring” pelanggan klasik mereka, yang kini tetap bertahan di layanan 2G dan 3G, yang hanya memanfaatkan layanan suara dan SMS. Selama ini layanan 2G menjadi pengguna spektrum frekuensi yang paling boros.

Jika pengguna 2G yang kini rata-rata mencapai 20 persen pelanggan operator bisa dipindah ke 4G, operator akan mendapat peluang besar dalam mengoptimalkan spektrum yang mereka gunakan.

Spektrum 900 MHz, 1800 MHz dan 2100 MHz lebih bermanfaat bagi operator dan pelanggan jika digunakan bagi layanan 4G dan juga 5G. Selain berharap pemerintah segera merilis spektrum 2,6 GHz, 26 GHz dan 35 GHz khusus untuk layanan 5G. ***

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.