Foxconn Investasi Rp 114 Triliun di Indonesia Bangun Ekosistem Mobil Listrik

Kompas.com - 24/01/2022, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Foxconn, perusahaan manufaktur asal Taiwan yang selama ini dikenal merakit berbagai produk Apple, berkomitmen membangun ekosistem kendaraan listrik alias electronic vehicle (EV) di Indonesia.

Hal ini direalisasikan dalam sebuah kerja sama antara Hon Hai Precision Industry Co. Ltd (Foxconn) serta vendor skuter listrik Taiwan Gogoro Inc, dengan dua perusahaan asal Indonesia, yaitu PT Industri Baterai Indonesia (IBC) dan PT Indika Energy Tbk.

Kerja sama tersebut dibuktikan dengan penandatanganan komitmen di nota kesepahaman (Memorandum of Undestanding/MoU) baru-baru ini, dengan nilai total investasi mencapai 8 miliar dollar Amerika Serikat atau setara dengan Rp 114 triliun.

Produksi baterai hingga mobil listrik

Lebih rinci, kerja sama keempatnya dalam membangun ekosistem kendaraan listrik di Indonesia meliputi pembuatan baterai kendaraan listrik, termasuk pembuatan sel baterai, modul baterai, dan baterai.

Baca juga: Di Balik Minat LG dan Tesla Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di Indonesia

Kemudian kerja sama juga meliputi pengembangan industri kendaraan listrik roda empat, kendaraan listrik roda dua, dan bus listrik (E-Bus).

Selain itu, lingkup kerja sama Foxconn, Gogoro, IBC, dan Indika Energy juga mencakup pengembangan industri penunjang EV yang meliputi energy storage system (ESS), battery exchange/swap station, baterai daur ulang, serta riset dan pengembangan (R&D) di bidang baterai elektrik dan EV.

Keseluruhan proyek kerja sama ini diperkirakan akan menghasilkan kapitalisasi pasar dengan nilai total lebih dari 100 miliar dollar AS (kira-kira Rp 1.432 triliun) di Indonesia pada tahun 2030.

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan, penandatangan MoU ini kelanjutan pertemuan di Taiwan pada Oktober 2021. Ketika itu, Foxconn dan Gogoro berminat untuk mengembangkan industri baterai dan kendaraan listrik di Tanah Air.

Setelah komitmen kerja sama ini, Bahlil mengatakan bahwa pihaknya akan mengawal kerja sama tersebut, termasuk memastikan kelancaran realisasi investasi dari dua perusahaan asal Taiwan itu.

"Pemerintah Indonesia akan menangani seluruh perizinan, termasuk insentif investasi. Foxconn dan Gogoro hanya perlu membawa teknologi, modal, dan sebagian pasarnya," kata Bahlil, sebagaimana dikutip KompasTekno dari Antaranews, Senin (24/1/2022).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.