Denon Prawiraatmadja
Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Perhubungan
kolom

Belajar dari Kecelakaan Pesawat China Eastern MU5735

Kompas.com - 26/03/2022, 10:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KECELAKAAN yang terjadi pada pesawat Boeing 737-800 maskapai China Eastern pada Senin, 21 Maret 2022 tentu saja menyisakan duka yang mendalam, terutama bagi para keluarga penumpang dan awak pesawat yang menjadi korban tewas.

Pesawat yang berangkat dari Bandara internasional Kunming Changshui pada pukul 13.11 ini dijadwalkan tiba di Bandara Internasional Guangzhou Baiyun pada pukul 15.10 waktu setempat.

Namun pesawat yang mengangkut 123 penumpang dan 3 orang awak itu tidak mencapai tujuan dan jatuh di sekitar kota Wuzhou, Guangxi sekitar pukul 14.22 waktu setempat.

Kita sebaiknya tidak dan jangan berspekulasi terkait penyebab terjadinya kecelakaan pesawat tersebut. Biarlah tim yang terakreditasi, mempunyai reputasi serta kualifikasi yang sesuai melakukan investigasi dan kita tunggu hasil dari investigasi mereka.

Terlepas semua itu, dari berbagai berita media massa, saya berkesimpulan bahwa reaksi yang dilakukan oleh otoritas penerbangan China (Civil Aviation Administration of China/ CAAC) terhadap kecelakaan ini sangat luar biasa.

Baca juga: INFOGRAFIK: Data dan Fakta Kecelakaan Pesawat China Eastern Airlines MU5735

Kecelakaan ini tentu saja juga menjadi tanggung jawab mereka karena terjadi di wilayah mereka dan terjadi pada maskapai yang selama ini mereka awasi.

Sehari setelah kejadian kecelakaan itu, CAAC membatalkan sekitar 74 persen dari 118.000 penerbangan di China. Selain itu, mengutip Kompas.com, CAAC memerintahkan penilaian keselamatan penerbangan selama dua minggu yang mencakup biro kontrol lalu lintas udara, maskapai penerbangan, bandara dan organisasi pelatihan penerbangan.

Pada saat yang sama, China Eastern juga mengandangkan semua armada pesawat B737-800 mereka, meningkatkan persyaratan awak kokpit setidaknya pada beberapa jenis pesawat. Dalam satu pesawat tertentu, mereka mensyaratkan ada dua kapten senior, dengan salah satunya berlisensi instruktur sebagai pemimpin, dan satu co-pilot senior demi redundansi keselamatan.

Memang setiap kali terjadi kecelakaan pesawat selalu menimbulkan perasaan was-was bagi masyarakat yang sering menggunakan moda transportasi udara. Karena transportasi udara adalah transportasi yang tingkat keselamatannya lebih tinggi dibanding moda transportasi lain. Sehingga ketika terjadi kecelakaan, akan timbul banyak pertanyaan, kenapa bisa terjadi?

Apa yang dilakukan oleh CAAC patut kita apresiasi bahkan bisa dijadikan pelajaran, mengingat reputasi CAAC di dunia keselamatan penerbangan yang sangat bagus. Kecelakaan pesawat China Eastern ini terjadi setelah sekitar 10 tahun tidak terjadi kecelakaan pesawat di China.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.