Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Elon Musk Cari "Orang Bodoh" yang Mau Jadi CEO Twitter

Kompas.com - 22/12/2022, 10:30 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber The Verge

KOMPAS.com - Elon Musk belum lama ini membuat jajak pendapat (polling) lewat akun Twitter pribadinya dengan handle @elonmusk. Melalui polling itu, Musk bertanya apakah ia harus mundur sebagai CEO Twitter atau tidak. Ia pun mengaku akan mematuhi hasil polling.

Pantauan KompasTekno, sebanyak 17,5 juta lebih suara terkumpul dalam polling tersebut. Hasilnya, 57,5 persen responden setuju Elon Musk mundur dari kursi nomor satu di Twitter. Sementara 42,5 persen lainnya menyatakan tidak setuju.

Mengingat janjinya akan mematuhi hasil polling, Elon Musk pun menyatakan bakal mundur dari jabatan CEO Twitter dalam sebuah cuitan. Namun, "tidak semudah itu, Ferguso".

Musk tidak bakal mundur secara cuma-cuma dari jabatan bos Twitter. Dalam kicauan yang sama, Elon Musk mengatakan baru akan mundur dari CEO Twitter setelah ia menemukan orang "yang cukup bodoh untuk menerima jabatan CEO Twitter (menggantikan dirinya)!".

Baca juga: Twitter Blue Resmi Dirilis Ulang, iOS Lebih Mahal dan Ada Centang Emas

Tak hanya itu, setelah meninggalkan posisi CEO Twitter, Musk juga sudah memastikan bahwa dirinya bakal tetap memimpin tim perangkat lunak & server Twitter.

Bila akhirnya Elon Musk mundur sebagai CEO Twitter dan menjadi pemimpin tim perangkat lunak & server Twitter, ini mengindikasikan Musk masih akan memiliki kendali langsung pada produk Twitter.

Pun secara teknis, tidak ada yang bisa memaksa Elon Musk untuk mengundurkan diri dari jabatan CEO Twitter, mengingat saat ini Twitter sudah menjadi perusahaan swasta yang dimiliki oleh Musk sendiri.

Pada akhirnya, Musk merupakan pemilik Twitter dan memiliki kendali de-facto atas produk bikinan perusahaan, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Kamis (22/12/2022).

Investor Tesla desak Musk cari CEO Twitter baru

CEO Tesla & SpaceX, Elon Muskbusinessinsider.com CEO Tesla & SpaceX, Elon Musk
Desakan agar Elon Musk mundur dari jabatan CEO Twitter, salah satunya bersumber dari pemegang saham Tesla.

Desakan tersebut muncul gara-gara investor perusahaan mobil listrik milik Musk kini tengah gusar, setelah Elon Musk gencar menjual saham miliknya di Tesla.

Sepanjang tahun 2022, Musk dilaporkan telah menjual saham Tesla nyaris 40 miliar dollar AS (Rp 624 triliun). Hal tersebut dilakukan Musk untuk membeli dan menyelamatkan bisnis Twitter.

Baca juga: Twitter Batalkan Kebijakan yang Haramkan Link Promosi Medsos Lain

Belum lama ini, Musk diketahui menjual 22 juta lembar saham yang bernilai sekitar 3,6 miliar dollar AS (sekitar Rp 56,1 triliun).

Bulan lalu, Musk juga menjual 19,5 juta saham Tesla bernilai sekitar 3,95 miliar dollar AS (Rp 61,6 triliun). Transaksi ini tercatat dilakukan beberapa hari setelah Musk membeli Twitter.

Rentetan penjualan saham Tesla tersebut membuat investor merasa ditinggalkan oleh Musk. Sebab, miliarder Amerika Serikat (AS) tersebut dinilai kini lebih fokus ke Twitter.

Para investor meyakini apa yang dilakukan Musk terhadap saham Tesla, akan berdampak buruk bagi bisnis perusahaan mobil listrik itu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Target ZTE Masuk 5 Besar Vendor Ponsel Indonesia 2029

Target ZTE Masuk 5 Besar Vendor Ponsel Indonesia 2029

e-Business
Tecno Rilis Pova 6 dan Infinix Punya GT20 Pro, 'Perang Saudara' tapi Tak Saling Senggol

Tecno Rilis Pova 6 dan Infinix Punya GT20 Pro, "Perang Saudara" tapi Tak Saling Senggol

Gadget
HP ZTE Nubia Neo 2 Pakai Chipset Lama tapi Fitur 'Naik Kelas'

HP ZTE Nubia Neo 2 Pakai Chipset Lama tapi Fitur "Naik Kelas"

Gadget
Spesifikasi dan Harga Asus Zenfone 11 Ultra di Indonesia

Spesifikasi dan Harga Asus Zenfone 11 Ultra di Indonesia

Gadget
Cuma HP Tecno Pova 6 yang Rilis Indonesia, 'Neo' dan 'Pro' Kapan?

Cuma HP Tecno Pova 6 yang Rilis Indonesia, "Neo" dan "Pro" Kapan?

Gadget
Axiata: Starlink Masih Mahal di Indonesia dan Belum Berdampak Besar di Malaysia

Axiata: Starlink Masih Mahal di Indonesia dan Belum Berdampak Besar di Malaysia

e-Business
Cara agar Status WhatsApp Orang Lain Tidak Muncul

Cara agar Status WhatsApp Orang Lain Tidak Muncul

Software
ZTE Nubia Neo 2 5G Resmi di Indonesia, HP Gaming yang Punya Tombol Mirip L1 dan R1

ZTE Nubia Neo 2 5G Resmi di Indonesia, HP Gaming yang Punya Tombol Mirip L1 dan R1

Gadget
HP Tecno Pova 6 Sanggup '90 FPS' Main Free Fire dan Mobile Legends

HP Tecno Pova 6 Sanggup "90 FPS" Main Free Fire dan Mobile Legends

Gadget
'Free Fire' Bagi-bagi 'Skin Shotgun M1014 - Shark Attack' Gratis, Ini Cara Klaimnya

"Free Fire" Bagi-bagi "Skin Shotgun M1014 - Shark Attack" Gratis, Ini Cara Klaimnya

Game
Apple Cetak Rekor dan Termakmur Sejagat Pasca-rilis Produk AI

Apple Cetak Rekor dan Termakmur Sejagat Pasca-rilis Produk AI

e-Business
Tecno Pova 6 Resmi di Indonesia, HP Gaming Rp 2 Jutaan yang Punya Mini-LED Menyala

Tecno Pova 6 Resmi di Indonesia, HP Gaming Rp 2 Jutaan yang Punya Mini-LED Menyala

Gadget
Pendiri Amazon, Jeff Bezos Kembali Jadi Orang Terkaya di Dunia, Segini Kekayaannya

Pendiri Amazon, Jeff Bezos Kembali Jadi Orang Terkaya di Dunia, Segini Kekayaannya

e-Business
HP LIpat Vivo X Fold 3 Masuk Indonesia: Telat 3 Bulan, Varian Terendah, dan Lebih Mahal

HP LIpat Vivo X Fold 3 Masuk Indonesia: Telat 3 Bulan, Varian Terendah, dan Lebih Mahal

Gadget
HP Xiaomi 14 Civi Meluncur dengan Leica dan Dua Kamera Selfie 32 MP

HP Xiaomi 14 Civi Meluncur dengan Leica dan Dua Kamera Selfie 32 MP

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com