Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Elon Musk Jadi Orang Pertama di Dunia yang Kehilangan Rp 3.100 Triliun

Kompas.com - 03/01/2023, 09:00 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Pada Januari 2021 lalu, CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk resmi menjadi orang terkaya kedua di dunia setelah mendapatkan tambahan harta senilai 200 miliar dollar AS (sekitar Rp 3.100 triliun, asumsi 1 dollar AS = Rp 15.500).

Kini, roda telah berputar. Sebab, pemilik Twitter tersebut menjadi orang pertama sepanjang sejarah yang kehilangan aset dengan nilai yang sama. Setidaknya begitu menurut laporan terbaru yang dirilis kantor berita Bloomberg.

Dalam laporan yang mengutip daftar Bloomberg Billionaires Index itu, disebutkan bahwa harta Musk kini berada di angka 137 miliar dollar AS (sekitar Rp 2.100 triliun). Angka ini menurun drastis dibanding total aset Musk pada November 2021 lalu.

Kala itu, Bloomberg mencatat bahwa Musk memiliki kekayaan sekitar 340 miliar dollar AS (sekitar Rp 5.290 triliun). Jika dikalkulasi, kekayaan Musk saat ini telah berkurang 203 miliar dollar AS dibanding akhir 2021.

Ada beberapa hal yang membuat aset Musk anjlok lebih dari 200 miliar dollar AS selama satu tahun terakhir, salah satunya adalah harga saham Tesla yang terus anjlok belakangan ini.

Seperti diketahui, aset utama Musk berasal dari saham kepemilikannya di Tesla. Menurut Bloomberg, harga saham Tesla turun 65 persen di 2022, sehingga hal ini bisa sangat mempengaruhi nilai harta yang dimiliki Musk.

Selain itu, Musk juga sempat menjual saham Tesla, yang kabarnya dilakukan sebagai upaya mengganti uang yang ia pakai ketika ia membeli Twitter senilai 44 miliar dollar AS (sekitar Rp 684 triliun) pada April 2022 lalu.

Konon, saham Tesla yang dijual Musk per Desember 2022 lalu nilainya sudah mendekati angka transaksi Twitter, yaitu mencapai 40 miliar dollar AS (sekitar Rp 622 triliun). Dengan penjualan saham ini, aset Musk tentu saja bisa berkurang. 

Baca juga: Ingat Hacker Pembobol iPhone yang Direkrut Elon Musk? Kini Dia Resign dari Twitter

Musk tampaknya belum menanggapi laporan Bloomberg yang menobatkan dia sebagai orang pertama dalam sejarah yang kehilangan aset senilai 200 miliar dollar AS tadi.

Dalam sebuah twit yang diunggah beberapa pekan lalu, Musk justru mengatakan bahwa bisnis Tesla sedang baik-baik saja, dan bahkan berkembang belakangan ini.

Namun, Musk menjelaskan bahwa permasalahan saat ini, yang mungkin berhubungan dengan aset dia yang menurun, disebabkan oleh bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) yang menaikkan suku bunga dengan kenaikan tertinggi sepanjang sejarah.

"Kami tak bisa mengendalikan kebijakan yang diterapkan The Fed. Itu masalah utamanya di sini," ujar Musk, sebagaimana rangkum KompasTekno dari Bloomberg, Selasa (3/1/2023).

Baca juga: Elon Musk Cari Orang Bodoh yang Mau Jadi CEO Twitter

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Bloomberg


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.