Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gmail Punya Fitur Baru Cegah E-mail Diretas

Kompas.com - 26/08/2023, 08:30 WIB
Caroline Saskia,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber BGR

KOMPAS.com - Menjamin keamanan data penggunanya sudah menjadi kewajiban dari perusahaan. Baru-baru ini, Google kembali menambah lapisan keamanan untuk layanan e-mail-nya, Gmail.

Sejauh ini, fitur keamanan yang tersedia di Gmail adalah memastikan pengguna menggunakan kata sandi dengan karakter yang unik, mengaktifkan autentikasi dua faktor (2FA/two-factor authentication), mengaktifkan kata kunci (passkeys), dan sebagainya.

Nah, pembaruan kali ini adalah verifikasi ulang terhadap beberapa aktivitas yang dianggap sensitif oleh Gmail, khususnya saat melakukan perubahan di Pengaturan Gmail (Gmail’s Setting).

Tiga hal yang disorot mencakup Filter, Forwarding, dan Akses IMAP. Gmail akan meminta verifikasi pengguna ketika melakukan perubahan terhadap sejumlah pengaturan di atas.

Baca juga: Cara Mengatasi Gmail yang Diretas dan Menjaga Keamanan Akun

Untuk lebih rincinya, berikut adalah contoh aktivitas yang dianggap sensitif oleh Gmail, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari blog resmi Google, Sabtu (26/8/2023).

  • Filter: membuat filter baru, mengedit filter yang sudah ada, atau mengimpor filter baru ke Gmail
  • Forwarding: menambahkan alamat e-mail baru untuk meneruskan pesan di menu pengaturan Forwarding dan POP/IMAP. (POP adalah fitur yang memungkinkan pengguna membuka pesan yang dikirim menggunakan Microsoft Outlook di Gmail, sedangkan IMAP memungkinkan pengguna membaca pesan Gmail dari perangkat yang berbeda dan langsung tersinkronisasi secara langsung (real-time).
  • Akses IMAP: mengaktifkan status akses IMAP di menu Pengaturan (jika diaktifkan, pengguna dapat mengakses akun Gmail di perangkat yang berbeda-beda).

Pengguna akan menerima prompt di atas ketika sistem mendeteksi adanya aktivitas sensitif yang dilakukan di Pengaturan GmailBlog Google Pengguna akan menerima prompt di atas ketika sistem mendeteksi adanya aktivitas sensitif yang dilakukan di Pengaturan Gmail
Saat pengguna melakukan salah satu kegiatan di atas dan terdeteksi oleh sistem, Gmail akan mengirimkan “Verify it’s you” (Verifikasi itu adalah Anda). Prompt itu akan meminta verifikasi, apakah perubahan Setting yang dilakukan benar-benar dilakukan oleh pemilik akun atau tidak.

Prompt verifikasi akan dikirimkan ke smartphone terpercaya yang terdaftar di akun Gmail. Bila pengaturan yang dilakukan adalah diri sendiri, bisa mengeklik "Yes, it's me".

Baca juga: Cara Membuat Akun e-mail Tanpa Nomor HP

Dalam kasus lain, bila proses verifikasi gagal atau tidak berhasil, Gmail akan mengirim "Peringatan keamanan kritis" berwarna merah ke perangkat terpercaya.

Gmail akan memverifikasi apakah jenis smartphone, platform yang dipakai, dan titik lokasi dari perangkat berada benar-benar milik pengguna atau bukan.

Menurut Google, lapisan keamanan yang sudah sebelumnya belum cukup mengamankan data pengguna. Hackers dimungkinkan mencuri atau memata-matai akun tanpa sepengetahuan pemilik.

Ditambah, akses pengaturan yang dijabarkan di atas merupakan fitur yang jarang digunakan oleh pengguna. Saat terjadi perubahan, tentunya pengguna/pemilik akun tidak akan menyadarinya.

Alasan Google “hanya” menyoroti tiga aktivitas di atas karena peretas mungkin saja mengatur filter baru di dalam Gmail untuk mencari/menemukan e-mail tertentu. Bisa saja, informasi yang ingin dicari bersifat sensitif.

Penambahan alamat e-mail untuk meneruskan pesan juga dianggap berbahaya. Pengguna tidak akan menyadari apakah pesan yang diteruskan bersifat rahasia dan sensitif atau tidak.

Kembali lagi, fitur-fitur tersebut jarang diakses, kemungkinan pengguna tidak akan terlalu menyadari jika terjadi perubahan.

Baca juga: 5 Cara Mengamankan Akun Gmail dari Hacker

Sementara itu, untuk akses IMAP, hackers dianggap berpotensi mengakses akun Gmail seseorang melalui komputer mereka sendiri. Maka dari itu, fitur keamanan yang sudah disediakan Gmail dinilai belum cukup ampuh menghilangkan potensi peretasan akun.

Apabila di masa mendatang, Anda menerima prompt verifikasi dari Gmail, tidak perlu khawatir. Bisa saja Anda barusan melakukan sejumlah aktivitas yang dianggap sensitif oleh Google.

Dengan kebaruan ini, melansir dari BGR, kemungkinan pengguna bakal menerima permintaan “Verify it’s you” saat ingin melanjutkan pengaturan di Gmail Settings.

Fitur ini tersedia secara gratis untuk seluruh pengguna Google Workspace ataupun akun Google dan sudah digelontorkan per 23 Agustus 2023 secara bertahap.

Pantauan KompasTekno, fitur ini masih belum tersedia untuk di Indonesia. Menurut jadwal Google, seluruh pengguna Gmail seharusnya akan menerima fitur ini secara merata per 6 September 2023.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber BGR
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com