Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Review Game "Counter-Strike 2" Setelah Main 50 Jam, Visual Ciamik dan Adiktif

Kompas.com - 14/11/2023, 19:16 WIB
Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Developer sekaligus penerbit game asal Amerika Serikat Valve, resmi meluncurkan game shooter Counter-Strike 2 (CS2) pada September lalu. Game ini bisa dimainkan secara gratis di PC lewat platform distribusi Steam.

Counter-Strike 2 diposisikan sebagai penerus dan pengganti dari Counter-Strike: Global Offensive (CS:GO). CS2 dirilis sebagai pembaruan (update) CS:GO sehingga versi lawas tidak bisa dimainkan lagi.

Sebagai penerus, Counter-Strike 2 hadir dengan kualitas visual yang lebih tinggi, dengan pencahayaan dan detail objek yang lebih ciamik. Hal ini dikarenakan penggunaan game engine Source 2 yang dimanfaatkan pula oleh Valve untuk menggarap game Half-Life: Alyx.

Selain visual, Valve turut menghadirkan fitur dan mekanisme yang membuat CS2 terasa segar, seperti granat asap yang lebih realistis, sistem pembelian senjata yang diperbarui, dan lain sebagainya.

KompasTekno sudah memainkan Counter-Strike 2 selama kurang lebih 50 jam. Sebelum diperbarui menjadi CS2, kami sudah memainkan CS:GO selama 2.000 jam. Dalam puluhan jam ini, kami menemukan sejumlah kelebihan dan kekurangan yang dimiliki CS2.

Apa saja kelebihan dan kekurangan tersebut? Simak ulasan KompasTekno di bawah ini.

Kelebihan Counter-Strike 2

Visual yang makin cantik

Peta Dust II di Counter-Strike 2 termasuk Touchstone Maps, karena hanya membawa peningkatan pencahayaan saja.Valve Peta Dust II di Counter-Strike 2 termasuk Touchstone Maps, karena hanya membawa peningkatan pencahayaan saja.
Peningkatan paling menonjol yang hadir di Counter-Strike 2 adalah grafiknya yang makin ciamik. Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, peningkatan grafik ini disebabkan oleh penggunaan game engine Valve yang lebih mutakhir, yaitu Source 2.

Selain pencahayaan dan detail objek yang lebih memanjakan mata, efek visual lainnya seperti percikan darah, efek bergerak dalam air atau menembak air, ledakan granat, dan api dari bom molotov menjadi lebih realistis.

Tampilan antarmuka (UI) CS2 juga dikemas dengan visual yang lebih modern dan minimalis.

Artinya pengguna bisa lebih mudah menemukan menu yang ingin diakses, misalnya menu "Play" untuk bermain, "News" untuk membaca berita CS2, dan "Inventory" untuk melihat koleksi item.

Peningkatan visual berdampak pula pada peta (map) di CS2, yang dibagi menjadi "Touchstone Maps", "Upgrade Maps", dan "Overhaul Maps".

Touchstone Maps merupakan peta yang tidak mendapatkan banyak perubahan kecuali peningkatan pencahayaan, seperti peta Dust 2. Sementara itu, Upgrade Maps menghadirkan objek, pencahayaan, dan refleksi cahaya yang lebih realistis, seperti peta Nuke.

Terakhir, ada Overhaul Maps. Peta ini dibuat ulang (remake) dengan menggunakan Source 2, seperti peta Overpass dan Inferno. Peta ini memiliki perubahan desain lingkungan yang signifikan, tetapi dengan mempertahankan tata letak (layout) map tersebut.

Baca juga: Pemain Counter-Strike 2 Wajib Hati-hati, Gerakan Mouse Terlalu Cepat Bisa Bikin Kena Ban

Peta Inferno di Counter-Strike 2 termasuk Overhaul Maps, karena menghadirkan perubahan yang signifikan, kecuali untuk aspek tata letak (layout)KOMPAS.com/Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy Peta Inferno di Counter-Strike 2 termasuk Overhaul Maps, karena menghadirkan perubahan yang signifikan, kecuali untuk aspek tata letak (layout)
Menurut kami, peta Overhaul merupakan yang terbaik karena menghadirkan pengalaman yang cukup berbeda di peta yang sebelumnya sangat familier.

Karena sudah bermain CS:GO selama ribuan jam, tentu kami lebih tertarik dengan peta dengan perubahan yang signifikan.

Namun, yang menjadi catatan, perubahan desain ini terkadang membuat kami kesulitan ketika ingin melempar granat asap (Smoke Grenades), yang bertujuan untuk memblokir penglihatan musuh.

Sebab, biasanya granat asap ini akan dilemparkan ke langit dan akan jatuh di area penting dalam peta. Nah untuk melemparkan granat, kami mengandalkan objek dalam peta sebagai patokan melempar granat, misalnya tiang lampu, papan nama, dan seterusnya.

Di CS2, sejumlah objek penting itu dihilangkan. Atau bahkan, kini ada objek tambahan yang menghalangi sehingga kami harus mencari cara lain untuk melemparkan granat asap.

Performa spek minimum sama

Saat CS2 pertama kali diumumkan, kami cukup khawatir tidak bisa memainkan game shooter tersebut dengan performa "lancar jaya". Namun ternyata, performa yang kami peroleh di CS2 tidak jauh berbeda dengan CS:GO.

Adapun kami menggunakan laptop HP Omen 15 dengan CPU Intel Core i7-9750H, GPU Nvidia RTX 2060, dan RAM 16 GB.

Saat bermain CS:GO, kami mendapatkan sekitar 120 hingga 160 FPS di peta InfernoKOMPAS.com/Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy Saat bermain CS:GO, kami mendapatkan sekitar 120 hingga 160 FPS di peta Inferno
Kami memainkan CS2 dengan pengaturan grafik rata kiri untuk mempertahankan jumlah frame rate (fps). CS2 dimainkan dalam ruangan yang sejuk berkat air conditioner (AC).

Contoh hasil yang kami peroleh di peta Inferno untuk CS:GO, kami mendapatkan jumlah frame rate sekitar 120 hingga 160 FPS.

Sementara itu, kami mendapatkan 140 FPS di peta yang sama dalam CS2. Tentu jumlah FPS ini menarik, mengingat CS2 mengalami peningkatan visual yang signifikan.

Saat bermain CS2, kami mendapatkan sekitar 140 FPS di peta InfernoKOMPAS.com/Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy Saat bermain CS2, kami mendapatkan sekitar 140 FPS di peta Inferno
Yang penting untuk diperhatikan, frame rate di CS:GO relatif fluktuatif dan berbeda dengan CS2 yang cenderung stabil. Performa yang kami peroleh juga tidak merepresentasikan jumlah frame rate yang diperoleh gamer lain.

Pengamatan kami, banyak pengguna yang melaporkan bahwa Counter-Strike 2 terasa "patah-patah" dibandingkan CS:GO. Tak sedikit juga gamer yang memutuskan untuk pensiunkarena perangkatnya kurang mumpuni untuk menjalani CS2.

Gameplay yang adiktif

Salah satu alasan mengapa Counter-Strike tetap populer sampai saat ini boleh jadi karena mekanisme gameplay yang simpel nan adiktif.

Di mode utama CS2, yakni mode "Premier" dan "Competitive", sebanyak sepuluh pemain dibagi ke dalam tim "Terrorists" (T) dan "Counter-Terrorists" (CT).

Tim T memiliki kewajiban untuk memasang bom di dua situs bom (A dan B) dalam peta yang dimainkan. Mereka akan menang jika berhasil meledakkan bom atau menumpas kelima pemain CT.

Sementara itu, tim CT bertugas untuk mengalahkan semua anggota tim T. Apabila bom sudah dipasang, mereka mesti menjinakkan bom tersebut untuk meraih kemenangan.

Ronde pertama dimulai dengan "Pistol Round", yang mana pemain hanya memiliki sedikit uang untuk membeli pistol, granat, atau armor (berguna untuk memperkuat pertahanan diri).

Setiap eliminasi dan kemenangan ronde akan dikonversi menjadi uang. Jika kalah, uang yang diperoleh sedikit sehingga pemain harus menabung.

Uang pun digunakan untuk membeli senjata yang lebih baik, seperti AK-47, AWP, M4A4, dan lain seterusnya. Senjata dipakai dalam ronde berikutnya yang dinamai "Gun Round".

Dalam ronde ini, pemain membeli senjata untuk menumpaskan tim musuh. Nantinya, tim yang memenangkan ronde berhak mendapatkan satu poin. Siklus game akan diulang hingga salah satu tim meraih 13 poin.

Nah, mekanisme permainan ini bisa dikatakan adiktif. Mengingat game ini cukup mudah untuk dipelajari karena minimnya kemampuan (skill) spesial seperti yang dimiliki Valorant, Overwatch, dan Apex Legends.

Kendati begitu, CS2 sangat sulit untuk dikuasai. Pemain mesti mempelajari cara penggunaan setiap senjata, peta, dan arah lemparan granat yang akurat. Aspek inilah yang membuat kami terus bermain Counter-Strike.

Ditambah lagi, pengalaman mendapatkan kill terasa begitu memuaskan, misalnya ketika mendapatkan headshot atau tembakan dengan gerakan mouse yang cepat (flick). Karena jumlah pemain sedikit dalam setiap match, tentu setiap kill memiliki pengaruh yang besar.

Baca juga: Hati-hati, Fitur AMD Ini Bisa Bikin Pemain Counter-Strike 2 Ditendang

Mode Premier yang lebih kompetitif

Premier Mode di Counter-Strike 2 menghadirkan sistem pick dan ban mapValve Premier Mode di Counter-Strike 2 menghadirkan sistem pick dan ban map
Mode Premier merupakan salah satu fitur yang menarik di CS2. Mode kompetitif yang dibawa dari CS:GO ini memungkinkan pengguna untuk melakukan pick dan ban peta (map), seperti pada turnamen e-sports CS:GO dan CS2.

Dalam akhir setiap match di Premier Mode, pemain akan mendapatkan peringkat (rank) berupa "CS Rating" berdasarkan performa mereka dalam match itu.

Rank ini nantinya muncul dalam papan peringkat musiman (seasonal leaderboard), sehingga pemain bisa membandingkan rank yang dimiliki dengan rank teman, rank di wilayah tertentu, dan juga di dunia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com