Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penjualan TikTok ke Amerika, Cuma Mobilnya Tidak Termasuk Mesin?

Kompas.com - 15/09/2020, 15:16 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Awal pekan ini tersiar kabar bahwa Oracle akan mengakuisisi bisnis TikTok di AS. Kabar ini muncul setelah pinangan Microsoft kepada TikTok ditolak ByteDance, induk perusahaan TikTok.

Namun, media asal China, China Global Television Network (CGTN) justru meyebut ByteDance tidak akan menjual bisnis TikTok di AS, baik ke Microsoft maupun Oracle atau perusahaan manapun.

Laporan CGTN menyebut beberapa sumber dalam mengatakan ByteDance tidak akan menjual bisnis TikTok di AS.

Sayangnya, ByteDance bungkam saat dimintai konfirmasi oleh CGTN, sebagaimana dirangkum KompasTekno, Selasa (15/9/2020).

Kabar senada juga dilaporkan South China Morning Post (SCMP) yang melaporkan bahwa ByteDance tidak akan memindahtangankan algoritma di balik aplikasi TikTok dalam penjualan atau kesepakatan divestasi apapun.

"Mobilnya bisa dijual, tapi tidak dengan mesinnya," kata salah satu sumber.

"Perusahaan (ByteDance) tidak akan menyerahkan source code ke pembeli AS manapun, tapi tim teknologi TikTok di AS bisa mengembangkan algoritma baru," jelas sumber yang tidak disebutkan namanya oleh SCMP.

Baca juga: China Sebenarnya Pilih Tutup TikTok daripada Dijual ke AS

Algoritma ini berkaitan erat dengan rekomendasi video, meme, artikel, dan bentuk aplikasi lain di seluruh aplikasi ByteDance. Machine Learning yang digunakan bisa mengkurasi sekaligus membentuk siklus yang baik di layanan ByteDance.

Semakin banyak konten yang dikonsumsi, semakin "pintar" aplikasi merekomendasikan konten yang sesuai dengan minat pengguna.

Sebelumnya, akuisisi TikTok oleh Oracle disebut mencapai 50 miliar dollar AS atau sekitar Rp 741 triliun (kurs rupiah saat berita ini ditulis), seperti dilaporkan Tech Crunch.

Baca juga: TikTok Dikabarkan Jatuh ke Tangan Oracle, Pinangan Microsoft Ditolak

Seperti diberitakan sebelumnya, bisnis TikTok di AS dihantui ancaman pemblokiran oleh Presiden Donald Trump.

Mulanya, Trump memberi tenggat waktu 45 hari terhitung mulai tanggal 6 Agustus untuk TikTok agar dijual ke perusahaan AS. Namun tenggat waktu itu diperpanjang hingga 90 hari hingga 2 November mendatang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com