Xiaomi Jamin IMEI Poco X3 NFC Sudah Terdaftar, Ponsel Tidak Akan Hilang Sinyal

Kompas.com - 16/10/2020, 11:47 WIB
Kotak penjualan dan tampilan depan Poco X3 NFC KOMPAS.com/ LULU CINANTYA MAHENDRAKotak penjualan dan tampilan depan Poco X3 NFC

KOMPAS.com - Xiaomi merilis ponsel Poco X3 NFC ke pasar Indonesia, di tengah isu kapasitas mesin Central Equipment Identity Register (CEIR) hampir penuh, sehingga nomor IMEI ponsel-ponsel baru tidak bisa didaftarkan.

Meski demikian, Country Director Xiaomi Indonesia sekaligus Head of Poco Global, Alvin Tse memastikan bahwa IMEI milik Poco X3 NFC yang beredar di pasar telah terdaftar pada mesin CEIR.

Alhasil, pengguna Poco X3 NFC dapat menggunakan perangkat tersebut tanpa takut ponsel terblokir atau kehilangan sinyal.

"Sejauh ini, kami yakin bahwa Poco X3 NFC tidak terpengaruh (oleh kendala kapasitas mesin CEIR)," kata Alvin dalam konferensi pers peluncuran Poco X3 NFC secara virtual, Kamis (15/10/2020).

Baca juga: Kominfo Klaim Mesin CEIR Bisa Tampung IMEI Baru, Vendor Ponsel Membantah

Lebih lanjut, Alvin turut menyatakan bahwa pihaknya hampir tidak menemukan keluhan dari para pengguna ponsel Xiaomi dan Poco, terkait IMEI yang terblokir atau ponsel yang hilang sinyalnya.

"Sebagian besar pengguna tetap bisa menikmati memakai smartphone tanpa gangguan apa pun," lanjut Alvin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Demi memberikan layanan yang optimal, Xiaomi turut menyediakan layanan after sales. Pengguna yang terdampak permasalahan IMEI dihimbau untuk menghubungi Xiaomi melalui telepon bebas pulsa 0800-1-401558 (toll free), atau lewat WhatsApp di nomor 0821 1723 6765.

Sebelumnya dikabarkan bahwa kapasitas penyimpanan data IMEI milik mesin CEIR hampir penuh. Mesin itu diklaim sanggup menampung 1,2 miliar data nomor IMEI, namun sudah terisi 95 persen.

Baca juga: Spesifikasi dan Harga Poco X3 NFC, Pertama dengan Snapdragon 732G di Indonesia

Akibatnya, nomor IMEI ponsel yang sedang diproduksi vendor, dan yang diimpor ke Indonesia gagal untuk diinput ke database Kementerian Perindustrian (Kemenperin).

Beberapa vendor termasuk Oppo dan Asus juga kena getah. Sebagian pengguna ROG Phone 3 mengaku tidak bisa mendapat sinyal apabila menempatkan kartu di slot kedua (SIM 2).

Sementara itu, banyak pengguna Oppo A53 yang tidak bisa menerima sinyal. Alhasil, para pengguna ponsel tersebut tidak dapat menggunakan layanan telepon, SMS, dan internet melalui layanan operator seluler.

Baca juga: Mesin CEIR Penuh, iPhone 12 Diprediksi Masuk Indonesia 2021

Saat ini Kemkominfo mengklaim kapasitas mesin CEIR sudah bisa menampung data IMEI baru, baik untuk ponsel yang diproduksi maupun yang diimpor, setelah mengurangi IMEI-IMEI yang tidak dipakai.

Kapasitas yang ada masih sanggup menampung, dan input IMEI akan jalan terus," kata Dirjen SDPPI Kemenkominfo Ismail kepada KompasTekno melalui pesan singkat, Senin (12/10/2020).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.