kolom

KA Cepat Jakarta – Bandung Butuh Frekuensi

Kompas.com - 25/01/2021, 17:22 WIB
Foto udara konstruksi untuk jalur kereta cepat Jakarta-Bandung di samping Jalan Tol Purbaleunyi di Pasir Koja, Bandung Jawa Barat, Minggu (17/1/2021). Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan, proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang ditargetkan rampung pada 2022 mendatang diharapkan mampu memberikan dampak positif bagi perekonomian dan kemajuan bangsa serta menjadi titik lain dari modernisasi transport publik di Indonesia. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/foc. ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISIFoto udara konstruksi untuk jalur kereta cepat Jakarta-Bandung di samping Jalan Tol Purbaleunyi di Pasir Koja, Bandung Jawa Barat, Minggu (17/1/2021). Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan, proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang ditargetkan rampung pada 2022 mendatang diharapkan mampu memberikan dampak positif bagi perekonomian dan kemajuan bangsa serta menjadi titik lain dari modernisasi transport publik di Indonesia. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/foc.

Oleh Moch S Hendrowijono*

ISU penggunaan spektrum 900 MHz selebar 4 MHz yanmg diminta oleh proyek Kereta Api Cepat Indonesia China (KCIC) di media, menjadi tarik ulur antara kewenangan, aturan dan kebutuhan operator dan KCIC.

Proyek KCIC untuk jalur Jakarta – Bandung itu sudah selesai sekitar 65 persen, yang membentang antara Stasiun Halim di Jakarta Timur dan Stasiun Tegalluar di kawasan Bandung Timur.

Baca juga: Penampakan Terowongan Halim 1,8 Kilometer Kereta Cepat Jakarta Bandung

Diperkirakan KCIC akan beroperasi awal tahun 2022 dan hanya berhenti di stasiun-antara Walini, Purwakarta, Jawa Barat. Jalur yang akan membutuhkan 12.000 batang rel itu menembus beberapa bukit dan gunung dengan lima terowongan dan ditunjang 1.741 batang pier.

Masalah permintaan spektrum frekuensi, sesuai aturan perundangan, tidak mungkin bagi perusahaan kereta api, atau siapa pun, selain operator seluler yang berlisensi untuk mendapat alokasi frekuensi.

“Anomali” memang pernah terjadi ketika Bank Rakyat Indonesia mendapat lisensi memiliki dan mengoperasikan satelit, yang akhirnya merepotkan mereka sendiri karena biaya operasinya mahal, transpondernya tidak bisa pula disewakan ke pihak lain.

Selain itu, rentang 900 MHz sudah habis dikuasai oleh Indosat 10 MHz, Telkomsel 7,5 MHz dan XL Axiata selebar 7,5 MHz. Lebar spektrum yang diminta itu ada di rentang yang dimiliki Telkomsel.

Secara teknis kereta api cepat itu membutuhkan pita frekuensi sekitar 4 sampai 5 MHz di spektrum 800 MHz – 900 MHz, namun tanpa kemungkinan memilikinya.

Yang bisa saja terjadi, menurut Dirjen Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI), Dr Ismail, kerja sama saling menguntungkan dengan sistem berbagi (sharing) antara KCIC dan Telkomsel.

Baca juga: China Mau Tikung Jepang di Proyek Kereta Cepat Jakarta-Surabaya?

Pola kerja sama ini sesuai maksud UU No 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja, hanya saja UU ini belum ada aturan turunannya sehingga belum ada petunjuk pelaksanaannya.

Perlu waktu cukup panjang untuk menerbitkan peraturan pemerintah (PP)-nya, kemudian peraturan dan keputusan menteri terkait untuk soal ini, dan sebagainya.

Beberapa informasi menyatakan bahwa sudah ada pembicaraan antara manajemen PT Telkomsel dan manajemen KCIC, namun belum ada titik temu.

Bagi Telkomsel yang hanya memiliki 7,5 MHz di spektrum 900 MHz, sulit begitu saja menyerahkan penggunaannya kepada pihak lain, selain kendala aturan perundangannya.

Bagi ketiga operator seluler papan atas tadi, spektrum 800 MHz dan 900 MHz masih digunakan untuk layanan generasi kedua (2G), karena rata-rata masih ada sekitar 20 persen pelanggan yang menggunakan ponsel berteknologi 2G.

Progres Tunnel I Halim Kereta Cepat Jakarta-Bandung sepanjang 1,8 kilometer PT KCIC Progres Tunnel I Halim Kereta Cepat Jakarta-Bandung sepanjang 1,8 kilometer

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X