Subsidi Internet Kuota Belajar 2021 Akan Berubah, Hanya Ada Kuota Umum

Kompas.com - 24/02/2021, 18:13 WIB
Untuk menyiasati HP yang dibawa orangtua bekerja, Tri Heni guru SDN 25 Pekanbaru, Riau mengajak siswanya belajar daring di akhir pekan. Pada hari kerja biasanya tidak lebih dari 10 siswa yang bisa mengikuti pembelajaran daring, saat dilaksanakan pada akhir pekan ada 25 siswa yang bisa mengikuti pembelajaran. DOK. TANOTO FOUNDATIONUntuk menyiasati HP yang dibawa orangtua bekerja, Tri Heni guru SDN 25 Pekanbaru, Riau mengajak siswanya belajar daring di akhir pekan. Pada hari kerja biasanya tidak lebih dari 10 siswa yang bisa mengikuti pembelajaran daring, saat dilaksanakan pada akhir pekan ada 25 siswa yang bisa mengikuti pembelajaran.

KOMPAS.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim memastikan subsidi kuota internet untuk menunjang pembelajaran jarak jauh (PJJ) akan dilanjutkan tahun ini.

Mendikbud mengatakan, subsidi akan diberikan pada bulan Maret hingga Mei 2021 mendatang.

"Bantuan subsidi kuota, kabar gembira akan dilanjutkan untuk bulan Maret, April, dan Mei 2021," kata nadiem dalam Rapat kerja Bersama Komisi X DPR, Rabu (20/2/2021) yang disiarkan secara virtual di kanal YouTube Komisi X DPR RI Channel.

Baca juga: Belum Terima Subsidi Kuota Data Kemendikbud? Ini yang Harus Dilakukan

Namun, mekanisme kuota internet nanti akan berbeda dari tahun lalu. Kepala Pusat Penilaian Pendidikan (Puspendik) Kemendikbud, Nizam mengatakan pemerintah hanya akan menyediakan kuota utama saja, tidak ada kuota belajar.

"Berdasar pengalaman semester lalu, kuota akan disatukan menjadi kuota utama," kata Nizam melalui pesan singkat kepada KompasTekno, Rabu (24/2/2021).

Kuota utama merujuk pada kuota umum yang bisa digunakan untuk mengakses seluruh platform internet. Tahun lalu, selain kuota umum, Kemendikbud juga menyediakan kuota belajar.

Sedangkan kuota belajar hanya bisa digunakan untuk mengakses situs dan aplikasi tertentu penunjang PJJ, seperti situs web kampus, aplikasi belajar, dan platform video konferensi.

Tahun lalu kuota belajar yang diberikan lebih besar dibanding kuota umum. Mulai jenjang PAUD hingga universitas, kuota umum yang diterima sama, yakni 5 GB. Sementara kuota belajar yang diterima masing-masing jenjang pendidikan berbeda-beda.

Baca juga: Sudah Daftar tapi Belum Terima Kuota Belajar Kemendikbud? Ini Sebabnya

Kuota belajar untuk peserta didik PAUD sebesar 15 GB , lalu siswa pendidikan dasar dan menengah mendapat 35 GB. Sementara pendidik PAUD, SD, SMP, SMA, mendapat kuota belajar sebesar 37 GB. Sementara kuota belajar untuk mahasiswa dan dosen yang didapat adalah sebesar 45 GB.

Lebih lanjut, Nizam menejelaskan salah satu pertimbangan kebijakan ini karena pada semester lalu, pemakaian kuota umum lebih banyak ketimbang kuota belajar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X