Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Microsoft Jadi Merek Paling Dibenci di Indonesia

Kompas.com - 01/10/2021, 10:01 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Seperti manusia, sebuah brand atau merek juga memiliki "haters" atau sekelompok orang yang tidak suka terhadapnya.

Hal itu membuat RAVE Review mencoba menganalisis beberapa merek perusahaan dunia yang dibenci di berbagai negara.

Untuk Indonesia, Microsoft menjadi merek dengan label "paling dibenci" menurut hasil laporan RAVE Review. Tingkat kebencian orang Indonesia terhadap Microsoft tercatat sebesar 51,35 persen.

Tidak hanya di Indonesia, berdasarkan riset tersebut, Microsoft juga menjadi merek paling tidak disukai di 22 negara, termasuk di markas besarnya, Amerika Serikat.

Paling dibenci di dunia

Hal itu menjadikan Microsoft yang terkenal sebagai pembuat OS Windows itu, merek teknologi "paling dibenci" di seluruh dunia.

Baca juga: Menengok Sejarah Microsoft, dari DOS hingga Windows dan Xbox

"Di dunia, di mana banyak orang memiliki iPhone dan MacBook, tidak heran jika Microsoft menjadi salah satu merek paling dibenci di seluruh dunia," tulis RAVE Review dalam lamannya.

Peta yang menunjukkan merek perusahaan paling dibenci di berbagai negara.RAVE Review Peta yang menunjukkan merek perusahaan paling dibenci di berbagai negara.

Sebagai perbandingan, Facebook menjadi merek paling dibenci di 14 negara, jumlah yang sama dengan Google.

"Facebook juga mendapat banyak komentar negatif di dunia maya. Mulai dari klaim bahwa platform memiliki banyak masalah privasi, hingga orang yang sekdar tidak percaya dengan Zuckerberg. #DeleteFacebook masih banyak beredar," tulis RAVE.

Facebook tercatat memiliki tingkat kebencian tertinggi di Hong Kong dengan persentase 85 persen.

Sementara Apple, rupanya banyak dibenci di Irlandia dan Pakistan dengan masing-masing tingkat kebencian 73 persen dan 64 persen.

Baca juga: Windows 11 Bisa Di-download Gratis 5 Oktober

Sony menjadi merek global populer yang paling dibenci di 10 negara. Merk Sony bukan cuma merujuk pada gaming, melainkan sebagai produsen elektronik dan juga produser film. RAVE Review membagi merek dalam tiga kategori, yakni gaming, makanan cepat saji, dan teknologi.

Mereka menghimpun data menggunakan alat riset bernama SentiStrength yang mengkalkulasi lebih dari satu juta twit positif maupun negatif terkait masing-masing merek. Merek yang memiliki kurang dari sepuluh twit tidak masuk dalam survei.

KompasTekno telah meminta tanggapan perwakilan Microsoft di Indonesia mengenai laporan ini. Pihak Microsoft telah memberikan respons, namun belum memberikan pernyataannya hingga berita ini ditayangkan.

Baca juga: Orang Indonesia Dikenal Ramah, Mengapa Dinilai Tidak Sopan di Dunia Maya?

Riwayat tidak menyenangkan

Tidak dijelaskan lebih rinci variabel apa yang digunakan untuk menunjukan "tingkat kebencian" dari sebuah merek.

Namun, di Indonesia sendiri, nama Microsoft memang memiliki riwayat yang kurang menyenangkan di benak warganet Tanah Air.

Bermula saat perusahaan yang bermarkas di Redmond, Washington, AS itu merilis laporan Digital Civility Index (DCI) yang memuat daftar negara berdasarkan tingkat kesopanan. Indonesia menempati urutan ke-29 dari 32 negara yang disurvei.

Baca juga: Tingkat Kesopanan Orang Indonesia di Internet Paling Buruk Se-Asia Tenggara

Artinya, Indonesia masuk sebagai salah satu negara dengan tingkat kesopanan digital yang rendah di dunia. Bahkan, di kawasan Asia Tenggara, Indonesia berada di urutan terbawah.

Warganet Indonesia kemudian merespons survei ini. Salah satunya dengan membanjiri kolom komentar akun Instragram resmi Microsoft dengan nada negatif.

Hal ini seolah membenarkan label "tidak sopan" sebagaimana hasil survei Microsoft. Bahkan, akun resmi Microsoft sampai harus menutup kolom komentar untuk membendung ujaran kebencian dari Indonesia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pakai Generative AI, Calon Kepala Daerah Dapat Lakukan Kampanye Politik Lebih Optimal dan Efisien

Pakai Generative AI, Calon Kepala Daerah Dapat Lakukan Kampanye Politik Lebih Optimal dan Efisien

Software
Canva Enterprise Meluncur, Platform Desain Grafis Khusus untuk Pengguna Kantoran

Canva Enterprise Meluncur, Platform Desain Grafis Khusus untuk Pengguna Kantoran

Software
Smartphone Realme Narzo N65 5G Meluncur, Pakai Chip Dimensity 6300 dan Kamera 50 MP

Smartphone Realme Narzo N65 5G Meluncur, Pakai Chip Dimensity 6300 dan Kamera 50 MP

Gadget
Pengguna WhatsApp Kini Bisa Bikin Pesan Suara di Status WA Lebih Panjang

Pengguna WhatsApp Kini Bisa Bikin Pesan Suara di Status WA Lebih Panjang

Software
Cara Aktivasi Internet Roaming Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Aktivasi Internet Roaming Telkomsel di HP Android dan iPhone

Internet
YouTube Music Bisa Cari Lagu dengan Bersenandung, Begini Caranya

YouTube Music Bisa Cari Lagu dengan Bersenandung, Begini Caranya

Software
Membandingkan Konsol Advan X-Play, Asus ROG Ally, Lenovo Legion Go dan MSI Claw

Membandingkan Konsol Advan X-Play, Asus ROG Ally, Lenovo Legion Go dan MSI Claw

Gadget
Cara Membuat Nada Dering WhatsApp Sebut Nama Sendiri, Mudah dan Praktis

Cara Membuat Nada Dering WhatsApp Sebut Nama Sendiri, Mudah dan Praktis

Software
Pakai Dual-Rec di Samsung S24 Ultra, Bikin Fancam dan Nge-Vlog Sekaligus Saat Nonton Konser Lebih Praktis

Pakai Dual-Rec di Samsung S24 Ultra, Bikin Fancam dan Nge-Vlog Sekaligus Saat Nonton Konser Lebih Praktis

Gadget
Spesifikasi dan Harga Vivo Y28 di Indonesia

Spesifikasi dan Harga Vivo Y28 di Indonesia

Gadget
Elon Musk Bangun Superkomputer Baru demi AI Grok

Elon Musk Bangun Superkomputer Baru demi AI Grok

Internet
2 Cara Membuat Tulisan Unik Monospace di WhatsApp dengan Mudah

2 Cara Membuat Tulisan Unik Monospace di WhatsApp dengan Mudah

Software
Operator Seluler Minta Pemerintah Adil ke Starlink

Operator Seluler Minta Pemerintah Adil ke Starlink

e-Business
Ponsel Honor 200 dan 200 Pro Resmi, Chip Snapdragon 8s Gen 3 Fast Charging 100 Watt

Ponsel Honor 200 dan 200 Pro Resmi, Chip Snapdragon 8s Gen 3 Fast Charging 100 Watt

Gadget
Samsung Galaxy F55 Meluncur dengan Cover Kulit, Mirip C55 dan M55

Samsung Galaxy F55 Meluncur dengan Cover Kulit, Mirip C55 dan M55

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com