Pengunjung Situs Media Online Bertambah Saat Facebook dkk Down

Kompas.com - 11/10/2021, 13:03 WIB
Ilustrasi Facebook, Instagram, WhatsApp businessinsider.comIlustrasi Facebook, Instagram, WhatsApp

KOMPAS.com - Masih ingat ketika Facebook, Instagram, dan WhatsApp down atau mengalami gangguan pada 4 Oktober lalu? Saat itu, layanan Facebook dkk tidak bisa diakses dengan lancar selama lebih dari lima jam.

Banyak yang kelimpungan karena mengandalkan aplikasi-aplikasi tersebut untuk komunikasi hingga pekerjaan sehari-hari. Namun ada sebagian yang diuntungkan akibat layanan Facebook dkk error.

Berdasarkan data yang dihimpun Chartbeat yang dipublikasikan Niemanlab, saat Facebook dkk tumbang, pengunjung situs media online justru meningkat lantaran banyak orang membaca berita. Chartbeat menghimpun data dari ribuan penerbit berita online dari 60 negara di dunia.

Baca juga: Penjelasan Resmi Penyebab Tumbangnya Facebook, Instagram, dan WhatsApp

Saat laporan gangguan Facebook dkk mencapai puncaknya, atau sekitar pukul 15.00 waktu eastern time (ET) atau sekitar jam 02.00 WIB, trafik internet ke seluruh halaman web naik 38 persen dibanding waktu yang sama di pekan sebelumnya.

Grafik yang menunjukan trafik internet ke seluruh halaman ketika Facebook tumbang.Chartbeat via Niemanlab Grafik yang menunjukan trafik internet ke seluruh halaman ketika Facebook tumbang.

Dari grafik yang disajikan, pada jam tersebut orang-orang banyak yang mengakses halaman secara langsung (direct traffict), yakni dengan memasukan URL ke address bar atau situs yang telah disimpan (boomark).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Persiapan kalau Facebook, Instagram, dan WhatsApp Down Lagi

Sementara akses ke halaman melalui media sosial menurun. Hal ini juga pernah terjadi tahun 2018 lalu ketika Facebook dkk tumbang 45 menit.

Saat itu, orang-orang juga banyak mengakses halaman berita online untuk via aplikasi mobile dan situs, termasuk melakukan searching di mesin pencari seperti Google untuk memperbarui informasi mengenai Facebook dkk.

Dari grafik yang ditampilkan Niemanlab tahun 2018, saat Facebook down, pencarian Google dan "direct" melonjak.

Grafik yang membandingkan trafik di meisn pencarian Google, direct (memasukan URL), dan Facebook ketika layanan Facebook tumbang.Chartbeat via Niemanlab Grafik yang membandingkan trafik di meisn pencarian Google, direct (memasukan URL), dan Facebook ketika layanan Facebook tumbang.

Twitter dan Signal

Selain halaman berita online, Twitter juga diuntungkan ketika Facebook dkk down.Menurut Chartbeat, trafik ke laman Twitter naik hingga 72 persen.

Seolah sudah menjadi kebiasaan, setiap layanan Facebook dkk tumbang, warganet membanjiri linimasa Twitter untuk mengecek apakah gangguan benar-benar terjadi secara masif ataukah hanya mereka saja yang mengalami.

Akibatnya, tagar terkait seperti #FacebookDown, #InstagramDown, #WhatsAppDown menjadi trending topic di seluruh dunia. Tidak cuma mengeluh, warganet juga membagikan meme menyindir layanan Facebook dkk yang error.

Baca juga: Mark Zuckerberg Jadi Meme Twitter gara-gara WhatsApp dkk Error

Kesialan Facebook tak jarang dimanfaatkan Twitter untuk nyinyir. Saat Facebook, Instagram, dan WhatsApp tumbang 4 Oktober lalu, akun resmi Twitter menyinyiri layanan pesaingnya itu.

"Halo semuanya, benar-benar semuanya," tulis Twitter, seakan-akan menyambut kedatangan pengguna dari Facebook, Instagram, dan WhatsApp yang tengah mencari informasi di linimasanya.

Tidak cuma akun resmi Twitter, akun pribadi milik CEO Twitter, Jack Dorsey juga ikut menyindir, Dorsey yang memiliki handle akun @jack membalas kicauan seseorang yang menyertakan tangkapan layar situs Who.Is yang menyebut DNS Facebook dijual.
Dorsey membalas "berapa harganya?".

Tidak puas di situ saja, @jack juga membalas kicauan akun resmi WhatsApp dengan menyinggung masalah enkripsi yang menjadi sistem keamanan andalan WhatsApp.

Selain Twitter, pesaing Facebook di kategori aplikasi perpesanan, juga ketiban untung.
Melalui akun Twitter resminya, Signal mengklaim adanya peningkatan pendaftaran di aplikasinya. Signal menyebut ada jutaan pendaftar baru, tanpa merinci berapa angka pastinya.

"Pendaftaran meningkat di Signal (selamat datang semuanya)! Kami juga tahu bagaimana rasanya bekerja di tengah pemadaman (gangguan) dan berharap yang terbaik bagi para teknisi yang bekerja untuk mengembalikan layanan di platform lain," tulis Signal lewat akun Twitter resmi mereka.

Baca juga: Facebook dkk Down, Harta Mark Zuckerberg Berkurang Rp 87 Triliun dalam 8 Jam

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.