Keyboard "Butterfly" Rusak, Apple Ganti Rugi ke Pengguna tapi Ogah Akui Salah

Kompas.com - 21/07/2022, 12:07 WIB
Penulis Lely Maulida
|

KOMPAS.com - Apple akhirnya menyerah dalam gugatan class action dari sejumlah pengguna MacBook yang mengeluhkan adanya masalah pada keyboard "butterfly" di perangkat yang mereka beli.

Raksasa Cupertino itu setuju membayar 50 juta dollar AS atau setara Rp 749 miliar guna menyelesaikan gugatan tersebut. Penyelesaian perkara ini diajukan pada Senin (18/7/2022) di pengadilan federal di San Jose, California, Amerika Serikat.

Dalam kasus ini, sejumlah pengguna mengatakan bahwa keyboard Butterfly MacBook, MacBook Air, dan MacBook Pro yang mereka beli mengalami masalah tombol lengket dan tidak responsif.

Selain itu disebut juga bahwa ada debu atau serpihan di dalam keyboard yang menyulitkan proses pengetikan. MacBook, MacBook Air atau MacBook Pro yang mengalami masalah ini adalah keluaran 2015-2019.

Baca juga: Apple Mulai Berhemat, Batasi Rekrutmen dan Pengeluaran Tahun Depan

Dalam menyelesaikan masalah ini, Apple awalnya menawarkan program layanan perbaikan untuk menanggapi keluhan pengguna.

Namun, program tersebut dianggap tidak menuntaskan masalah, karena pengguna hanya diberikan keyboard Butterfly lainnya sebagai pengganti. Hasilnya, masalah yang sama masih timbul meskipun pengguna telah melakukan penggantian keyboard MacBook berkali-kali.

Dalam gugatannya, para pengguna MacBook mengeklaim bahwa Apple menyadari jika desain keyboard Butterfly saat itu cacat dan mencoba menyamarkan masalah tersebut.

Apple sendiri membantah klaim ini meskipun perusahaan kemudian beralih ke keyboard "scissor-switch" pada akhir tahun 2019.

Meski setuju membayar ganti rugi, Apple tetap mengatakan bahwa pihaknya tidak bersalah.   Selain ganti rugi, Apple juga mengatakan akan terus memberikan program perbaikan keyboard gratis kepada pengguna sampai empat tahun dari tanggal pembelian MacBook.

Namun, keputusan akhir tetap berada di tangan hakim yang menangani kasus ini. Selain itu, pengguna yang tercakup dalam program perbaikan yaitu pengguna MacBook yang memenuhi syarat di California, Florida, Illinois, Michigan, New Jersey, New York, dan Washington.

Baca juga: Kalah di Pengadilan, Apple Dilarang Jual iPhone dan iPad 5G di Negara Ini

Mereka yang terdampak masalah keyboard butterfly MacBook kemungkinan mendapat kompensasi tunai.

Pengacara yang mewakili pengguna dalam gugatan class action ini mengatakan bahwa pengguna yang mengalami kerusakan ini seharusnya mendapat ganti rugi hingga 395 dollar AS (Rp 5,9 juta) bagi yang telah mengganti beberapa keyboard.

Sementara mereka yang harus mengganti satu keyboard, diharapkan mendapat kompensasi 125 dollar AS (Rp 1,8 juta). Untuk pengguna yang hanya perlu mengganti keycaps, diharapkan mendapat kompensasi 50 dollar AS (Rp 751.000), sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Kamis (21/7/2022).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.