TikTok Hapus 113 Juta Video dalam 3 Bulan, Ini Sebabnya

Kompas.com - 30/09/2022, 07:00 WIB

KOMPAS.com - TikTok menghapus lebih dari 113 juta video dari platformnya pada April-Juni lalu. Video-video ini dihapus karena dinilai melanggar kebijakan platform TikTok.

Berdasarkan laporan triwulan perusahaan, 44 persen video yang dihapus itu dinilai melanggar kebijakan keamanan TikTok. Adapun video lainnya dihapus karena dikategorikan termasuk kegiatan ilegal hingga konten vulgar.

Ratusan juga video itu dihapus secara manual dengan melibatkan pantauan dari petugas terkait dan secara otomatis menggunakan alat penyaring konten.

"Memanfaatkan machine learning sangat berpengaruh dalam hal memerangi misinformasi yang berbahaya," kata pihak TikTok dalam laporannya.

Baca juga: Apa itu TikTok Now dan Bagaimana Cara Menggunakannya?

"Kami memperluas kapasitas untuk menyaring konten pada sistem kami, mengingat sifat misinformasi yang berubah dengan cepat, terutama selama krisis atau peristiwa tertentu (seperti perang di Ukraina atau pemilu)," lanjut pihak TikTok.

Sejak awal tahun ini, TikTok diketahui berjuang memerangi penyebaran konten palsu dan misinformasi terkait perang Rusia-Ukraina. Perusahaan lantas memblokir video dari Rusia dan memasang label khusus pada media yang didukung Pemerintah Rusia.

Adapun pada periode ini, TikTok mengeklaim ada lebih banyak video yang dihapus otomatis oleh sistem TikTok, yaitu sekitar 48 juta video. Hampir 96 persen video yang dihapus pada April-Juni, bahkan ditarik dari platform sebelum dilaporkan pengguna.

Menurut TikTok, total video yang dihapus itu mewakili 1 persen dari total video yang diunggah ke platformnya selama periode tersebut. Namun, bila dibandingkan dengan triwulan pertama 2022, jumlah itu terbilang agak meningkat dari sebelumnya 102 juta video pada Januari-Maret.

Baca juga: TikTok Terancam Denda Rp 441 Juta Terkait Data Pengguna Anak

TikTok juga hapus 60 juta akun pengguna

Selain menghapus video yang dinilai melanggar kebijakan perusahaan, TikTok juga menghapus akun pengguna yang dikategorikan sebagai akun palsu, akun yang dianggap digunakan oleh pengguna di bawah batas minimal usia yang berlaku, dan lainnya.

Menurut laporan perusahaan, pada periode ini hampir 60 juta akun dihapus dari TikTok. Akun-akun tersebut di antaranya dikategorikan sebagai akun palsu (33,6 juta), akun di bawah usia minimal (20,5 juta), dan alasan lainnya (5,2 juta).

"Selain menghapus akun karena melanggar Pedoman Komunitas, kami juga menghapus akun yang dinilai sebagai spam, berikut video yang diunggah oleh akun tersebut. Kami juga bertindak proaktif mencegah akun spam dibuat secara otomatis," kata TikTok, dihimpun KompasTekno dari The Verge, Jumat (30/9/2022).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Gadget
Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

e-Business
33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

Hardware
15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

e-Business
Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

e-Business
TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

e-Business
Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Internet
Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Gadget
[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

Internet
45 Link Download Twibbon Hari Disabilitas Internasional 2022 dan Cara Pakainya

45 Link Download Twibbon Hari Disabilitas Internasional 2022 dan Cara Pakainya

Internet
Pengertian Binary Search, Cara Kerja, dan Keunggulannya

Pengertian Binary Search, Cara Kerja, dan Keunggulannya

Software
Apakah Menggunakan Ponsel Bisa Menyebabkan Sakit Kepala?

Apakah Menggunakan Ponsel Bisa Menyebabkan Sakit Kepala?

Gadget
Harga MacBook Air dan MacBook Pro di Indonesia Diskon hingga Rp 2 Juta

Harga MacBook Air dan MacBook Pro di Indonesia Diskon hingga Rp 2 Juta

Gadget
Tabel Spesifikasi dan Harga Xiaomi 12T 5G di Indonesia

Tabel Spesifikasi dan Harga Xiaomi 12T 5G di Indonesia

Gadget
Pengertian Algoritma Pencarian dan Jenis-jenisnya

Pengertian Algoritma Pencarian dan Jenis-jenisnya

Internet
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.