Pengiriman Smartphone di Indonesia Catat Rekor Terendah

Kompas.com - 02/10/2020, 09:46 WIB
Reklame promosi dari aneka merek ponsel dan gawai memadati ruang atrium di pusat perbelanjaan ITC Roxy Mas, Jakarta. KOMPAS.com/ WAHYUNANDA KUSUMA PERTIWIReklame promosi dari aneka merek ponsel dan gawai memadati ruang atrium di pusat perbelanjaan ITC Roxy Mas, Jakarta.

KOMPAS.com - Firma riset IDC melaporkan volume pengiriman smartphone sebanyak 7,1 juta unit pada kuartal II-2020 di Indonesia merupakan rekor terendah sejak tahun 2016.

Dalam laporan terbarunya, IDC menyebutkan bahwa jumlah ini turun 26 persen secara year over year (YoY) atau 3 persen secara kuartal ke kuartal (QoQ). Pada kuartal I-2020, total unit yang dikirimkan masih menyentuh angka 7,5 juta.

Faktor utama di balik penurunan tersebut tak lain adalah pandemi Covid-19 yang masih belum mereda dan menyebabkan ketidakpastian pasar.

Baca juga: Harga Smartphone Naik di Masa Pandemi, Ini Sebabnya

Beberapa daerah dengan angka peningkatan kasus Covid-19 tinggi yang memberlakukan kebijakan karantina ketat juga berdampak pada kondisi pasar.

"Diperkirakan pemulihan terhadap pasar smartphone akan lebih lambat sebagaimana pemerintah yang kembali menerapkan kebijakan karantina di daerah dengan tingkat penularan virus yang tinggi," tulis IDC dalam keterangannya kepada KompasTekno, Jumat (2/10/2020).

Grafik pangsa pasar 5 besar pabrikan smartphone di Indonesia pada Q2-2020 versi IDC.IDC Grafik pangsa pasar 5 besar pabrikan smartphone di Indonesia pada Q2-2020 versi IDC.
Kebijakan bekerja dan belajar dari rumah juga berdampak pada tren pengiriman smartphone selama kuartal II- 2020. Menurut IDC, ponsel harga murah mengalami peningkatan permintaan.

Pangsa pasar smartphone segmen low-end dengan kisaran harga Rp 1,5 - 3 jutaan mencapai 75 persen, naik cukup signifikan, yakni 48 persen dari periode yang sama tahun lalu. Hal ini turut didorong model-model baru ponsel murah dari berbagai vendor.

Baca juga: IDC Ungkap Penurunan Pasar Smartphone Indonesia dan Potensi Pemulihannya

Secara spesifik, Xiaomi menjadi pemimpin pasar di segmen ponsel ultra low-end dengan kisaran harga kurang dari Rp 1,5 juta. Xiaomi Redmi 8A Pro menjadi salah satu produk paling populer di pasaran.

Pada kuartal II-2020, penguasa pasar smartphone di Indonesia masih sama seperti kuartal sebelumnya. Vivo menempati urutan pertama dengan pangsa pasar 26,8 persen.

Kemudian, Oppo ada di posisi kedua dengan pangsa pasar 21,2 persen yang disusul oleh Samsung dengan pangsa pasar 18,7 persen.

Xiaomi dan Realme menempati posisi keempat dan kelima secara berurutan. Xiaomi menguasai 16,9 pangsa pasar sementara Realme 14,2 persen.

Baca juga: Ini 5 Merek Penguasa Pasar Smartphone Indonesia di Kuartal II-2020



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X