Mark Zuckerberg Melunak terhadap Kebijakan Privasi Baru di iOS

Kompas.com - 22/03/2021, 07:35 WIB
CEO Facebook, Mark Zuckerberg CNETCEO Facebook, Mark Zuckerberg

KOMPAS.com - Tahun lalu, CEO Facebook, Mark Zuckerberg uring-uringan karena Apple mengubah kebijakan privasinya.

Apple mengumumkan pembaruan sistem operasi iOS 14 yang membuat aplikasi atau layanan pihak ketiga, harus meminta izin lebih dulu sebelum melacak aktivitas pengguna.

Facebook mengklaim kebijakan itu akan "menyulitkan pelaku UMKM" dan menunjukan "perilaku anti-kompetitif". Bahkan ia juga mengatakan bahwa kebijakan itu bisa mengubah penggunaan internet. Namun, sikap Zuckerberg kini berubah 180 derajat.

Alih-alih mengecam, bos besar Facebook itu justru mengatakan kalau perubahan kebijakan privasi di iOS bisa saja berpeluang menguntungkan perusahaannya.

Pernyataan itu diungkapkan Zuckerberg dalam sebuah obrolan yang berlangsung di media sosial Clubhouse.

Baca juga: Facebook Mulai Minta Izin Lacak Data Pengguna iOS untuk Iklan

"Mungkin saja kami berada di posisi yang lebih kuat jika perubahan yang dilakukan Apple mendorong lebih banyak bisnis untuk melakukan lebih banyak jual-beli melalui platform kami," kata Zuckerberg.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan kata lain, Facebook kemungkinan akan diuntungkan, jika kebijakan Apple membuat para pedagang online lebih memilih platform Facebook dkk untuk berjualan secara langsung, ketimbang aplikasi lain yang memanfaatkan data pengguna iOS.

Seperti diketahui, Facebook telah memiliki produk marketplace di dalam aplikasinya sendiri, yakni Facebook Shop dan Instagram Shop.

Zuckerberg mengklaim bahwa saat ini, Facebook telah memiliki satu juta toko online aktif yang membuka lapaknya di Facebook Shop dan 250 juta pengguna yang aktif menggunakan Facebook Shop.

"Dibandingkan dengan percakapan awal kami tentang bagaimana orang-orang akan menggunakan ini (kebijakan privasi iOS) di platform Facebook dan Instagram dan produk kami, saya pikir, hal ini adalah sesuatu yang akan semakin penting bagi orang-orang," kata Zuckerberg, dirangkum KompasTekno dari CNBC, Senin (22/3/3021).

Pernyataan Zuckerberg tersebut adalah pendapat paling optimistis sejauh ini dari pihak Facebook, terkait kebijakan privasi baru Apple.

Pertengahan tahun lalu, pihak Facebook terang-terangan bahwa sistem mereka kesulitan melacak identitas pengguna lewat nomor unik perangkat (IDFA).

Baca juga: Apple Rilis iOS 14.4.1, Pengguna iPhone Disarankan Update

"Dalam pengujian, kami melihat adanya penurunan pendapatan lebih dari 50 persen untuk pengiklan yang tergabung di sistem Audience Network ketika sistem tidak bisa mengakses IDFA," kata Facebook melalui blog resminya.

Penurunan tersebut kira-kira sekitar 10 persen dari pendapatan bersih Facebook. Keberatan Facebook akan kebijakan iOS juga dilontarkan David Wehner, CFO Facebook yang menyebut perubahan kebijakan privasi iOS 14 akan mencederai kemampuan perusahaannya untuk menargetkan iklan ke pengguna.

Bahkan, kepada para investornya, Facebook mengatakan kebijakan iOS 14 yang baru berdampak para pendapatan kuartal IV-2021 di bulan Januari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.