Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dua Petunjuk Baru Merger Gojek-Tokopedia Makin Dekat

Kompas.com - 15/04/2021, 20:04 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Dari hari ke hari, sinyal merger Gojek dan Tokopedia semakin menguat. "Bocoran" halus satu per satu dimunculkan oleh masing-masing pihak.

Setidaknya ada dua petunjuk kuat yang mengarah kepada merger Gojek-Tokopedia. Yang pertama adalah iklan terbaru Gojek edisi bulan Ramadhan.

Iklan Ramadhan

Iklan tersebut bersliweran di aneka medium, seperti televisi, YouTube, dan di akun media sosial resmi Gojek. Dalam iklan berdurasi sekitar satu menit itu, muncul adegan di mana sosok lakon ikonik Tokopedia membonceng mitra driver Gojek.

Di akhir iklan, turut muncul beberapa mitra driver Gojek dan lakon ikonik Tokopedia dari beberapa rumah, kemudian melangkah ke arah kamera.

Baca juga: Menanti Merger Tokopedia dan Gojek

Entah sebuah memang disengaja atau cocoklogi semata, jika diamati jumlah mitra driver Gojek lebih banyak dibanding lakon ikonik Tokopedia.

Mungkin saja, hal itu terkait besaran saham yang disepakati oleh Gojek dan Tokopedia. Menurut rumor yang beredar sebelumnya, Gojek disebut-sebut akan memegang 60 persen saham entitas baru nanti, dan Tokopedia memegang 40 persen sisanya.

Tokopoints

Sinyal berikutnya berasal dari kubu Tokopedia. Seperti diketahui, Ovo menjadi dompet digital resmi Tokopedia sejak 2018 lalu, menggantikan Tokocash.

Pergantian itu dilakukan setelah Tokopedia mengumumkan kerja sama dengan Lippo Group sebagai pemilik Ovo. Menurut laporan Deal Stret Asia, Tokopedia disebut memegang 36,1 persen saham induk Ovo, Vumi Cakrawala Perkasa.

Sementara dua pendirinya, Leontinus Alpha Edison dan William Tanuwijaya memegang 5 persen saham di induk Ovo, melalui PT Wahana Innovasi Lestawi yang kemudian diakuisisi Grab pada Februari 2020.

Baca juga: GoTo, Inikah Nama Perusahaan Baru Hasil Merger Gojek-Tokopedia?

Namun, agaknya posisi Ovo kini mulai tergantikan perlahan-lahan. Karena, pengguna Tokopedia belakangan mendapati cashback berupa poin yang diterima dari transaksi di Tokopedia, disimpan dalam bentuk Tokopoints, bukan Ovo poin lagi.

Memang belum semuanya demikian. Kalaupun ada kupon cashback yang disimpan ke Ovo poin, jumlahnya mungkin tidak sebanyak sebelumnya.

Poin di Tokopoints hanya bisa digunakan untuk transaksi di aplikasi Tokopedia saja dan tidak lagi bisa digunakan untuk transaksi lewat Ovo. Lantas bagaimana nasib Ovo nanti?

Penampakan Tokopoints di Tokopedia.Ist Penampakan Tokopoints di Tokopedia.

Nasib Ovo?

Hingga saat ini, setidaknya hingga merger belum resmi diumumkan, pengguna Tokopedia masih bisa bertransaksi dengan Ovo seperti biasanya.

Bukan tidak mungkin, perlahan-lahan pengguna akan digiring untuk melakukan transaksi dengan GoPay apabila merger telah disahkan.

Ada banyak spekulasi tentang nasib Ovo setelah merger Gojek dan Tokopedia terealisasi. Dilaporkan Deal Street Asia, salah seorang eksekutif yang terlibat dalam diskusi merger menyebut bahwa Tokopedia dan afiliasinya akan menjual sahamnya di Ovo.

Halaman:


Terkini Lainnya

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com