Aplikasi Android Pengukur Saturasi Oksigen, Bisakah Diandalkan?

Kompas.com - 02/07/2021, 17:45 WIB
Ilustrasi aplikasi pengukur saturasi oksigen di Google Play Store. KOMPAS.com/ Galuh Putri RiyantoIlustrasi aplikasi pengukur saturasi oksigen di Google Play Store.

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 masih terus berlanjut. Di Indonesia sendiri, kasus Covid-19 sedang meningkat, sehingga menyebabkan rumah sakit dan fasilitas kesehatan lain di ambang kolaps.

Alhasil, pasien Covid-19 yang tidak bergejala berat kini diarahkan agar isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Selama isolasi mandiri ini, saturasi oksigen atau kadar oksigen dalam darah menjadi salah satu hal yang vital yang perlu dipantau oleh pasien. Sebab, kondisi pasien yang memburuk kerap kali terjadi bersamaan dengan menurunnya saturasi oksigen.

Selain itu, dengan memantau saturasi oksigen, ini bisa menunjukkan ketika pasien memiliki masalah pernapasan yang serius, bahkan ketika sang pasien tidak mengalami sesak napas.

Baca juga: Smartwatch Bisa Cek Oksigen Darah untuk Deteksi Happy Hipoxia, Akuratkah?

Nah, saturasi oksigen ini bisa diukur menggunakan alat bernama oksimeter. Alat ini dapat mengukur kadar oksigen di dalam darah tubuh lewat ujung jari tangan. Cukup menempelkan ujung jari tangan, lalu sensor akan memindai saturasi oksigen dalam darah.

Oksimeter bisa dibeli secara mandiri dan dijual di beberapa e-commerce dengan harga ratusan hingga jutaan rupiah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, sejumlah orang kerap memilih cara praktis untuk memantau kadar oksigen dalam darahnya, yakni menggunakan aplikasi oksimeter yang marak tersedia di smartphone Android dan iOS.

Lantas, apakah hasil pengukuran saturasi oksigen menggunakan aplikasi oksimeter di ponsel bisa dijadikan patokan?

Disclaimer dari aplikasi oksimeter

Patauan KompasTekno, aplikasi pengukur kadar oksigen dalam darah ini bisa ditemukan dengan mudah dan dalam jumlah yang banyak di toko aplikasi Google PlayStore.

Pengguna hanya perlu mengetik kata kunci "oksimeter" atau "oximeter fingerprint" untuk bisa menemukan berbagai macam aplikasi yang didesain untuk bisamengukur kadar oksigen dalam darah.

Baca juga: Arloji Pintar Galaxy Watch 3 Bisa Deteksi Kadar Oksigen Dalam Darah

Misalnya, ada aplikasi O2 Meter, Pulse Oximeter, dan lainnya. KompasTekno menjajal aplikasi O2 Meter yang dikembangkan oleh Animesh Jana. Aplikasi ini sudah diunduh lebih dari 100.000 kali, dan mendapatkan rating 4.0.

Ketika dijajal, pengguna hanya perlu meletakkan jari telunjuk di kamera belakang ponsel. Kemudia klik "start" supaya aplikasi bisa mengukur saturasi pengguna melalui kamera tadi. Setelah menunggu beberapa saat, aplikasi akan memberikan hasil pengukuran saturasi dalam darah.

Ilustrasi hasil pengukuran saturasi oksigen menggunakan aplikasi O2 Meter.KOMPAS.com/ Galuh Putri Riyanto Ilustrasi hasil pengukuran saturasi oksigen menggunakan aplikasi O2 Meter.
KompasTekno mencoba sebanyak dua kali mengukur saturasi oksigen dengan menggunakan jari telunjuk tangan kanan dan kiri. Keduanya memberikan hasil yang sama, yakni saturasi oksigen normal di rentang 99 persen.

Aplikasi O2 Meter ini tak hanya menyediakan pengukuran saturasi oksigen darah saja, melainkan juga pengukuran detak jantung, frekuensi pernapasan, tekanan darah, hingga semua tanda vital.

Meski menyediakan berbagai macam pengukuran yang berkaitan dengan kondisi kesehatan seseorang, pengembang aplikasi O2 Meter telah memberikan disclaimer (peringatan) penggunaan aplikasinya itu.

Salah satunya ialah untuk tidak menjadikan hasil pengukuran dari aplikasi O2 Meter sebagai patokan utama.

"Aplikasi kami tidak diuji atau diverifikasi, jadi akurasi mungkin berbeda pada beberapa perangkat," tulis Animesh Jana selaku pengembang aplikasi O2 Meter di Google Play Store.

Tak hanya itu, pengembang juga memperingatkan pengguna bahwa aplikasi O2 Meter ini tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam mendiagnosis kondisi apapun, atau juga tidak ditujukan untuk mencegah penyakit apapun.

"Aplikasi kami tidak boleh digunakan sebagai perangkat atau produk medis. Konsultasikan dengan dokter, jika Anda memerlukan keperluan medis," tulis Animesh Jana.

Beberapa aplikasi oksimeter lainnya juga memberikan disclaimer yang mirip. Misalnya, Pulse Oximeter. Saat dijajal, aplikasi ini tidak memanfaatkan kamera untuk mengukur saturasi oksigen, seperti aplikasi O2 Meter.

Baca juga: Apple Patenkan Pendeteksi Gula Darah di Arloji Pintar

Aplikasi Pulse Oximeter menggunakan metode tahan napas selama mungkin, semampu pengguna. Pengguna diarahkan menekah tombol "start" untuk memulai tahan napas, dan menekan tombol lanjutan bila sudah tidak kuat.

Nah, dari situlah aplikasi Pulse Oximeter menyajikan hasil pengukuran saturasi oksigen pengguna. Saat hasil pengukuran muncul, aplikasi memberikan peringatan bahwa hasil pengukuran menggunakan aplikasi Pulse Oximeter hanya berupa estimasi.

"Hasil aplikasi hanya rekomendasi estimasi dan tidak dapat digunakan untuk mendiagnosis nilai saturasi oksigen, yang tepat," tulis Pulse Oximeter.

Jangan dijadikan patokan utama

Terkait hadirnya aplikasi seluler yang bisa digunakan untuk mengukur saturasi oksigen ini, sejumlah dokter meragukan kemampuannya.

Direktur kantor kedokteran Universitas Alabama di Sekolah Kesehatan Birmingham, Walter Schrading, bersama koleganya, pernah mengevaluasi kinerja tiga aplikasi oksimeter pada tahun 2019.

Hasilnya, aplikasi-aplikasi itu tidak cukup meyakinkan untuk mengidentifikasi orang yang tidak memiliki cukup oksigen.

Menurut Schrading, meskipun aplikasi tersebut bisa melakukan pemeriksaan oksimetri, tapi hasilnya tidak akurat, terutama jika kadar oksigen dalam darah sudah sangat rendah. Orang yang sebenarnya memiliki kadar oksigen rendah, bisa saja disebut "normal" oleh aplikasi.

"Mereka (aplikasi pemeriksaan oksimetri) tidak bekerja dengan baik ketika Anda benar-benar membutuhkannya untuk melakukan pemeriksaan, saat kadar oksigen Anda sudah sangat rendah," jelas Schrading.

Makanya, Schrading mengatakan, mengandalkan aplikasi untuk mengecek level oksigen dalam darah secara mandiri bisa berakibat fatal.

Di beberapa penelitian lain, aplikasi pemeriksaan oksimetri di gadget juga disarankan untuk tidak dijadikan acuan utama. Misalnya seperti penelitian yang diterbitkan oleh Center for Evidence-Based Medicine Universitas Oxford.

Dalam penelitian itu disebutkan beberapa alasan mengapa aplikasi pemeriksaan oksimetri di gadget sebaiknya tidak dijadikan acuan utama.

Pertama, kumpulan data atau dataset yang diujikan tidak menyertakan berbagai macam jenis kulit. 

Kedua, dataset yang diuji mencakup kisaran saturasi oksigen yang terbatas. Sebagian besar berada pada kisaran normal, yakni 95-100 persen. Sementara oksimeter yang digunakan secara klinis harus mencakup saturasi oksigen 70 persen hingga 100 persen.

Ketiga, tidak ada dataset independen yang menguji akurasi aplikasi.

"Saturasi oksigen yang diberikan oleh teknologi seperti itu (aplikasi di smartphone atau smartwatch) sebaiknya tidak dipercaya," tulis penelitian tersebut.

Ilustrasi saturasi oksigen Shutterstock Ilustrasi saturasi oksigen

Beda standar pemeriksaan

Hasil pengukuran saturasi oksigen menggunakan aplikasi tak bisa dijadikan acuan utama mengingat standar pengukuran tingkat oksigen dalam darah pada aplikasi dan oksimeter medis, berbeda.

Baca juga: Cara Download dan Cetak Sertifikat Vaksin Covid-19

Dalam pemeriksaan medis, perangkat mengirimkan dua panjang gelombang cahaya yang berbeda melalui pemindaian ujung jari oleh sensor.

Gelombang cahaya tersebut adalah merah (red light) dan infrared. Hemoglobin, protein yang membawa oksigen ke dalam darah, menyerap lebih banyak infrared ketika membawa oksigen.

Sebaliknya, jika tidak membawa cukup banyak oksigen maka menyerap lebih banyak cahaya merah. Dari situlah perangkat menghitung seberapa banyak oksigen yang bersirkulasi di dalam tubuh.

Sementara itu, smartphone rata-rata hanya memiliki cahaya putih (white light). Sehingga, smartphone tidak bisa memeriksa secara akurat, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Jumat (2/7/2021).



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.