Kompas.com - 18/05/2022, 14:30 WIB

KOMPAS.com- HP (handphone) kini tampaknya tak bisa lepas dari segala kegiatan pengguna. Kegiatan dalam urusan sosial, bisnis, hiburan, dan sebagainya, saat ini bisa digelar cukup lewat layar HP.

HP dengan kecanggihan hardware dan software yang digunakan dapat menyederhanakan berbagai aktivitas yang terkesan rumit sebelumnya. Sala satu contohnya seperti mengambil foto atau video, pengguna cukup membuka aplikasi kamera yang tersedia di HP.

Baca juga: Bukan iPhone 7, Ini HP Pertama Tanpa Jack Audio 3.5mm

Dengan HP, pengguna biasa tak perlu harus memiliki perangkat kamera terlebih dahulu untuk sekadar mengambil foto atau video. Itu masih satu contoh saja dan banyak aktivitas lainnya yang dapat disederhanakan lewat HP.

Kendati memudahkan aktivitas pengguna, bukan berarti HP bisa beroperasi secara optimal selamanya. Layaknya perangkat elektronik lain, performa HP bakal menurun seiring lamanya usia pemakaian.

Performa HP yang menurun bukan saja disebabkan oleh masalah pada sistem perangkat kerasnya, melainkan juga di sisi software. Anda yang telah memakai satu HP untuk sekian waktu, mungkin pernah merasakan masalah HP lemot atau loading HP lama.

HP lemot itu biasanya ditandai dengan lamanya waktu untuk membuka dan menjalankan sebuah aplikasi. Penyebab HP lemot timbul karena beberapa faktor, yang berkaitan dengan lama waktu pemakaiannya.

HP lawas yang mungkin telah dipakai selama lebih dari tiga tahun berpotensi mengalami persoalan penurunan performa. Biasanya, HP lawas itu tidak bakal menerima pembaruan versi sistem operasi.

Padahal, pembaruan versi sistem operasi selalu membawa sejumlah peningkatan yang bisa mengoptimalisasi kinerja HP, seperti perbaikan pada sejumlah bug, pengaturan memori yang lebih efisien, penutupan celah keamanan, dan sebagainya.

Dengan demikian, masalah lemot pada HP lawas yang tidak lagi kebagian pembaruan versi sistem operasi itu sangat mungkin terjadi. Bahkan, aplikasi yang dijalankan di HP lawas mungkin bisa sering tertutup paksa tiba-tiba.

Selain itu, dengan lamanya pemakaian sebuah HP, penumpukan cache atau data sementara di RAM dalam jumlah berlebih juga sangat mungkin terjadi. RAM yang dipenuhi cache dan ruangnya telah sesak bakal memperlambat kinerja HP.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.