Moch S. Hendrowijono
Pengamat Telekomunikasi

Mantan wartawan Kompas yang mengikuti perkembangan dunia transportasi dan telekomunikasi.

kolom

Layanan Digital Prioritas Utama Operator Telko

Kompas.com - 23/08/2022, 10:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEBELUM pandemi Covid-19 melanda seluruh dunia, konsumsi konten yang disediakan layanan Over the Top (OTT) sudah amat besar, market size-nya mencapai 121,6 miliar dolar AS di seluruh dunia.

Didorong beragam layanan perusahaan teknologi mesin pencari, media sosial, pesan, hingga penyaji konten khususnya berbasis video, lalu-lintas data pada jaringan operator pun meningkat luar biasa.

Pandemi mendorong lebih cepat dan lebih besar sehingga tingkat pertumbuhan tahunan majemuk (compound annual growth rate atau CAGR) dari tahun 2020 hingga 2027 akan tumbuh rata-rata 29,4 persen. Diperkirakan pada 2027, ukuran pasarnya menembus satu triliun dolar AS.

Kuatnya konsumsi konten OTT itu membuat operator terbesar di Jepang, NTT DoCoMo puas atas pertumbuhannya. Mereka mengaku konsumsi pada 2020 hingga 2021 melambung sampai 134 persen.

Baca juga: Pertama Kali di AS, Layanan Streaming Ungguli TV Kabel

Memahami terjadinya perubahan drastis pada pola konsumsi di seluruh dunia itu, mau tidak mau operator dengan sekitar 85 juta pelanggan ini menceburkan diri bergerak menuju layanan digital (digital services).

CEO NTT Docomo, Jonathan Kriegel menyebut, operator besar bermitra dengan penyedia layanan digital dan memosisikan ulang diri menjadi mitra konektivitas all-in-one.

Bermitra saja tidak cukup, karena operator hanya menikmati sedikit keuntungan yang diperoleh dari penyediaan konektivitas, padahal pendapatan terbesar OTT justru pada layanan konten. Apalagi menjadi penyedia konten dengan segala platformnya membuka peluang model bisnis lain sekaligus menyertakan industri lain dalam rangkaian ekosistemnya.

Sadar akan potensi lebih besar itu, NTT DoCoMo pada empat tahun silam mulai menawarkan beberapa layanan digital yang merujuk pada kebutuhan dan keinginan pelanggannya. Mereka lalu memperkaya layanan dengan beragam bidang mulai dari smart mobility, health and wellness, digital commerce, hingga enterprise or home IOT (Internet of Things).

NTT DoCoMo pun beralih jadi operator modern yang menawarkan puluhan layanan berbasis digital dan cabang bisnis baru ini masuk dalam kelompok service atau layanan, dan menawarkan lebih dari 100 aplikasi.

Salah satu yang populer, aplikasi kategori Disaster (kebencanaan) berupa empat aplikasi peringatan dini (early warning), pesan suara (voice message) khusus gempa bumi dan sebagainya.

Baca juga: 3 Layanan Digital yang Bakal Digandrungi di Indonesia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.