Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Luhut: Ekonomi Digital Indonesia Meningkat, tapi Internetnya Masih Lambat

Kompas.com - 07/12/2022, 15:28 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan, mengatakan bahwa pandemi Covid-19 yang melanda dunia, membuat sadar akan pentingnya digitalisasi, khususnya di sektor ekonomi. 

Luhut juga menilai bahwa dengan digitalisasi, Indonesia memiliki potensi dan peluang yang menjanjikan untuk mengingkatkan Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product/GDP). 

"Digitalisasi sekarang sangat penting. Karena selama Covid-19 (berlangsung) saya baru sadar bagaimana digitalisasi ini sangat penting. Impact-nya pada penjualan online di Indonesia tinggi," papar Luhut dalam acara Google for Indonesia di Ciputra Artpreneur Theatre, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2022).

Berdasarkan data yang dipaparkan Luhut, pada periode Maret hingga Agustus 2021, pengusaha yang menjualkan produknya secara online naik 6 persen dibanding pengusaha yang tidak menjual produk secara online.

Baca juga: Ekonomi Digital Asia Tenggara Diprediksi Tembus Rp 3.111 Triliun pada 2022

Pernyataan tersebut juga sejalan dengan data yang dipaparkan oleh Managing Director Google Indonesia, Randy Yusuf. Dalam data yang dipaparkan, terlihat bahwa total GMV (Gross Merchandise Value) diproyeksikan akan tumbuh 77 miliar dollar AS.

"Laporan ini menunjukkan bahwa GMV digital di Indonesia akan diproyeksikan tumbuh 77 miliar dollar AS, dan ini (tumbuh) tiga kali lipat dari 2018", jelas Randy.

Google sendiri saat ini juga turut berupaya mendongkrak digitalisasi pelaku usaha kecil. Bahkan Google juga menyediakan pinjaman dana modal kepada pengusaha kecil dengan bunga yang rendah.

Ekonomi digital meningkat, internetnya lambat

Kendati ekonomi digital meningkat, Luhut menambahkan bahwa kecepatan internet di Indonesia masih rendah, apalagi jika dibandingkan dengan negara-negara lain.

Luhut memaparkan data dari datareportal yang menyebut rata-rata kecepatan internet di Indonesia berada di posisi terakhir di Asia Tenggara.

Dari data tersebut, rata-rata kecepatan internet Indonesia diketahui adalah 15,82 Mbps untuk internet di seluler dan 20,13 Mbps untuk fixed internet connection.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.