Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Nasib Hukum Moore, Dulu Berganda Tahunan Kini Terhambat Teknologi Semikondutor

Kompas.com - 28/12/2023, 12:02 WIB
Lely Maulida,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - CEO perusahaan produsen chip Intel, Pat Gelsinger menyatakan bahwa hukum Moore (Moore's Law) kini berlaku setiap tiga tahun. Artinya, laju industri semikonduktor sekarang, setahun lebih lambat dibanding sebelumnya.

Pernyataan itu disampaikan Gelsinger dalam sebuah acara di kampus Massachusetts Institute of Technology (MIT), Amerika Serikat (MIT) pada Jumat (22/12/2023).

Hukum Moore adalah hukum yang diperkenalkan salah satu pendiri Intel, Gordon Moore pada tahun 1965. Menurut hukum Moore, jumlah transistor di dalam integrated circuit (inti chip) bakal bertambah dua kali setiap tahun. Namun kemudian diubah menjadi berlipat dua, setiap dua tahun pada tahun 1975.

Saat ditanya tentang potensi hukum Moore tidak valid lagi, Gelsinger berkata bahwa prediksi kematian hukum Moore sudah menggema selama 3-4 dekade terakhir. Pasalnya, kemampuan teknologi kian sulit untuk memenuhi hukum Moore. Kendati begitu, ia menegaskan bahwa hukum Moore hanya melambat.

"Kita tidak lagi berada di era keemasan hukum Moore, sekarang jauh lebih sulit, jadi mungkin bertambah dua kali lipat menjadi setiap tiga tahun," kata orang nomor satu produsen prosesor Intel itu.

CEO Intel Patrick GelsingerWalden Kirsch/Intel Corporation CEO Intel Patrick Gelsinger
Terlepas dari pelambatan itu, Gelsinger sesumbar bahwa Intel bisa membuat chip dengan 1 triliun transistor pada tahun 2030. Jumlah itu meningkat dibanding chip terbesar saat ini yang menampung sekitar 100 miliar transistor.

Untuk mewujudkan chip 1 triliun transistor itu, Intel bakal mengadopsi transistor RibbonFET baru, penghantar daya PowerVIA, pemrosesan node generasi baru serta chip stacking 3D.

Baca juga: Hukum Moore yang Jadi Acuan Industri Semikonduktor

Adapun hukum Moore terbukti akurat selama berpuluh tahun hingga kini. Namun dalam beberapa tahun terakhir, laju industri semikonduktor memang cukup tertinggal dibanding hukum Moore. Sejumlah pihak termasuk CEO Nvidia, Jensen Huang bahkan menyebut hukum Moore sudah mati.

Baca juga: Nvidia Pernah Nyaris Bangkrut, Diselamatkan oleh GPU Ini

Sementara itu Gelsinger, sejak menjabat sebagai CEO Intel pada 2021, lantang berkata bahwa hukum Moore bakal tetap hidup. Ia juga sesumbar Intel bisa melampaui kecepatan hukum Moore setidaknya sampai tahun 2031.

Gelsinger juga mempromosikan hukum Super Moore, yaitu strategi untuk meningkatkan jumlah transistor memakai teknologi chip 2.5D dan 3D. Intel juga sering menyebut cara itu sebagai hukum Moore 2.0, dihimpun KompasTekno dari Toms Hardware, Kamis (28/12/2023).

Baca juga: Cara Intel Perbanyak Transistor di Chip agar Sesuai Hukum Moore

Moore's Law acuan industri semikonduktor

Hukum Moore bermula dari tulisan Gordon E Moore pada 19 April 1965. Dia menulis artikel di majalah Electronics berisi prediksi bahwa jumlah transistor di dalam integrated circuit (inti chip) bakal berlipat dua setiap tahun.

Dia kemudian mengubahnya menjadi berlipat dua setiap dua tahun pada 1975.

Ketika menulis artikel itu, Moore bekerja sebagai kepala bagian riset di Fairchild Semiconductor. Dia kemudian ikut mendirikan Intel yang telah menjelma jadi perusahaan chip terbesar.

Prediksi yang kemudian lebih dikenal sebagai hukum Moore atau Moore’s Law itu terbukti akurat selama berpuluh tahun kemudian.

Seolah menjadi perjanjian tidak tertulis, hukum Moore digunakan sebagai acuan oleh industri semikonduktor untuk menyusun target riset dan pengembangan.

Baca juga: Intel Didenda Rp 6 Triliun karena Sengaja Jegal AMD

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com