Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mantan CEO Google: Media Sosial Akan Banyak Dibatasi

Kompas.com - 25/10/2020, 08:09 WIB
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Bukan rahasia lagi bahwa misinformasi, seperti hoaks hingga teori konspirasi yang banyak beredar di media sosial dan bisa menyesatkan publik.

Mantan CEO Google Eric Schmidt pun menyadari sisi gelap yang disebutnya sebagai efek samping dari medsos ini.

Schmidt yang pernah menjadi orang nomor satu di Google ini berpendapat bahwa bakal ada lebih banyak peraturan yang mengatur internet dalam beberapa tahun ke depan gara-gara hal tersebut.

"Konteks jejaring sosial yang berperan mengamplifikasi orang dengan kecerdasan kurang dan orang dengan masalah kejiwaan ini bukanlah tujuan awal kami," ujar Schmidt ketika berbicara dalam sebuah konferensi virtual yang digelar oleh Wall Street Journal, Rabu lalu.

Dia tidak menjelaskan siapa yang dimaksud dengan "kami", apakah Google atau pelaku lain di dunia teknologi.

"Kecuali industri bisa mengatasi masalah mereka dengan cara yang sangat cerdik, akan ada regulasi," lanjut Schmidt.

Baca juga: Film Dokumenter The Social Dilemma di Netflix Gambarkan Seramnya Media Sosial

Schmidt adalah sosok pimpinan yang mengakuisisi YouTube untuk Google ketika masih menjabat sebagai CEO pada 2006 lalu. YouTube kini menjadi salah satu platform media sosial yang banyak dipakai untuk menyebarkan misinformasi.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Bloomberg, Minggu (25/10/2020), YouTube sebenarnya telah berusaha mengurangi penyebaran misinformasi dan kebohongan, termasuk tentang Covid-19 dan politik Amerika Serikat, tapi hasilnya masih belum pasti.

Media sosial lain, seperti Facebook dan Twitter, dalam beberapa tahun belakangan juga banyak dikritik karena marak dimanfaatkan sebagai medium untuk menyebarkan pesan-pesan diskriminatif dan bernada rasisme.

Schmidt sendiri menjabat sebagai CEO Google hingga 2011, kemudian menjadi Executive Chairman di Alphabet -perusahaan induk Google. Dia lalu meninggalkan Alphabet pada 2019, tapi masih menjadi salah satu pemegang saham terbesarnya.

Selain media sosial, Schmidt juga mengomentari bisnis pencarian Google di internet yang belakangan menjadi sorotan Departemen Kehakiman AS dalam sebuah gugatan antitrust. karena dipandang terlalu dominan.

Menurut dia, Google bisa sukses karena lebih dipilih oleh orang-orang dibanding kompetitor, bukan karena sengaja menggunakan dominansinya untuk menjegal pesaing.

"Saya tak setuju dengan mereka. Pangsa pasar Google tidak 100 persen," ujar Schmidt.

Baca juga: Karyawan Google hingga Facebook Mengaku Lebih Lelah Kerja di Rumah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Bloomberg


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perusahaan Software SAP PHK 3.000 Karyawan

Perusahaan Software SAP PHK 3.000 Karyawan

e-Business
Instagram Tidak Bisa Buka Link, Begini Cara Mengatasinya

Instagram Tidak Bisa Buka Link, Begini Cara Mengatasinya

Internet
Diumumkan Hari ini, Begini Cara Cek Hasil Seleksi Administrasi Petugas Media Center Haji 2023

Diumumkan Hari ini, Begini Cara Cek Hasil Seleksi Administrasi Petugas Media Center Haji 2023

e-Business
Spesifikasi dan Harga Oppo Pad Air di Indonesia

Spesifikasi dan Harga Oppo Pad Air di Indonesia

Gadget
Spesifikasi dan Harga Xiaomi Redmi Note 12, 12 Pro, dan 12 Pro Plus, Segera Masuk Indonesia?

Spesifikasi dan Harga Xiaomi Redmi Note 12, 12 Pro, dan 12 Pro Plus, Segera Masuk Indonesia?

Gadget
Cara Sembunyikan Aplikasi di HP Xiaomi agar Tak Diakses Orang Lain

Cara Sembunyikan Aplikasi di HP Xiaomi agar Tak Diakses Orang Lain

Software
Arti Kata “People Pleaser” yang Ramai Digunakan di Medsos

Arti Kata “People Pleaser” yang Ramai Digunakan di Medsos

Internet
Tanda-tanda Toko Fisik Apple Store Segera Hadir di Malaysia

Tanda-tanda Toko Fisik Apple Store Segera Hadir di Malaysia

e-Business
Apple Rilis Kode Penting Lisa, Komputer Pertama Apple yang Meluncur 40 Tahun Lalu

Apple Rilis Kode Penting Lisa, Komputer Pertama Apple yang Meluncur 40 Tahun Lalu

Gadget
Pre-order Samsung Galaxy S23 di Indonesia Dibuka 2 Februari

Pre-order Samsung Galaxy S23 di Indonesia Dibuka 2 Februari

Gadget
[POPULER TEKNO] Pendiri Google Turun Gunung Lawan ChatGPT | Ada Jamur Cordyceps Saat 'Googling' Serial 'The Last of Us' | Curhatan Mantan Karyawan Google yang Viral di TikTok

[POPULER TEKNO] Pendiri Google Turun Gunung Lawan ChatGPT | Ada Jamur Cordyceps Saat "Googling" Serial "The Last of Us" | Curhatan Mantan Karyawan Google yang Viral di TikTok

Internet
Jamur Cordyceps Tumbuh di Layar Saat 'Googling' Serial The Last of Us

Jamur Cordyceps Tumbuh di Layar Saat "Googling" Serial The Last of Us

Internet
Ini Hasil Foto Kamera Utama Oppo Reno 8T 4G dan Reno 8T 5G dengan Mode 'High-Res'

Ini Hasil Foto Kamera Utama Oppo Reno 8T 4G dan Reno 8T 5G dengan Mode "High-Res"

Gadget
VIDEO: Cara Mudah Memperbesar Ukuran File PDF

VIDEO: Cara Mudah Memperbesar Ukuran File PDF

Software
Kirim Foto via WhatsApp Android Tidak Akan Pecah Lagi?

Kirim Foto via WhatsApp Android Tidak Akan Pecah Lagi?

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.