2 Bulan, Internet Cepat Starlink Elon Musk Dipesan 500.000 Orang

Kompas.com - 06/05/2021, 13:44 WIB
Satelit Starlink SpaceX space.comSatelit Starlink SpaceX

KOMPAS.com - Bulan Februari lalu, SpaceX membuka keran pre-order (pemesanan awal) untuk layanan internet berbasis satelit, Starlink. Sekitar dua bulan setelahnya, CEO Space X, Elon Musk mengklaim bahwa internet Starlink sudah dipesan 500.000 orang.

Elon Musk juga mengatakan bahwa SpaceX akan mengantisipasi agar tidak ada masalah teknis dalam memenuhi permintaan.

"Satu-satunya batasan adalah kepadatan pengguna yang tinggi di daerah perkotaan," tulis Elon Musk.

Baca juga: Internet Satelit Starlink Milik Elon Musk Sudah Bisa Dipesan

"Namun bisa dipastikan 500.000 pemesan awal dapat layanan. Susahnya nanti kalau kami mulai dapat jutaan pengguna," kata Musk menanggapi twit dari seorang reporter, yang menanyakan mengapa SpaceX tidak memberikan layanan jaminan.

Sebagai informasi, pemesan Starlink diwajibkan membayar deposit sebesar 99 dollar AS atau sekitar Rp 1,4 juta (kurs Rp 14.400). Deposit itu bisa dikembalikan sepenuhnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain deposit, pemesan juga harus membeli peralatan pendukung (Starlink Kit), yang terdiri dari antena parabola, router WiFi, dan pemasok daya, yang total biayanya mencapai 499 dollar AS (sekitar Rp 7,1 juta).

Dirangkum KompasTekno dari Reuters, SpaceX belum mengatur jadwal peluncuran resmi layanan Starlink, karena peluncuran satelit sempat meleset dari rencana awal. Semula, layanan internet Starlink ditargetkan meluncur pada 2020.

Baca juga: Apa Itu Satria, Calon Satelit Internet Indonesia?

SpaceX berencana menyebar 12.000 satelit. Konstelasi Starlink diperkirakan menghabiskan dana sebesar 10 miliar dollar AS atau sekitar Rp 143 triliun. SpaceX telah melakukan uji coba jaringan internet Starlink di tahun 2020 lalu untuk sejumlah wilayah di Amerika Serikat.

Selama uji coba, pengguna disebut bisa menggunakan internet dengan kecepatan mulai dari 50-150 Mbps dan latensi mulai dari 20-40 ms.

Tidak hanya Musk yang berambisi meluncurkan internet satelit. Pendiri Amazon, Jeff Bezos juga memiliki rencana yang sama dengan proyek Kuiper. Konstelasi Kuiper rencananya akan memasang 3.000 satelit internet di low-earth-orbit (LEO).

Komisi Perdagangan AS (FCC) bulan lalu telah menyetujui rencana SpaceX untuk menempatkan satelit Starlink di LEO, dengan sejumlah persyaratan agar rencana berjalan dengan aman.

SpaceX setuju untuk menerima bahwa ada kemungkinan satelit mereka mengalami gangguan dari satelit yang digunakan di bawah proyek satelit Kuiper milik Amazon.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.