Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

Kompas.com - 18/05/2022, 07:53 WIB
Reska K. Nistanto,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

SINGAPURA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menargetkan industri penerbangan di Indonesia kembali pulih pada 2023 mendatang. Target ini setahun lebih cepat dibandingkan prediksi dari International Air Transport Association (IATA).

Hal itu disampaikan Menhub Budi Karya kepada sejumlah media dari Indonesia, di sela acara Changi Aviation Summit yang digelar di Sands Expo & Convention Centre, Singapura, Selasa (17/5/2022).

Menurut Budi Karya, salah satu persoalan yang masih harus diselesaikan saat ini adalah jumlah armada pesawat. Namun, masalah itu diharapkan selesai saat maskapai penerbangan menyelesaikan restrukturisasi pada 2022 ini.

"Jika itu (restrukturisasi) sudah diselesaikan maka akan lebih mudah bagi maskapai untuk mendatangkan pesawat dari pihak lessor," kata Budi Karya.

Seperti diketahui, efek pandemi membuat sejumlah maskapai besar di Indonesia, seperti Garuda Indonesia dan Lion Group, mengembalikan pesawat-pesawat mereka ke pihak lessor, karena tidak mampu untuk membiayai sewa pesawat lagi.

Dengan demikian, jumlah pesawat yang beroperasi lebih sedikit, sehingga belum banyak rute-rute penerbangan yang dibuka.

Baca juga: Resmi Dibuka, Changi Aviation Summit Jadi Momentum Kebangkitan Penerbangan

Di sisi lain, pasca-Lebaran 2022 lalu, jumlah penumpang terus meningkat, hal itu ditandai oleh jumlah pergerakan pesawat yang diklaim Kemenhub makin naik. Bandara Soekarno-Hatta yang biasanya 1.200 pergerakan pesawat per hari, sekarang ini sudah mencapai 1.070 pergerakan pesawat per hari.

"Dari H-3 Lebaran sampai sekarang terus tidak turun dari 1.070 pergerakan pesawat," kata Budi Karya.

Selain restrukturisasi dari pihak maskapai, kebutuhan pesawat juga dikatakan Budi Karya akan tercukupi karena saat ini minat lessor untuk memberikan pesawat mereka ke Indonesia sudah ada.

"Tanda-tanda mereka mau suplai pesawat itu kuat sekali," ujarnya.

Dari sisi jumlah penumpang, Budi Karya memprediksi jumlah penumpang udara tahun ini akan mencapai 78 juta orang. Angka tersebut memang masih di bawah tahun 2019, namun sudah di atas awal tahun pandemi, yakni 2020 dan 2021.

Sebagai perbandingan, sebelum pandemi Covid-19, yakni pada 2019 lalu, total jumlah penumpang pesawat di Indonesia adalah 117 juta. Jumlah itu turun tajam pada 2020 hingga menjadi 43 juta, dan terus menurun hingga pada 2021 tinggal 35 juta penumpang.

"Harapannya tahun 2023, sudah sama jumlahnya (penumpang) dengan 2019, dari semua segi itu sudah positif semua," jelas Budi.

Baca juga: Menhub Budi Karya Pamer Keberhasilan Penanganan Mudik Lebaran 2022 di Changi Aviation Summit

IATA sendiri mempediksi perjalanan udara di dunia akan pulih pada 2024 nanti, dengan estimasi jumlah penumpang pesawat mencapai 4 miliar di tahun tersebut. Jumah itu melampaui jumlah penumpang pesawat sebelum pandemi, sekitar 103 persen dari jumlah penumpang pesawat pada 2019.

"Kondisinya makin meningkat, namun peningkatan itu tidak akan cepat kecuali negara-negara lain mengikuti inisiatif Singapura dalam menghapus persyaratan tes dan karantina bagi pelaku perjalanan yang sudah divaksin," kata Direktur Jenderal IATA, Willie Walsh dalam sambutannya di Changi Aviation Summit.

Walsh juga meminta agar pemerintah selalu memberikan dukungan kepada maskapai penerbangan dan pengelola bandara, agar jaringan penerbangan lekas pulih.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com